Tuesday, January 31, 2012

Hias

"Jangan jalan dengan saya kalau abang tak cukur muka tu"

Saya ingin berkongsi cerita yang amat menarik ini. Ia tentang perlunya pasangan suami isteri mengambil berat soal penampilan dan kekemasan diri. Penampilan diri yang sentiasa kemas dan rapi akan menarik cinta dan kasih sesama pasangan. Isteri perlu berdandan untuk suami dan begitu juga suami perlu menonjolkan macho buat isteri yang disayangi. Ia adalah keperluan timbal balik. Suami tidak sewajarnya kusut masai dan macam tidak terurus. Isteri pula cuma rasa perlu untuk mendandan dan menyolek diri bila mahu keluar rumah sedangkan suami di dalam rumah cuma disaji dengan penampilan kelas ketiga sahaja. Tidak elok begitu.

Ada risikonya kalau soal penampilan diri ini dikesampingkan dalam hubungan suami isteri. Ini digambarkan dalam kisah seorang isteri ini.

Suatu hari seorang wanita bersama suaminya menemui Khalifah Umar al-Khattab. Dengan wajah seribu harapan, wanita tersebut meminta Khalifah Umar agar mengizinkan dirinya bercerai dengan suaminya.

"Wahai Amirul Mukminin, aku bukan bagi diriku dan bukan pula suamiku ini. Bebaskanlah aku daripadanya,"ujar wanita itu penuh mengharap.

Namun Umar tidak segera menjawab permohonan itu. Beliau memandang ke arah suami wanita itu. Rambutnya kusut masai, kukunya panjang, janggutnya tidak terurus, wajahnya pula pucat lesi dan cara berpakaiannya benar-benar menyemakkan pandangan mata.

Lalu Umar memberi isyarat kepada kepada lelaki itu.Beliau memerintahkan lelaki itu mandi, memotong kuku, memotong rambut dan menyikatnya dengan rapi. Lelaki itu segera melaksanakan perintah Umar itu.

Tidak lama kemudian, lelaki itu datang kembali. Lalu Umar mengisyaratkan supaya lelaki itu memegang tangan isterinya yang langsung tidak mengenalinya. Wanita itu terkejut kerana "lelaki asing" itu memegang tangannya lantas berkata, "Wahai hamba Allah, subhanallah! apakah engkau tidak malu melakukan perkara seperti ini di hadapan Amirul Mukminin?"

Melihat adegan tersebut, Umar tersenyum lalu menjelaskan kepada wanita tersebut bahawa lelaki yang menggenggam tangannya ialah suaminya sendiri.

Dengan tersipu-sipu, wanita itu berkata kepada Umar bahawa ia ingin membatalkan permintaannya sebelum ini. Akhirnya, pasangan itu pun kembali dengan mesra bergandingan tangan.

"Begitulah seharusnya para suami mempersembahkan diri kepada isteri. Sesungguhnya isteri lapang hatinya apabila suami berhias untuk mereka, sebagimana suami berasa tenang dan senang apabila isteri berdandan untuk mereka," kata Umar.

Pena Tumpul - Sesekali isteri akan cukurkan muka dan buangkan kuku dan saya tahu kenapa

Monday, January 30, 2012

Lewat

Lelaki Kahwin Lewat Anak Kurang Bijak. Itu dapatan kajian yang disiarkan di akhbar Berita Harian beberapa hari lalu. Kalaulah hasil kajian ini dijadikan sandaran, pastinya ramai lelaki yang berkira-kira untuk menangguhkan perkahwinan mereka akan berfikir banyak kali.

Menurut kajian dari Washington itu,kromosom kanak-kanak daripada lelaki berkahwin lewat didapati tidak normal hingga lemah dari segi intelektual, dipercayai disebabkan usia bapa yang lanjut. Kajian  yang dilakukan itu  mungkin ianya tidak semestinya tepat  kerana pastinya banyak lagi perkara yang boleh mempengaruhi faktor intelektual anak yang dilahirkan,

Apa pun kahwin lewat bukanlah lebih baik berbanding kahwin awal.  Ada satu sebab utama yang saya kira mengapa kahwin itu tidak wajar dilewatkan. Dengan mengambil kira jika seseorang lelaki itu berkahwin diantara umur 25 hingga 27 tahun misalnya, setahun atau dua tahun selepas perkahwinan dikurniakan anak. Seterusnya dalam tempoh lebih kurang 21 tahun akan datang, anak tadi sudah pun sekurang-kurangnya menamatkan pengajian di peringkat diploma dan sudah boleh bekerja untuk mencari pendapatan sendiri. Lebih menarik sekiranya berlaku seperti yang dirancang,  usia si bapa pada ketika ini ialah antara 47 hingga 49 tahun.  Masih kuat dan boleh bekerja sehingga umur mereka mencapai 56  tahun. Logiknya, si bapa tidak lagi terbeban dengan masalah kewangan untuk menanggung segala  kos kehidupan dan juga kos pembelajaran anak-anak. Lebih menyelesakan anak yang sulung juga sudah boleh diharapkan untuk membantu keluarga.

Lebih menceriakan andai anak sulung juga kahwin awal, si bapa berkemungkina menimang cucu  di usia yang dikira agak muda!

Pena Tumpul - Kahwin di usia 30 tahun dan memang lewat





    Sunday, January 29, 2012

    Pengertian

    Hafiz dan Hadif diserang demam campak serentak.Bila saya berkunjung ke rumah ibunya ada cerita lucu tentang dua orang kanak-kanak ini.

    Mereka berdua baru pulih dari demam ini setelah lebih seminggu menanggung rensa. Kata orang penyakit ini menyerang sekali seusia hayat. Namun ia tidak selalunya betul. Ada yang pernah mendapatnya lebih dari sekali juga.

