Friday, November 25, 2011

Bencana

Di ruangan motivasi pagi lewat TV3 hari ini  seorang Ustaz bercakap tentang bencana. Bukan bencana alam tetapi bencana amal. Bencana yang berlaku berpunca dari amalan yang kita lakukan. Amat menarik bila penceramah ini berkongsi gambaran yang diberikan oleh Rasulullah tentang wujudnya tiga golongan manusia dalam masyarakat. Ia digambarkan dalam sebuah perumpamaan yang cukup menarik untuk diteliti.

Sebuah bahtera yang belayar di lautan luas, di mana penumpang di bahagian bawahnya amat memerlukan air. Maka berlakulah perbincangan di kalangan penumpang-penumpang di tingkat bawah:

Penumpang #1: Aku tak kira. Bila aku dahaga aku mesti dapatkan air untuk diminum. Orang di tingkat atas memang tak pernah fikirkan keadaan kita di bawah ni.

Penumpang #2: Apa yang kecoh-kecoh ni. Kenapa tidak kau mintak saja dari penumpang di bahagian atas untuk dapatkan air untuk kamu.

Penumpang #1: Aaahh. Mereka bukannya kisah tentang keadaan kita. Takkan dilayannya permintaan kita ni. Lebih baik aku tebuk saja lubang pada badan kapal ni untuk dapatkan air

Penumpang #2: Ikut suka hati kau lah, yang penting kau tak kecoh-kecoh buat bising lagi. Jangan sampai mengganggu ketenteraman penumpang-penumpang lain di tingkat bawah ni.

Apabila Penumpang 1 nekad menebuk lubang, maka karamlah bahtera tersebut. Tenggelamlah kesemua penumpangnya tanpa mengira mereka sama ada penumpang di bahagian atas atau bawah.


1. Solihun (Golongan di tingkat atas bahtera / mereka yang mengemudi kapal): Inilah golongan orang-orang soleh yang terpelihara dari unsur kemaksiatan.

2. Sakitun (Penumpang #2): Golongan orang yang “bisu”. Kelompok masyarakat yang hidup nafsi nafsi. Hanya mementingkan diri dan keluarga mereka sendiri.

3. Ashabul Munkar (Penumpang #1): Mereka ini adalah pembawa unsur negatif dalam masyarakat. Golongan yang sering melakukan kemaksiatan serta merosakkan akidah masyarakat

Kata Ustaz, walaupun hanya Ashabul Munkar sahaja yang melakukan kemaksiatan, kesan kerosakannya jelas dirasai oleh setiap ahli masyarakat, tanpa pengecualian. Solihun dan Sakitun tidak ubah seperti golongan baik yang dibinasakan. Ini bertepatan dengan Firman Allah Ta'ala:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنْكُمْ خَاصَّةً

“Takutilah olehmu akan fitnah (azab bencana) yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di kalangan kamu dan ketahuilah, bahawa Allah amat keras seksaannya.” (Al-Anfal:25)

Fitnah itu pasti akan menimpa ke atas mereka yang zalim iaitu orang yang telah melampaui batas-batas Allah. Manakala orang yang tidak menegah orang zalim dari kezaliman di sini ada dua kemungkinan. Kemungkinan pertama dia dianggap tidak zalim kerana dia tidak bersubahat dengan orang zalim itu. Kemungkinan kedua mereka dianggap zalim kerana tidak menegah orang zalim padahal perbuatan zalim itu wajib dihalang.

Islam tidak berpada dengan kesolehan seseorang individu, sehinggalah ia melakukan sesuatu supaya orang lain juga turut baik.

Pena Tumpul - Satu kapal

Wednesday, November 23, 2011

Menyampaikan

"Diri sendiri pun masih tidak betul ada hati nak nasihat orang dan ajak orang buat baik. Nak tulis fasal agama macam Ustaz"

Sesekali saya dibalun oleh perasaan begini. Saya amat sedar saya bukan Ustaz. Logiknya, atas kesedaran itu saya tidak selayaknya untuk menulis dan bercakap sesuatu yang sepatutnya dilakukan oleh seorang Ustaz. Pun begitu niat untuk berkongsi dan seterusnya menyampaikan apa yang saya rasa kepada orang lain, saya abaikan apa yang berlegar dalam fikiran itu. Sekurang-kurangnya sebagai peringatan untuk diri sendiri.

