Sunday, November 30, 2014

Ragam


Di luar lingkaran bilik kuliah, banyak yang saya tidak tahu tentang pelajar. Umumnya, pengetahuan saya tentang pelajar berlegar dalam konteks yang terlepas dari daerah peribadi. Saya perlu sangat peduli tentang kehadiran pelajar ke kelas selain memastikan segala tugasan yang diberi dilunaskan. Selebihnya mengharapkan ilmu yang dititis sempurna tercerna dan akhirnya dimanifestasi cemerlang di slip keputusan peperiksaan. Itu sahaja. Saya tidak pernah dijolok minat untuk mengetahui lebih daripada itu apatah lagi yang menyangkut peribadi.Saya tidak perlu untuk peduli dan endah pun.

Namun hari ini menyaksikan saya berdepan dengan dua orang pelajar yang menemui saya bercakap tentang peribadi selain seorang lagi yang meninggalkan saya dalam keraguan dan persoalan yang tidak terjawab sampai kini. Seorang pelajar ini marayu-rayu meminta belas diberi lebih masa untuk menyiapkan tugasannya. Dia mempersembahkan bahan bukti yang cukup bodoh dan membodohkan. Surat yang menerangkan masalah yang dihadapinya yang kononnya difaksimilikan oleh bapanya dari negeri bawah bayu dan ditulis oleh bapanya dipamer sebagai bukti. Dia tidak cukup bijak bila surat itu tiada bukti ia difakskan! Dan dia hendak mempersembahkan kepada seorang lagi pensyarah. Saya kata, jangan jadi bodoh dan membodohkan untuk kali kedua! Saya memberinya peluang. Selesai.

Namun kisah seorang pelajar ini meruntun hati. Pelajar perempuan yang menginap di luar kampus ini bekerja separuh masa untuk menampung perbelanjaan hariannya. Saya puji sikapnya dan kehebatannya melakukan dua peranan itu kerana tidak ramai yang mampu berbuat begitu.

Pelajar perempuan yang seorang lagi ini perlu hadir menemui saya dalam satu sesi "mock job interview". Berpakaian kemas dan sepatutnya. Saya mempersepsinya sebagai agak sosial sekurang-kurangnya dari pakaiannya ke kelas. Dia petah berbahasa orang putih. Saya kagum dan bangga. Anehnya, saya terhidu bau asap rokok yang datang entah dari mana. Saya tidak merokok. Saya bermonolog: mungkin wangian beraroma baru atau hidung ini yang tersumbat.Saya bersangka baik.

Saya masih dibaluti persoalan yang tidak lagi terjawab.

Pena Tumpul - Saya harap kisah-kisah itu terpencil

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...