    Tok Moknya berkongsi kisah yang menggeletek hati tentang dua orang cucunya ini. Menurut orang tua-tua kalau ada sesiapa dalam rumah yang dijangkiti demam campak ini, aktiviti menggoreng memang tidak dibenarkan sama sekali. Kononnya dengan menggoreng akan mengaktifkan lagi pertumbuhan bintik-bintik merah di badan dan sekaligus merencatkan penyembuhan. Kalau hendak menggoreng juga, ia cuma boleh dilakukan di luar rumah. Sejauh mana kesahihan antara menggoreng dengan demam campak tidak dapat dipastikan.

    Sebagai anak kecil yang tidak tahu apa-apa, Hafiz dan Hadif tersalah pengertian. Mereka mencuri masuk ke ruang dapor ketika Tok Mok sedang menggoreng telur. Tok Mok menyangka dua cucunya ini tidak akan keluar dari bilik seperti yang telah diarahkan. Pada fikiran Hafiz dan Hadif, Tok Mok mungkin bimbang percikan minyak dari kuali yang perlu dielakkan lalu mereka ke dapor dengan menyarung plastik di muka!
    Bukan percikan itu yang dibimbangi tetapi bunyi gorengan itu yang perlu dijauhi.

    Walau apa pun akibatnya saya masih tidak nampak di mana logiknya menggoreng dengan demam campak!

    Pena Tumpul - Banyak petua yang sudah tidak sesuai lagi

    Saturday, January 28, 2012

    Sempit

    Kita selalu mendengar ungkapan jauh berjalan luas pandangan. Sebaliknya kalau kurang berjalan pandangan pastilah sempit. Pemikiran juga tidak berkembang. Kalau pun untuk berjalan jauh itu di luar kemampuan kita ia boleh ditampung dengan cara menambah ilmu. Dengan membaca misalnya, banyak ilmu baru yang boleh kita perolehi.   Malah Islam menyuruh kita menambah ilmu setiap hari agar banyak yang kita tahu, dan akal boleh berfikir dengan betul. 

    Lazimnya, pemikiran yang tidak berkembang berpunca dari ilmu dan maklumat yang terhad dan tidak bertambah. Namun ilmu menjadikan kita seseorang yang berbeza dengan orang lain, bahkan dengan diri kita sendiri dahulu yang banyak tidak tahu.

    Saya suka untuk berkongsi kisah yang menarik ini tentang perlunya ada ilmu. Tentang seorang asli yang terhimpit dalam pandanganya yang sempit dan cuma tahu tentang kampungnya. Padanya, dunia luas ini seluas kampungnya sahaja. Jadi, bila dia dibawa keluar dari kampungnya bersiar-siar ke bandar satu hari, dia tidak ubah bagai rusa masuk kampung. Dalam perjalanan yang jauh itu Mbonoh asyik bercerita tentang kampung halamannya sahaja. Dalam kereta dia tidak boleh duduk diam tercangak-cangak melihat bangunan tinggi di Bandar Sydney. Dia benar-benar rasa teruja dengan pandangan baru ini. Dia dibawa ke kota besar ini oleh David seorang penyelia program pendedahan masyarakat orang asli dengan kehidupan moden.

    “Di kampung, paling menakutkan kami, ada seorang tukang sihir perempuan yang boleh menukar orang menjadi seekor katak menggunakan sebuah kotak ajaib…”katanya bercerita.


    Dia bercerita lagi bersungguh-sungguh, mungkin membandingkan keadaan kampungnya yang kuno dan Sydney yang hebat. Apabila sampai di sebuah hotel, David menguruskan daftar masuk sedang Mbonoh memilih duduk di kerusi di hadapan lift. Dia melihatnya dengan penuh hairan dan kaget sekali. Apabila proses daftar masuk selesai David mengajak Mbonoh naik ke tingkat dua puluh dengan menaiki lift. Mbonoh bermati-matian tidak mahu naik lift.
    “Tidakkk!!”“Tidakkk!!” “Ampun..Jangan paksa saya .”jerit Mbonoh
    “Kenapa ni ?” Tanya David.
    “Saya ingat di kampung saya sahaja ada kotak sihir.”
    “Kenapa ?” Tanya David lagi kehairanan.
     

    ”Mana mungkin saya nak masuk dalam kotak besar ni !!” Sambil menuding ke arah lift.
    ”Tadi saya lihat ada seorang budak muda masuk lepas tu pintu kotak ni tertutup bila terbuka kembali dia keluar saya tengok dia dah jadi tua bertongkat. Lepas tu masuk seorang perempuan pintu tertutup lepas tu keluar dia jadi lelaki. Lebih saya takut masuk dua orang lelaki tapi bila pintu terbuka kembali, seorang jadi lelaki lain dan kawannya tu jadi seekor anjing!” Mbonoh menjelaskan apa yang dia tengok sebentar tadi
     

    ”Tak nakkk.. tolong bawa saya balik kampung!", rayunya.
     

    David tersenyum..Kesian Mbonoh, dia fikir lift itu adalah kotak sihir seperti di kampungnya.

    Pena Tumpul - Sesekali macam rusa juga

    Thursday, January 26, 2012

    Jentikan

    Isteri bercerita tentang seorang kawannya yang tidak putus-putus dirundung malang. Lepas satu, satu. Ia bukanlah sesuatu yang diminta dan dijangkakan. Hidup ini memang bagai roda, sekali di atas, sekali di bawah, kemudian di atas semula dan begitulah seterusnya ia berputar. Kawannya pernah senang dahulu. Cuma cara dan jalannya untuk mencapai kesenangan itu yang menimbulkan sedikit keraguan. Pun begitu saya tidak berapa setuju bila isteri cuba mengaitkan malang yang menimpa kawannya itu dengan apa yang pernah dibuatnya. Tidak ada sesiapa pun cukup berhak untuk menghukum seseorang dengan apa yang dilihat begitu sahaja.

    Saya lebih berminat dan terdorong untuk berkongsi dengannya sebuah kisah yang saya fikir cukup relevan dengan apa yang diceritakannya itu. Ia tentang hukum Ilahi terhadap perbuatan kita di dunia ini. Ia bukan hukum manusia. Ia juga tentang sayangnya Allah kepada hambaNya.