Hari ini saya mendapat kekuatan baru setelah mendengar bicara seorang Ustaz lewat corong radio pagi ini. Katanya, dakwah bukan hanya sekadar berceramah di masjid. Perbualan antara dua orang sahabat di kedai kopi tentang Allah dan hari akhirat adakalanya lebih berkesan daripada ceramah seorang ustaz dalam majlis ilmu.

Ustaz ini memetik kata-kata ulama hebat Hasan al-Basri bahawa syaitan sedang menjalankan tipudayanya membisikkan kata-kata sehingga menghalang kita daripada memberi nasihat dan menyampaikan kata-kata hikmah kepada orang lain. Inilah peranan syaitan. Dia suka kalau kita tidak menyampaikan perkara-perkara kebaikan dan di sinilah kita terperangkap.

Kata Ustaz lagi, tugas menyampaikan merupakan  penghormatan yang terbuka untuk semua individu. Sesiapa sahaja boleh mengambil bahagian sesuai dengan kadar ilmu yang dimiliki. Ada sedikit sampai sedikit. Kalau banyak sampai banyak. Ikut kemampuan sendiri. Biar sedikit namun berkesan.  Kata Nabi, "Sampaikan daripadaku walaupun satu ayat"

Janganlah kekurangan yang kita miliki menyekat kita untuk menyampai yang baik. Dan, kekurangan juga jangan tidak pula diperbaiki!

Pena Tumpul - Sedar kekurangan diri 

Tuesday, November 22, 2011

Tandas


Gara-gara tandas yang terlalu bersih, saya menahan diri saya untuk melunaskan hajat saya yang tersimpan lama. Tidak tergamak rasanya untuk mengotorkannya walaupun hakikatnya tandas memang ditugaskan untuk menerima benda-benda yang lahiriahnya memang kotor.

Rasa begini tidak pernah saya alami di mana-mana tandas pun sebelum ini. Lazimnya, tandas bukanlah tempat yang teruja sangat untuk kita lama di dalamnya. Tandas cukup sinonim dengan bau yang kurang selesa, memualkan dan tidak bersih. Dalam keadaan yang ekstrim ada tandas yang amat meloyakan dan menjijikkan.

Bila saya dan pelajar-pelajar ke Jabatan Ketua Menteri Melaka hari ini, tandasnya teramat bersih. Saya bagaikan masuk sebuah bilik aromaterapi. Bau yang wangi menusuk hidung dan menjalar setiap penjuru tandas. Ada bunga. Saya tidak rasa saya berada dalam tandas pun.

Justeru terlalu bersih, saya tidak sampai hati untuk menggunakannya!

Pena Tumpul - Teringat guna tandas kampung masa kecil dulu, eeeeee gelinya

Friday, November 18, 2011

Dunia


Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kafir itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal.

Khabarnya, ramai yang mengira bahawa kehidupan di dunia adalah segala-galanya dan sudah amat sempurna. Justeru dunia dianggap sebagai tempat untuk meraih kesenangan dengan limpahan harta kekayaan. Seolah-olah dunia adalah medan keseronokan berpanjangan yang tiada akhirannya.
  
Saya menemui ayat ini bila membaca terjemahan surah Taha dan ia menarik perhatian saya untuk mentadaburnya. Ia benar-benar memberi kesan. Bahawa kita jangan terpesona dan terdorong kepada keseronokan dunia sebagaimana yang ditunjukkan oleh kafirun. Kita lihat golongan kafirun ini mengumpul harta semahunya kita juga mahu buat macam mereka. Mereka berseronok melakukan perbuatan yang dilarang kita juga terdorong untuk melakukannya.

Hakikatnya, kehidupan di dunia bukanlah kehidupan yang sempurna sangat pun.Kehidupan di dunia ini memang sengaja dirancang untuk tidak sempurna sebenarnya walaupun nampak macam sempurna. Malah istilah "dunia" itu terbit dari kata dasar "daniy" yang bermaksud sederhana, remeh, rendah dan tidak berharga.

