Tuesday, August 16, 2016

Persepsi

Saya sengaja tunjukkan imej ini pada Haziq dan mahu dia secara jujur menyatakan apa yang dia nampak. Jangkaan awal saya tidak meleset bila Haziq nampak lampu yang sedang menyala dan tidak nampak yang lain ketika orang lain (barangkali) nampak lebih dari sekadar lampu itu sahaja.

Saya percaya Haziq masih dangkal pengalaman dan terbatas horizonnya untuk nampak lebih dari yang mampu dilihatnya itu. Dan saya juga percaya Haziq melihat dari kacamatanya dan bukan kacamata orang lain sebagaimana orang lain yang tidak melihatnya dari kacamata saya. Persepsi ramai orang tidak pernah akan bertemu di satu titik persamaan. Pengalaman membentuk persepsi. Minda juga membina persepsi, baik atau buruk, positif mahu pun negatif. Persepsi juga bagai garis halus yang memisahkan antara kebenaran dan kepalsuan. Persepsi juga menggamit hati kita untuk menerima dan menolak kenyataan. Persepsi juga membezakan seseorang sama ada melihat kemenangan atau pun kekalahan. Seorang yang sebenarnya baik akan dilihat tidak baik hanya kerana persepsi kita yang melampau. Seorang pekerja yang dedikasi dan cemerlang juga adakalanya terjebak menjadi mangsa persepsi majikan yang salah tafsir dan membuat keputusan di bawah pengaruh orang lain.

Persepsi lahir berdasarkan pengetahuan, pengalaman dan perspektif bagaimana sesuatu perkara itu dilihat. Ia tidak ubah seperti kisah "Enam orang Buta dengan Seekor Gajah". Pelbagai tafsiran mengikut kehendak, kepentingan dan pengalaman sendiri. Lalu, gajah dikata tali oleh si buta pertama kerana memegang belalainya, dikatakan dinding kerana kebetulan memegang badannya, dikatakan tiang kerana kaki yang dapat dipegang malah ada yang dikatakan daun kerana berpeluang memegang telinganya sahaja. Kita sepatutnya melihat seekor gajah dan bukannya melihat bahagian gajah secara terpisah!

Allah ada berfirman,” Dan sesunguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari Jin dan Manusia,mereka mempunyai hati,tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami ayat-ayat Allah dan mereka mempunyai mata tetapi tidak dipergunakannya untuk melihat tanda-tanda kekuasaan Allah,dan mereka mempunyai telinga tetapi tidak dipergunakannya untuk mendengar ayat-ayat Allah. Mereka itu sebagai ternak,bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang yang lalai” (S:ala’araf:7;179)

Kalaulah kita dapat memandang dengan mata hati dan melihat kebenaran.

Pena Tumpul - Mual dengan perang persepsi yang makin mengganas di media sosial



No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...