    Ini kisah seorang lelaki yang datang kepada Rasulullah dalam keadaan berlumuran darah. Nabi bertanyakan puncanya. Rupanya disebabkan terlalu asyik memandang seorang wanita yang lalu di depan mata, sampai terlanggar tembok di depannya. Rasulullah kemudian bersabda yang bermaksud, " Jika Allah menghendaki kebaikan pada hambanya, maka Dia menyegerakan hukuman baginya di dunia"

    Rupa-rupanya jika Allah sayangkan seseorang hamba itu, disegerakan baginya hukuman di dunia lagi, Kata orang sekarang bayar tunai. Tidak perlu tunggu sampai akhirat nanti. Sebagai hamba, kita sewajarnya bersyukur sekiranya sekali sekala azab Allah segerakan. Bukan semata-mata dilihat sebagai hukuman namun perlu juga dilihat sebagai penyucian dosa. Halusnya jentikan Allah. Itu tanda Allah sayangkan kita, sayangkan kita dan sayang membiarkan kita alpa dan lupa terhadap peringatannya.

    Kasih sayang Allah tidak bertepi dan balaslah kasih sayangNya dengan ketaatan yang juga tidak bertepi.

    Pena Tumpul - Sakit di jentik telinga

    Tuesday, January 24, 2012

    Kajang

    "Kalau makan sate kajang sedap ni"

    Ayah mertua yang duduk di sebelah menyuarakan hasratnya sebaik-baik sahaja kami sampai di Kuala Lumpur sekitar jam 9 malam.Saya tidak menolak kerana tiga sebab. Satu, saya memang sedang sangat lapar waktu itu. Dua, sate Kajang memang terkenal sedap. Dan sebab ketiga kerana saya cukup yakin ayah mertua yang akan belanja kami semua. Denko menjerit kegirangan kerana dia memang peminat sate nombor satu.

    Pucuk dicita ulam mendatang. Bagai mengantuk disorongkan bantal. Saya memang sudah lama menyimpan hasrat untuk ke bandar Kajang yang cukup sinonim dengan sate ini. Saya pernah "bermain" di bandar kecil ini 25 tahun yang lalu. Empat tahun saya berada di daerah ini. Bandar ini adalah satu-satunya bandar yang paling hampir dengan UKM. Di hujung minggu, bandar kecil inilah yang saya kunjungi bersama rakan untuk membeli belah dan sekaligus menjamu selera di gerai sate.

    Masih segar dalam ingatan, sebuah warong sate yang sering menjadi tumpuan. Ia cuma sebuah warong kecil milik Haji Samuri. Kini, umum mengetahui jenama Sate Haji Samuri popular di seluruh Malaysia. Tidak sukar menjejak sate Haji Samuri walaupun saya tiba hampir jam 10 malam. Ia bukan lagi gerai kecil. Ia sebuah bangunan sendiri yang menempatkan dua tingkat ruang makan. Saya terperanjat dengan apa yang saya lihat. Ramainya pelanggan yang menunggu pesanan walaupun ada lagi beberapa buah restoren sate yang boleh dikunjungi. Keenakan sate terletak pada kuahnya dan ternyata kuah sate Hj Samuri tidak mengecewakan kami. Masih sedap seperti dulu juga. Saya tidak tahu berapa batang sate yang telah saya lunaskan tetapi saya tahu ayah mertua betul-betul mengenyangkan kami dengan sate malam ini.

    Menjelang 11 malam saya meninggalkan bandar Kajang yang menggamit pelbagai kenangan silam bersama keenakan sate yang tiada tolok bandingnya!

    Pena Tumpul - Teringat bas SUM dan Kampung Sungai Ramal Dalam

    Monday, January 23, 2012

    Cameron

    "Dah lebih separuh abad, Cameron Highland pun tak sampai-sampai lagi"

    Saya dengar mak mertua menyuarakannya kepada isteri yang duduk di belakang dalam perjalanan kami pulang dari Langkawi. Saya sedar pasti dia terpandangkan papan tanda di lebuh raya yang jelas memaparkan susur keluar ke tanah tinggi ini. Saya tahu bukan mak mertua sahaja yang belum pernah mendaki tanah tinggi ini. Semua yang ada dalam kereta waktu itu memang belum pernah pergi pun. Saya tidak mahu menghampakan mereka. Walau mereka tidak meminta apa tah lagi mendesak untuk ke sana, saya tahu mereka akan gembira jika berpeluang ke sana walau untuk seketika.

    Di susur keluar Tapah saya lencongkan arah kereta dan mendaki Cameron. Pemanduan yang meletihkan dan membosankan. Pergerakan kereta demut bagai siput. Kereta bertali arus. Perjalanan ke Tanah Rata yang sepatutnya memakan masa lebih kurang sejam melarat hingga dua jam lebih. Saya percaya jumlah kenderaan tidak akan sebanyak itu di luar musim perayaan. Tidak mengapalah asalkan mereka semua gembira. Alang-alang sudah ke utara, biarlah singgah sekali biarpun keletihan memandu masih terasa. 

    Kami tidak lama di tanah tinggi ini. Sesak merencatkan keseronokan. Namun sempat juga singgah sebentar di Cactus Point. Tidak banyak sangat yang dibeli pun. Kenderaan sudah cukup sarat untuk disumbat lagi. Masing-masing menahan keinginan lebih-lebih lagi Mak Mertua yang terpaksa berpuas hati hanya dengan sepohon anggerik sahaja. Kesian! Seperti biasa isteri sebok dengan kameranya dan hobi bergambar serta menangkap gambar. Biarkan! Hasrat untuk singgah sebentar di Ladang Boh juga terpaksa dibenamkan. Sesak dengan kenderaan.

    Hasrat untuk membeli kaktus juga terpaksa dikuburkan!