Lantas, untuk apa memburu dunia kalau begitu maknanya dunia dan hakikat dunia. Pun begitu keindahan dunia acapkali menyilaukan pandangan mata kita. Mudahnya kita terpana dan terpesona dengan kenikmatan dunia yang hakikatnya hanyalah fatamorgana semata.Pandangan mata selalu menipu, pandangan nafsu selalu melulu..pandangan hati yang disuluh iman jualah yang hakiki.Sebab itulah dalam ayat di atas tadi, Allah mengingatkan kita jangan terikut dengan cara kafirun hidup di dunia ini.


Keindahan dunia hanyalah terlalu kecil nilaiannya untuk diburu berbanding kenikmatan akhirat yang kekal abadi!

Pena Tumpul - Ingatkan diri sendiri

Thursday, November 17, 2011

Ayat

Dan apa bendanya yang ditanganmu itu wahai Musa?


Nabi Musa menjawab: Ini tongkatku; aku bertekan atasnya semasa berjalan dan aku memukul daun kayu dengannya untuk kambing-kambingku, dan ada lagi lain-lain keperluanku pada tongkat it
Khabarnya, bila saya baca dua ayat ini, saya memikirkan sesuatu.Saya bertanya diri sendiri pelbagai soalan.Kenapa Allah rakamkan dialog ini? Kenapa perbualan ini dirakamkan di dalam Quran dan akan dibaca sehingga hari kiamat? Apa relevannya ayat ini dengan kita yang hidup di zaman ini? Apa yang ada pada tongkat? Adakah ayat ini mahu menceritakan faedah-faedah tongkat? Apa yang ayat ini cuba sampaikan pada kita sebenarnya?

Ayat ini menceritakan betapa girangnnya seorang hamba saat dapat berbicara pada RabbNya. Adakah Allah tidak tahu apa yang ada di tangan Nabi Musa? Allah Maha Mengetahui. Tapi Dia masih bertanya, mahu mendengar segala cerita hambaNya.

Dan Nabi Musa terlalu teruja dengan Allah. Allah cuma tanya dia apa yang ada di tangannya. Cukuplah dengan jawapan tongkat. Tapi sebab dia nak memanjang-manjang perbualannya dengan Allah, dia ceritakan kegunaan tongkatnya. Dia menghargai setiap saat bersama Rabbnya. Ayat ini sangat kelakar juga. Sebabnya Nabi Musa berfikir dan berfikir tentang kegunaan tongkatnya sampai sudah tiada idea. Dan dia pun berkata - ada macam-macam lagi kegunaan tongkat ini. Pernah rasa excited sebegitu saat berdialog dengan Allah?

Dan Allah tidak menyampuk sedikit pun segala cerita Nabi Musa. Allah tidak kata pun,"Aku cuma tanya apa yang ada di tangan kananmu, Aku tidak tanya pun apa yang kau buat dengannya". Allah tidak cakap macam itu pun. Dia Maha Mendengar.

Fikirkan lagi, apa yang berlaku dalam kehidupan kita? Contohnya, kita baru beli beg baru. Adakah kita nak cerita dengan Allah perihal beg kita? Macam rasa tak logik kan? Tapi Nabi Musa ceritakan hatta tentang tongkatnya.

Bagaimana pula dengan kita? Masalah kita banyak kan? Pernah cerita dengan Allah? Dia Maha Mendengar. Dia tahu semua kelemahan kita. Dia tahu betapa rapuhnya hati kita. Dia tahu Nabi Musa pernah membunuh, dan Dia masih mendengar malah melantik Nabi Musa untuk misi yang lebih besar.

Semua benda dari sekecil-kecil perkara sehingga sebesar-besar perkara, ceritakan pada Allah. Allah tidak akan sesekali meremehkan apa jua masalah kita. Allah yang paling tahu kelemahan dan kekuatan kita.

Dan hanya Allah sahaja yang mampu menyelesaikan segalanya buat kita.

