Tuesday, June 21, 2016

Buta

Kisah pendek ini sangat menarik untuk dibaca dan sekali gus dijadikan iktibar. Ia menuntut kepada keperluan bahawa seseorang itu perlu dilihat kemas, menarik dan tidak selekeh agar tidak disalah anggap oleh orang lain.

Ia kisah seorang profesor yang sangat disegani yang lazimnya selekeh penampilannya namun dihormati orang yang mengenalinya kerana ilmunya.

Suatu hari dia singgah di sebuah restoran. Setelah duduk di sebuah meja barulah dia sedar bahawa dia terlupa membawa cermin matanya. Seorang pelayan restoran datang dan menghulurkan kad menu kepadanya.

"Adik boleh tolong bacakan untuk saya apa menu yang ada?" Profesor itu tidak boleh membaca tanpa cermin matanya.

"Maaf Pak Cik, saya juga buta huruf seperti Pak Cik"! jawab pelayan itu.


Malang sungguh nasib Profesor itu, sudahlah ketinggalan cermin matanya menyebabkannya tidak boleh membaca menu yang diberi, ditambah pula dianggap buta huruf!

Pena Tumpul - Suka pakai simple

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...