    Pena Tumpul - Letih tetapi suka tengok mereka amat suka

    Sunday, January 22, 2012

    Langkawi

    Pelawaan dan ajakan untuk ke Langkawi pernah saya tolak berkali-kali. Alasannya mudah iaitu saya tidak cukup berani untuk berada dalam sebuah feri meredah air laut walau untuk beberapa minit. Ia kelihatannya macam tidak masuk akal. Saya takut diserang mabuk laut barangkali. Bertahun-tahun saya membekukan hasrat untuk berkongsi cerita seronoknya ke pulau lagenda Mahsuri ini. Isteri yang amat kepingin ke pulau ini cuma bersabar menahan lonjakan untuk membeli pelbagai pinggan mangkuk yang kononnya cukup murah, cantik dan pelbagai.

    Namun hari ini saya menyiat segala ketakutan saya selama ini. Saya juga tidak mahu menghampakan harapan isteri yang menggunung tinggi. Sementelah saya berada di bumi Perlis adalah satu kerugian yang bukan sedikit sekiranya tidak menjengah ke pulau ini. Seawal tujuh pagi saya sekeluarga termasuk ayah dan mak mertua membonceng feri Lada Tiga berlayar menuju ke pulau yang sarat dengan sejarah ini. Perasaan bercampur baur. Takut dan teruja. Saya memujuk ketakutan saya dengan menyebokkan diri membaca sepanjang 45 minit pelayaran yang saya rasakan amat lambat dan perlahan. Saya mahu melihat daratan cepat. Saya tidak mahu begitu lama di tengah laut. Saya tidak selesa dengan pengalaman pertama ini.

    Akhirnya sampai juga saya di Langkawi. Isteri saya lihat paling seronok. Saya tahu dia mahu melampiaskan dendamnya untuk membeli pinggan mangkuk yang menjadi idamannya selama ini. Saya mengawal keterujaannya. Jangan ghairah sangat justeru bukan mudah untuk membawa semuanya. Dia akur bila saya kata Langkawi akan didatangi lagi selepas ini. Haziq berbelanja besar dengan coklat-coklatnya. Diko pula tidak menang tangan mengambil gambar untuk kenangan. Langkawi saya tinggalkan sekitar jam lima petang dan menaiki feri untuk kali kedua saya sudah tidak takut lagi.

    Isteri sudah berangan-angan ingin ke Serawak pula!

    Pena Tumpul - Terima Kasih Encik Nizam yang menjadikan segalanya mudah

    Wednesday, January 18, 2012

    Tolak

    Salah satu perkara yang sukar dilakukan adalah menolak idea, cadangan, syor dan permintaan yang dikemukakan oleh orang-orang lain kepada kita. Kita tidak pandai mengucapkan kata-kata yang sesuai bagi menolak harapan orang tanpa menyebabkan mereka berasa kecil hati ataupun kecewa. Kita seboleh-bolehnya ingin menjaga perasaan mereka agar tidak tersinggung. Namun kita tidak dapat menduga hati orang. Mereka juga walaupun mungkin berkata tidak tersentuh kalau idea mereka ditolak, namun untuk menjaga hati kita mereka juga akan menyembunyikan perasaan itu.

    Selalunya, orang yang mengemukakan idea ataupun permintaan memang mempunyai harapan tinggi kita akan menerimanya. Jadi,
    kita berasa bersalah apabila terpaksa menolaknya.

    Lalu apakah kaedah terbaik dalam menolak idea orang lain. Mari kita lihat apa yang Nabi buat. Dalam rekod sejarah terdapat banyak catatan yang menunjukkan teknik Nabi Muhammad menolak idea.


    Seorang sahabat Nabi Muhammad yang bernama Abdullah bin Umar melaporkan, semasa orang-orang Islam dari Mekah baru tiba di Madinah, mereka semua berkumpul sementara menunggu masuknya waktu sembahyang. Pada masa itu belum ada apa-apa cara memanggil orang supaya bersembahyang. Disebabkan keadaan itu, pada suatu hari mereka berbincang berkenaan perkara itu. Ada antara mereka yang berkata, “Gunakan loceng macam orang-orang Kristian.” Ada pula yang berkata, “Gunakan trompet daripada tanduk, macam orang-orang Yahudi.” Lalu Umar berkata, “Bagaimana kalau saudara-saudara suruh seorang lelaki supaya melaungkan panggilan sembahyang?” Nabi Muhammad pun berkata, “Wahai Bilal, berdirilah, dan laungkan panggilan sembahyang.”

    Pada peristiwa di atas, Nabi Muhammad menolak dua idea dan menerima satu idea. Apa yang dilakukan oleh Nabi Muhammad adalah Nabi Muhammad sama sekali tidak menyebut idea-idea yang ditolak, sebaliknya beliau mendiamkan sahaja. Beliau juga tidak menerangkan kelemahan idea-idea yang ditolak dan dalam masa yang sama beliau tidak juga menerangkan kelebihan idea yang diterima.

    Kita bagaimana?

    Pena Tumpul - Sesekali ketandusan idea untuk menulis di sini

    Tuesday, January 17, 2012

    Psikologi

    Saya sedang membaca dengan penuh minat beberapa petikan dari cara dan teknik Nabi dalam menyampaikan dakwah dan mendidik orang-orang di sekeliling beliau. Amat menarik kajian yang dihasilkan oleh kumpulan pengkaji ini dan ia memang satu usaha yang wajar diberikan pujian. Tidak perlulah kita taksub sangat dengan kaedah kaunseling yang didokong oleh pakar-pakar psikologi dari Barat.

    Antara yang menarik perhatian saya ialah  apabila Nabi Muhammad memberi komen ke atas perbuatan yang salah, beliau menggunakan ayat penerangan. Beliau tidak menggunakan ayat teguran ataupun ayat larangan.

    Ayat penerangan hanya menerangkan perbuatan yang betul ataupun yang salah. Kesalahan itu tidak dikaitkan dengan diri sesiapa. Manakala ayat teguran ditujukan kepada diri orang yang bersalah, oleh itu ia menggunakan perkataan 'kamu', dan ia menuduh diri orang yang ditegur itulah yang bersalah. Ayat larangan pula menggunakan perkataan 'jangan'.