Pena Tumpul - Sedang baca terjemahan

Wednesday, November 16, 2011

9jam

Khabarnya, guru dijadikan bahan ujikaji lagi. Khabarnya mulai sesi persekolahan tahun depan kira-kira 5 ribu guru dari 104 buah sekolah akan dijadikan perintis projek kerja 9 jam. Ini bermakna waktu rasmi guru berada di sekolah akan lebih lama berbanding sekarang. Dalam keadaan guru yang sudah sedia terbeban sekarang dan kerja tidak kira waktu perlukah ianya dilaksanakan? Apa rasionalnya?


Umum menyedari bahawa di atas kertas saja guru dilihat  habis kerja setengah hari. Namun hakikatnya hanya guru yang benar-benar tahu bahawa mereka sebenarnya bekerja melewati tempoh itu. Tidak keterlaluan dikatakan ada yang menyantak ke pukul 1 atau 2  pagi baru dapat melelapkan mata. Latihan murid yang perlu disemak, kerja-kerja perkeranian yang perlu dibereskan. Tidak kurang juga yang diminta untuk ke sekolah walaupun mereka sepatutnya menikmati cuti yang telah diperuntukkan.

Saya melihat cadangan ini tidak sesuai untuk diteruskan sekiranya ia dilihat dalam konteks masalah demi masalah yang tidak pernah selesai dalam pendidikan sekarang. Satu masalah belum selesai ditambah pula dengan masalah yang baru. Selesaikan dulu masalah yang ada.  Jika ingin diteruskan juga, kemudahan prasarana perlu diberikan perhatian dan dipenuhi terlebih dahulu. Bilik darjah yang selesa yang lengkap dengan pendingin hawa misalnya. Kerani-kerani dan pembantu guru perlu ditambah supaya fokus guru hanya dalam mendidik murid semata-mata dan bukan dibebankan dengan kerja-kerja yang tidak berkaitan pun. Justeru akhirnya, melahirkan modal insan itulah yang lebih penting.

Guru bukan bahan kajian. Mereka ada emosi dan perasaan. Fikirkan implikasinya!


Pena Tumpul - Lihat pelanduk tersepit di tengah-tengah dua ekor gajah, kesian

Tuesday, November 15, 2011

Ubun

"Ayam sabung jantan yang agresif dan liar pun boleh melentok dan tunduk bila diusap ubun-ubunnya"

Khabarnya, Ustaz Zul Ramli berkongsi cerita seorang pemain ayam sabung menundukkan ayamnya bila berbicara tentang tips menangani anak-anak yang agak nakal dan sukar mendengar kata. Tidak dinafikan mendidik anak sekarang bukan sangat mudah. Perlu ada ilmu bagi menangkis segala cabaran yang datang dari segenap penjuru bak peluru. Anak-anak semakin keliru dan ibubapa pula kian bercelaru. 

Jadi, kalau ayam pun boleh dijinakkan dengan mengusap ubun-ubunnya, apatah lagi anak-anak yang kita lahirkan dan membesar hasil didikan kita sendiri. Tentunya tidak sukar sangat untuk melakukannya.

Ustaz mengesyorkan supaya dibaca surah Al-Fatihah sebanyak tujuh kali selain daripada Surah Taha ayat 1 hingga 5 dan dihembuskan pada ubun-ubun anak.

Selain itu, untuk membantu anak supaya lebih mudah belajar kita digalakkan untuk membaca zikir Ya Latif tidak kiralah berapa kali pun diikuti ayat 19 dari surah As-Syura .Baca surah Al-Insyirah sewaktu menemani anak-anak belajar juga bagus diamalkan. Baca terjemahan ayat-ayat dalam surah ini, pasti kita tahu mengapa surah ini digalakkan dibaca.

Dalam kereta, saya dan isteri saling berpandangan, siapa nak buat?


Pena Tumpul - Selalu percaya ibubapa adalah model terbaik anak-anak

Monday, November 14, 2011

Pengawasan

Sesampai sahaja di rumah lewat petang ini, isteri merungut lagi. Masalah air lagi. Hairannya saya. Segalanya sudah ditukar baru. Lazimnya sesuatu yang baru cukup luar biasa prestasinya. Ibarat kereta yang baru tentunya akan meluncur laju tanpa senggot berbanding kereta lama. Begitu juga saluran paip yang lama jika diganti baru, air yang lalu pasti deras dan tidak sangkut-sangkut. Namun ia tidak begitu halnya. Air masih lagi kecil dan paling tidak memuaskan hati bila tiada langsung air yang keluar dari paip. Dimana silapnya?

