Tuesday, August 02, 2016

Solat

Saya sempat dengar seorang Ustaz berbicara tentang solat lewat radio pagi ini. Sangat menarik dan saya ingin berkongsinya di sini. Semua tahu bahawa kalau meninggalkan solat adalah dosa besar dan malahan lebih hina daripada khinzir. Ustaz menceritakan kisah betapa hinanya kita kalau meninggalkan solat seperti yang dikisahkan pada zaman Nabi Musa.

 Begini kisahnya, pada zaman Nabi Musa, ada seorang lelaki yang sudah berumahtangga, dia tiada zuriat, lalu terdetik dalam hati dia bernazar kalau dia dapat anak, dia akan minum air kencing anjing hitam.  Allah kurniakan isteri lelaki tadi pun hamil dan melahirkan anak. Apabila sudah dapat anak, lelaki ini pun mula runsing dengan nazarnya untuk minum air kencing anjing hitam. Syariat pada zaman Nabi Musa berbeza dengan syariat yang turun untuk umat Nabi Muhammad. Kalau umat Nabi Muhammad, nazar benda yang haram, maka tidak payah dibuat namun kena denda (dam) atau sedekah. Tetapi kalau zaman Nabi Musa, barangsiapa bernazar walaupun haram tetap kena laksanakan nazar itu

Lalu, si lelaki yang baru mendapat anak tadi, dengan susah hatinya pergilah bertemu dengan Nabi Allah Musa dan menceritakan segala yang terjadi ke atas dirinya. Lalu, Nabi Musa menjawab bahawa lelaki tu tidak perlu minum air kencing anjing hitam tetapi akan minum air yang lebih hina dari air kencing anjing hitam. Nabi Musa perintahkan lelaki tersebut untuk pergi menadah air yang jatuh dari bumbung rumah orang yang meninggalkan solat dan minum air tu Lelaki itu pun senang hati, menjalankan apa yang diperintahkan oleh Nabi Musa tadi.

Lihatlah, betapa hinanya orang yang meninggalkan solat, sampai dikatakan air yang jatuh dari bumbung rumahnya, lebih hina dari air kencing anjing hitam Itu baru air bumbung rumah, belum air tangan lagi.

Menyentuh bab air tangan ini, selalu kita suka makan masakan ibu; isteri kita. Jadi, kepada muslimat sekalian, peliharalah solat kerana kalau meninggalkan solat (kalau tak uzur), air tangan akan menitik ke dalam basuhan makanan, nasi dan sebagainya. Anak-anak, suami pula yang akan makan makanan yang dimasak. Tergamakkah kita membiarkan suami dan anak-anak gelap hati minum air tangan kita yang tinggalkan solat.

Bagaimana pula dengan kita yang suka mengunjungi kedai-kedai makan yang tidak sangat kita tahu sama ada pemiliknya solat atau tidak. Kita makan bekas air tangan dia. Gelaplah hati kita, mungkin sebab itu kita liat hendak buat kerja-kerja yang baik.

Jadi, jangan sesekali tinggal solat. Jangan sampai rasa nak buat, buat. Nak tinggal, tinggal. Kita langsung tiada alasan untuk tidak menunaikan solat, kerana di tempat kita tiada masalah pun untuk menunaikan solat. Masjid banyak. Surau pun banyak. Sepanjang lebuhraya pun ada RR. Di stesyen minyak pun ada.Di negara-negara luar, ada yang terpaksa solat di tepi jalan!

Pena Tumpul - Peringatan buat diri sendiri

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...