    Dalam rekod-rekod sejarah, terdapat banyak catatan yang menunjukkan Nabi Muhammad tidak menegur orang-orang yang melakukan kesalahan.

    Catatan sejarah di bawah ini menujukkan ayat penerangan yang digunakan oleh Nabi Muhammad apabila berlaku peristiwa orang kampung kencing dalam masjid.

    Anas bin Malek melaporkan, pada suatu masa dia dan orang-orang lelaki lain sedang berada di dalam masjid bersama-sama Nabi Muhammad. Tiba-tiba masuklah seorang lelaki Arab dari kampung ke dalam masjid, lalu lelaki itu berdiri dan membuang air kecil. Melihat kejadian itu, sahabat-sahabat Nabi yang ada di situ terus mengherdik lelaki tersebut. Sebaliknya, Nabi Muhammad berkata, “Jangan buat dia terhenti kencingnya. Biarkan sahaja.” Lalu semua yang ada membiarkan sahaja orang kampung itu menghabiskan kencingnya. Selepas itu Nabi Muhammad memanggil lelaki itu dan berkata kepadanya, “Sesungguhnya, di dalam masjid ini tidak boleh kencing ataupun membuang sedikit pun kotoran, sebaliknya hanya boleh berzikir mengingati Allah Azza wajalla, bersembahyang, dan membaca Quran.” Kemudian, Nabi Muhammad menyuruh salah seorang yang ada pergi mengambil air setimba, lalu disirami kecing itu.

    Dalam peristiwa itu, kata-kata yang Nabi Muhammad gunakan bagi memberitahu lelaki itu peraturan di dalam masjid adalah: “Sesungguhnya, di dalam masjid ini tidak boleh kencing ataupun membuang sedikit pun kotoran, sebaliknya hanya boleh berzikir mengingati Allah Azza wajalla, bersembahyang, dan membaca Quran.

    Ciri-ciri kata-kata Nabi Muhammad itu:

    1. Nabi Muhammad tidak menyebut perkataan 'kamu' kepada pesalah kencing dengan berkata:

    * "Kamu tidak boleh kencing di dalam masjid."
    * "Kamu jangan kencing di dalam masjid."
    * "Masjid bukan tempat kamu kencing."

    Tanpa menyebut perkataan 'kamu', kata-kata Nabi Muhammad itu berbentuk umum, yakni boleh ditafsirkan ia ditujukan kepada semua orang yang ada di situ pada waktu itu.

    Ayat yang menggunakan perkataan 'kamu' adalah ayat yang ditujukan kepada diri orang itu, ertinya teguran ditujukan kepada diri, bukan ditujukan kepada perbuatan. Ayat 'kamu' menjatuhkan maruah orang yang ditegur.

    2. Nabi Muhammad tidak menasihati lelaki itu dengan berkata:

    * "Lain kali kamu jangan kencing lagi di dalam masjid."
    * "Ingat, ya. Masjid bukan tempat kencing."

    3. Nabi tidak memberi amaran dengan berkata:

    * "Kali ini saya maafkan, lain kali jangan diulang lagi."
    * "Kalau kamu buat lagi, kamu basuh sendiri kencing kamu itu."

    4. Nabi tidak memarahi dengan berkata:

    * "Kamu pengotor!"
    * "Takkanlah kamu tak tahu ini masjid, bukan tandas!

    Hebatnya ilmu psikologi junjungan besar kita. Kita bagaimana?


    Pena Tumpul - Sedang baca lagi

    Monday, January 09, 2012

    Pesan

    Pesan Dr Fadzillah Kamsah, ilmu itu ibarat cahaya..cahaya tidak masuk ke hati yang gelap!

    Justeru, mari kita gilap hati .Cuci hati agar mudah kita menarik hidayah Allah, suka belajar, mudah faham, kuat ingatan, mudah buat keputusan, sangka baik. Bertindak ikut hukum Allah.

    Seperti biasa kita cuci hati dengan jaga solat lima waktu, solat taubat, istighfar 100X sehari, maafkan orang, mohon maaf tiap hari, ingat mati, bersedekah, berdakwah setakat kemampuan, elak siksa binatang seperti kurung burung dalam sangkar, beri orang makan, berkawan dengan alim ulama' dan orang-orang positif,

    Bagus untuk amalan!

    Pena Tumpul - Hati memang perlu dicuci selalu

    Thursday, January 05, 2012

    Hangat

    Saya menunaikan permintaan Haziq dan dia dapat motosikal idamannya. Dia gembira bukan kepalang. Kegembiraaanya itu diterjemahkan dalam tindakannya. Apa sahaja yang saya dan mamanya suruh sepantas kilat dilakukannya tanpa banyak soal. Sebelum ini apa yang dibuatnya disulami dengan dengusan dan bantahan.

    Saya nampak perubahannya sekarang. Rajin. Taat. Dengar kata. Tidak membantah. Saya dan isteri cukup senang dengan perubahan yang kami lihat ini. Sekurang-kurangnya berbaloi juga pelaburan kami pada motosikal yang tidak murah pun. Ucapan terima kasihnya menjulang tinggi untuk saya. Dilafaz berulang-ulang kali. Saya amat sedar Haziq memang amat gembira memiliki motosikal baru itu.

    Namun bukan ucapan terima kasih yang sangat-sangat saya dambakan dari dia. Saya mahu lebih dari sekadar ucapan yang sangat mudah untuk dilontarkan itu. Saya mahu dia jadi seorang anak yang menyenangkan dan menyelesakan hati saya dan isteri dan seluruh keluarga. Saya mahu dia cemerlang dalam pelajarannya. Saya juga mahu dia cemerlang akhlaknya. Juga mahu dia cemerlang dalam ibadahnya. Juga cemerlang solatnya berbanding dulu. Setakat ini dia tidak menghampakan saya. Saya masih memerhatikannya sambil memberinya masa untuk dia meniti perubahan demi perubahan.

    Saya dan isteri tidak mahu dia hangat buat seketika. "Ayah dan mama tak nak semuanya hangat-hangat tahi ayam aja, mula-mula aja lama-lama nanti sejuk dan balik macam asal",saya mengingatkannya.

    "Ayah tengoklah nanti, Haziq memang betul-betul nak berubah, beri Haziq masa", jawabnya penuh yakin.

    Saya tidak mahu motosikal itu mengubahnya tetapi sekurang-kurangnya membakar semangatnya untuk berubah!

    Pena Tumpul - Cuma mampu kayuh basikal tua ayah sahaja

    Wednesday, January 04, 2012

    Sedih

    Acapkali tuntutan kerja dan rutin harian yang semakin padat tanpa kita sedari mencuri banyak masa kita untuk bersama keluarga. Dahulu, kita biasa melihat seorang ayah masih boleh pulang waktu petang dan bermain dengan anak-anak hingga malam. Namun sekarang, keadaan begini sudah jarang dilihat lagi lebih-lebih lagi di bandar besar. Makin tinggi jawatan, makin sebok dan makin tidak punya masa untuk keluarga terutamanya anak-anak yang sentiasa ingin didampingi, difahami dan dimanjai. 


    Saya membaca kisah yang menyayat hati ini. Ia kisah seorang anak yang diabai permintaan dan rayuannya oleh seorang ayah yang kononnya cukup sebok dengan kerjanya. Diakhirnya menyesali sangat-sangat tindakannya itu bila dipenghujung kisah si anak mengakhiri hidupnya sendiri meninggalkan kesedihan yang tidak tertanggung buat si ayah.

    Pada suatu malam Salleh, seorang eksekutif yang berjaya, seperti biasanya sedang sibuk mengkaji kertas-kertas kerja pejabat yang dibawanya pulang ke rumah, kerana keesokan harinya ada mesyuarat yang sangat penting dengan para pemegang saham.

    Ketika dia sedang asyik meneliti dokumen-dokumen dari pejabat, anak perempuannya, Rahayu datang mendekatinya, berdiri tepat disampingnya sambil memegang sebuah buku cerita baru.

    Buku bergambar pari-pari kecil yang comel, sangat menarik perhatian Rahayu, "Pa lihat"! Rahayu berusaha menarik perhatian ayahnya. Salleh menoleh ke arahnya, sambil menurunkan kacamatanya, kalimah yang keluar hanyalah kalimah "Wah,. buku baru ya Ayu?", "

    "Ya papa" Rahayu berseri-seri kerana merasa ada balasan dari ayahnya."Pa bacakanlah untuk Ayu" pinta Rahayu lembut, "Wah..... papa sibuk ni, jangan sekarang ya" sanggah Salleh dengan cepat. Lalu dia segera mengalihkan perhatiannya pada kertas-kertas yang berserakkan didepannya, dengan serius.

    Rahayu termangu sejenak, namun dia belum menyerah. Dengan suara lembut dan dengan sedikit kemanjaan dia kembali merayu "pa, mama bilang papa nak bacakan untuk Ayu" Salleh mulai agak jengkel, " Ayu!! papa sibuk, sekarang Ayu suruh mama baca ya "pa, mama sibuk, papa lihat gambarnya lucu-lucu",

    "Lain kali Rahayu, ke sana!!!! papa lagi banyak kerja" Salleh berusaha memusatkan perhatiannya pada lembar-lembar kertas tadi, minit demi minit berlalu,

    Rahayu menarik nafas panjang dan tetap disitu, berdiri di tempatnya penuh harap, dan tiba-tiba Rahayu merengek lagi. "pa,.. gambarnya cantik, papa pasti suka", "Rahayu!, papa kata lain kali! " kata Salleh membentaknya dengan keras,

    Kali ini Salleh berhasil, semangat kecil Rahayu terkulai, hampir menangis, matanya berkaca-kaca dan Ayu bergerak menjauhi ayahnya "Iya pa,. lain kali ya pa?" Ayu masih sempat mendekati ayahnya dan sambil menyentuh lembut tangan ayahnya ia meletak buku cerita dipangkuan ayahnya "pa kalau papa ada masa, papa baca kuat-kuat ya pa, supaya Ayu dapat dengar "

    Hari demi hari telah berlalu, tanpa terasa dua bulan telah berlalu namun permintaan kecil Rahayu tidak pernah dipenuhi, Buku cerita Pari-pari comel, belum pernah dibacakan untuk dirinya. Hingga satu petang terdengar suara hentakan yang kuat ; "Baammmm!!"

    Beberapa orang jiran tetangga dengan histeria memberitahu bahawa Rahayu dilanggar sebuah kereta yang meluncur laju di hadapan rumah Salleh oleh seorang pemandu yang sedang mabok. Tubuh mungil Rahayu terpelanting beberapa meter, dalam keadaan yang panik, kedengaran suara ambulan dan dalam perjalanan menuju ke hospital, Rahayu sempat berkata dengan begitu sayup " Ayu takut pa, Ayu takut ma, Ayu sayang papa mama " darah segar terus keluar dari mulutnya hingga ia tidak tertolong lagi ketika sampainya di hospital.

    Kejadian hari itu begitu menggoncangkan hati nurani Salleh, tidak ada lagi waktu tersisa untuk memenuhi sebuah janji. Kini yang ada hanyalah penyesalan. Permintaan si buah hati yang sangat sederhana, pun tidak dipenuhi. Masih segar terbayang dalam ingatan Salleh tangan mungil anaknya yang memohon kepadanya untuk membacakan sebuah cerita, kini sentuhan itu terasa sangat bererti sekali, ",...papa baca kuat-kuat ya pa, supaya Ayu boleh dengar " kata-kata Rahayu terngiang-ngiang kembali.

    Petang itu setelah segalanya telah berlalu, yang tersisa hanya keheningan dan kesunyian hati, canda dan riang Rahayu tidak akan terdengar lagi, Salleh mulai membuka buku cerita peri kiut yang diambilnya dari longgokan mainan Rahayu di sudut ruangan.

    Bukunya sudah tidak baru lagi, sampulnya sudah usang dan koyak. Beberapa coretan tak berbentuk menghiasi lembar-lembar halamannya seperti sebuah kenangan indah dari Rahayu. Salleh menguatkan hati, dengan mata yang berkaca-kaca Salleh membuka halaman pertama dan membacanya dengan suara yang kuat, tampak sekali Salleh berusaha membacanya dengan kuat. Salleh terus membacanya dengan kuat-kuat halaman demi halaman, dengan berlinangan air mata. "Rahayu dengar papa baca ya" selang beberapa kata,.. hatinya memohon lagi "Rahayu.. papa mohon ampun nak"

    Seakan setiap kata dalam bacaan itu begitu menggores lubuk hatinya, tak kuasa menahan itu; Salleh bersujud dan menangis,..memohon satu kesempatan lagi untuk mencintai.

    Hidup ini pilihan sebenarnya dan kita diberi kewarasan akal dan fikir untuk memilih yang terbaik!


    Pena Tumpul - Sayu

    Tuesday, January 03, 2012

    Rezeki

    Amalan-amalan ini menjadi sebab Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya. Berdasarkan konsep rezeki, Allah memberi jalan buat setiap hamba-Nya untuk memperolehi rezeki dalam pelbagai bentuk yang boleh menjadi punca kebaikan dunia dan akhirat. Di antaranya:


    1. Menyempatkan diri beribadah
    Allah tidak sia-siakan pengabdian diri hamba-Nya, seperti firman-Nya dalam hadis qudsi:
    “Wahai anak Adam, sempatkanlah untuk menyembah-Ku maka Aku akan membuat hatimu kaya dan menutup kefakiranmu. Jika tidak melakukannya maka Aku akan penuhi tanganmu dengan kesibukan dan Aku tidak menutup kefakiranmu.” (Riwayat Ahmad, Tirmizi, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abu Hurairah r.a.)


    2. Memperbanyak istighfar

    Istighfar adalah rintihan dan pengakuan dosa seorang hamba di depan Allah , yang menjadi sebab Allah jatuh kasih dan kasihan pada hamba-Nya lalu Dia berkenan melapangkan jiwa dan kehidupan si hamba.

    Sabda Nabi s.a.w.:

    Barang siapa memperbanyak istighfar maka Allah s.w.t akan menghapuskan segala kedukaannya, menyelesaikan segala masalahnya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka.” (Riwayat Ahmad,Abu Daud, an-Nasa’i, Ibnu Majah dan al-Hakim dari Abdullah bin Abbas r.a.)


    3.Tinggalkan perbuatan dosa
    Istighfar tidak laku di sisi Allah jika masih buat dosa. Dosa bukan saja membuat hati resah malah menutup pintu rezeki. Sabda Nabi s.a.w.:
    “… dan seorang lelaki akan diharamkan baginya rezeki kerana dosa yang dibuatnya.” (Riwayat at-Tirmizi)

    4.Sentiasa ingat Allah
    Banyak ingat Allah buatkan hati tenang dan kehidupan terasa lapang. Ini rezeki yang hanya Allah beri kepada orang beriman. Firman-Nya:
    (iaitu) orang-orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah . Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d: 28)

    5.Berbakti dan mendoakan ibu bapa
    Dalam hadis riwayat Imam Ahmad, Rasulullah s.a.w. berpesan agar siapa yang ingin panjang umur dan ditambahi rezekinya, hendaklah berbakti kepada ibu bapanya dan menyambung tali kekeluargaan. Baginda s.a.w. juga bersabda:
    Siapa berbakti kepada ibu bapanya maka kebahagiaanlah buatnya dan Allah akan memanjangkan umurnya.” (Riwayat Abu Ya’ala, at-Tabrani,al-Asybahani dan al-Hakim)
    Mendoakan ibu bapa juga menjadi sebab mengalirnya rezeki,
    berdasarkan sabda Nabi s.a.w.:
    Apabila hamba itu meninggalkan berdoa kepada kedua orang tuanya nescaya terputuslah rezeki (Allah ) daripadanya.” (Riwayat al-Hakim dan ad-Dailami)

    6.Berbuat baik dan menolong orang yang lemah
    Berbuat baik kepada orang yang lemah ini termasuklah menggembirakan dan meraikan orang tua, orang sakit, anak yatim dan fakir miskin,juga isteri dan anak-anak yang masih kecil. Sabda Nabi s.a.w.:
    “Tidaklah kamu diberi pertolongan dan diberi rezeki melainkan kerana orang-orang lemah di kalangan kamu.” (Riwayat Bukhari)

    7.Tunaikan hajat orang lain
    Menunaikan hajat orang menjadi sebab Allah lapangkan rezeki dalam bentuk tertunainya hajat sendiri, seperti sabda Nabi s.a.w.:
    “Siapa yang menunaikan hajat saudaranya maka Allah akan menunaikan hajatnya…” (Riwayat Muslim)

    8.Banyak berselawat
    Ada hadis yang menganjurkan berselawat jika hajat atau cita-cita tidak tertunai kerana selawat itu dapat menghilangkan kesusahan, kesedihan, dan kesukaran serta meluaskan rezeki dan menyebabkan terlaksananya semua hajat.
    9.Buat kebajikan banyak-banyak
    Ibnu Abbas berkata:
    Sesungguhnya kebajikan itu memberi cahaya kepada hati, kemurahan rezeki, kekuatan jasad dan disayangi oleh makhluk yang lain.Manakala kejahatan pula boleh menggelapkan rupa, menggelapkan hati, melemahkan tubuh, sempit rezeki dan makhluk lain mengutuknya.”

    10.Berpagi-pagi
    Menurut Rasulullah s.a.w., berpagi-pagi (memulakan aktiviti harian sebaik-baik selesai solat Subuh berjemaah) adalah amalan yang berkat.

    11.Menjalin silaturrahim
    Nabi s.a.w. bersabda:
    “Barang siapa ingin dilapangkan rezekinya dan dilambatkan ajalnya maka hendaklah dia menghubungi sanak-saudaranya.” (Riwayat Bukhari)

    12.Melazimi kekal berwuduk
    Seorang Arab desa menemui Rasulullah s.a.w. dan meminta pedoman mengenai beberapa perkara termasuk mahu dimurahkan rezeki oleh Allah . Baginda s.a.w. bersabda:
    “Sentiasalah berada dalam keadaan bersih (dari hadas) nescaya Allah akan memurahkan rezeki.” (Diriwayatkan daripada Sayidina Khalid al-Walid)

    13.Bersedekah
    Sedekah mengundang rahmat Allah dan menjadi sebab Allah buka pintu rezeki. Nabi s.a.w. bersabda kepada Zubair bin al-Awwam:
    Hai Zubair, ketahuilah bahawa kunci rezeki hamba itu ditentang Arasy, yang dikirim oleh Allah azza wajalla kepada setiap hamba sekadar nafkahnya. Maka siapa yang membanyakkan pemberian kepada orang lain, nescaya Allah membanyakkan baginya. Dan siapa yang menyedikitkan, nescaya Allah menyedikitkan baginya.” (Riwayat ad-Daruquthni dari Anas r.a.)

    14.Melazimi solat malam (tahajud)
    Ada keterangan bahawa amalan solat tahajjud memudahkan memperoleh rezeki, menjadi sebab seseorang itu dipercayai dan dihormati orang dan doanya dimakbulkan Allah

    15.Melazimi solat Dhuha
    Amalan solat Dhuha yang dibuat waktu orang sedang sibuk dengan urusan dunia (aktiviti harian), juga mempunyai rahsia tersendiri. Firman Allah dalam hadis qudsi:
    “Wahai anak Adam, jangan sekali-kali engkau malas mengerjakan empat rakaat pada waktu permulaan siang (solat Dhuha), nanti pasti akan Aku cukupkan keperluanmu pada petang harinya.” (Riwayat al-Hakim dan Thabrani)

    16.Bersyukur kepada Allah
    Syukur ertinya mengakui segala pemberian dan nikmat dari Allah . Lawannya adalah kufur nikmat. Allah berfirman:
    “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur, nescaya Aku tambahi nikmat-Ku kepadamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat keras.” (Ibrahim: 7) Firman-Nya lagi: “… dan Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.” (Ali Imran: 145)

    17.Mengamalkan zikir dan bacaan ayat Quran tertentu
    Zikir dari ayat-ayat al-Quran atau asma’ul husna selain menenangkan, menjenihkan dan melunakkan hati, ia mengandungi fadilat khusus untuk keluasan ilmu, terbukanya pintu hidayah, dimudahkan faham agama, diberi kemanisan iman dan dilapangkan rezeki. Misalnya, dua ayat terakhir surah at-Taubah (ayat 128-129) jika dibaca secara konsisten tujuh kali setiap kali lepas solat, dikatakan boleh menjadi sebab Allah lapangkan kehidupan dan murahkan rezeki. Salah satu nama Allah , al-Fattah (Maha Membukakan) dikatakan dapat menjadi sebab dibukakan pintu rezeki jika diwiridkan selalu; misalnya dibaca “Ya Allah ya Fattah” berulang-ulang, diiringi doa: “Ya Allah , bukalah hati kami untuk mengenali-Mu, bukalah pintu rahmat dan keampunan-Mu, ya Fattah ya `Alim.” Ada juga hadis menyebut, siapa amalkan baca surah al-Waqi’ah setiap malam, diatidak akan ditimpa kepapaan. 

    18.Berdoa
    Berdoa menjadikan seorang hamba dekat dengan Allah , penuh bergantung dan mengharap pada rahmat dan pemberian dari-Nya. Dalam al-Quran, Allah suruh kita meminta kepada-Nya, nescaya Dia akan perkenankan.

    19.Berikhtiar sehabisnya
    Siapa berusaha, dia akan dapat. Ini sunnatullah. Dalam satu hadis sahih dikatakan bahawa Allah berikan dunia kepada orang yang dicintai-Nya dan yang tidak dicintai-Nya, tapi agama hanya Allah beri kepada orang yang dicintai-Nya saja. (Riwayat Ahmad, Ibnu Abi Syaibah dan al-Hakim)
    Bagi orang beriman, tentulah dia perlu mencari sebab-sebab yang boleh membawa kepada murah rezeki dalam skop yang luas. Misalnya,hendak tenang dibacanya Quran, hendak dapat anak yang baik dididiknya sejak anak dalam rahim lagi, hendak sihat dijaganya pemakanan dan makan yang baik dan halal, hendak dapat jiran yang baik dia sendiri berusaha jadi baik, hendak rezeki berkat dijauhinya yang haram, dan sebagainya.

    20.Bertawakal
    Dengan tawakal, seseorang itu akan direzekikan rasa kaya dengan Allah . Firman-Nya:
    Barang siapa bertawakal kepada Allah , nescaya Allah mencukupkan(keperluannya) .” (At-Thalaq: 3)

    Nabi s.a.w. bersabda: “Seandainya kamu bertawakal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakal, nescaya kamu diberi rezeki seperti burung diberi rezeki, ia pagi hari lapar dan petang hari telah kenyang.” (Riwayat Ahmad, at-Tirmizi, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, al-Hakim dari Umar bin al-Khattabr.a.)
    Kesemua yang disebut di atas adalah amalan-amalan yang membawa kepada takwa. Dengan takwa, Allah akan beri “jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkan) , dan memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.” (At-Talaq: 2-3)

    Pendek kata, bagi orang Islam, untuk murah rezeki dalam ertikata yang sebenarnya, kuncinya adalah buat amalan-amalan takwa. Amalan-amalan ini menjadi sebab jatuhnya kasih sayang Allah , lalu Allah limpahi hamba-Nya dengan keluasan rezeki dan rasa kaya dengan pemberian-Nya.

    Pena Tumpul - Allah Maha Mengetahui


    Menjerit

    " Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...