Saya memuji tindakan SAJ menukar paip baru. Ia langkah terbaik bagi mengatasi masalah yang sudah menghantui beberapa buah rumah di kampung ini sejak bertahun-tahun. Namun ada sesuatu yang saya lihat tidak sepatutnya dilakukan oleh SAJ. Sepanjang kerja dilakukan kontraktor yang dipertanggungjawabkan dibiarkan lepas bebas tanpa pengawasan. Saya mengharapkan sekurang-kurangnya ditempatkan seorang petugas dari SAJ untuk mengawal selia kerja-kerja yang dilakukan. Pelbagai kemungkinan boleh berlaku sekiranya kontraktor ini tidak diawasi. Penggunaan bahan-bahan yang tidak menepati spesifikasi atas tujuan untung lebih contohnya. Begitu juga pekerja yang tidak cukup mahir mungkin diambil juga atas tujuan untung lebih.

Memang ada silap di mana-mana. Meter yang dipasang terbalik rupanya, patutlah air segan nak keluar! SAJ memang perlu mengawasi tidak boleh tidak.

Pena Tumpul -  Jemu

Sunday, November 13, 2011

Selumar

Jalan cantik di Kg Lubuk Selumar
Musim kahwin tiba lagi. Hari ini saya ke Kampung Lubuk Selumar memenuhi satu undangan daripada tiga undangan yang diterima. Saya lebih tertarik untuk hadir satu jemputan itu sahaja. Saya ingin melihat sendiri kampung yang selama ini saya dengar sahaja namanya. Kampung ini sebuah kampung kecil dan khabarnya antara kampung yang terjejas teruk setiap kali banjir melanda.

Rumah mempelai di kelilingi dengan deretan pokok getah. Cemburunya saya. Dengan harga getah yang agak memberangsangkan sekarang pastinya hasil yang diperolehi oleh Pak Latif bukan sedikit.Khabarnya ada yang mampu meraih hingga ribuan ringgit sebulan.

Saya pula masih lagi terkial-kial mencari benih getah sana sini yang sentiasa kehabisan bagai goreng pisang panas. Berebut-rebut orang menanam pokok getah sekarang. Seorang kenalan rapat nekad melepaskan kerja yang sudah dimilikinya berpuluh tahun untuk terlibat sepenuh masa menoreh getah. Lumayan katanya. Pemilik kebun getah dikatakan cukup liat untuk menjualnya walau pun ditawarkan harga yang tinggi.

Pak Atan di Felda Kemelah pula menyergamkan sebuah banglo bukan kepalang besarnya!

Pena Tumpul - Tunggu RRIM hasilkan benih segera

Saturday, November 12, 2011

Konvo

Hafiz mengakhiri persekolahannya lebih kurang setahun di Tadika Khalifahku Bistari dalam satu majlis konvo ringkas pagi ini. Hafiz berusia lima tahun dan akan belajar satu tahun lagi di tadika sebelum graduasi tahun depan. Kali ini Hafiz cuma berpuashati dengan menerima hadiah sebuah kotak yang berisi alat tulis.

Atoknya memang cukup gusar dengan sikap Hafiz terhadap pelajarannya. Hafiz dikatakan tidak bersungguh-sungguh dan tidak sangat berminat dengan pelajaran. Dia lebih berminat untuk bermain dan menghabiskan banyak masa dengan menonton katun. Bila Hafiz gagal mendapat tiga tempat teratas dalam kelasnya, atoknya memang marah sangat. Atoknya tidak berhenti mengomel melemparkan kemarahan kepada ibunya. Bukan Hafiz tidak bijak. Dia cuma kurang memberikan lebih tumpuan kepada pelajarannya berbanding dengan tumpuannya kepada perkara lain. Itulah yang membangkitkan kerisauan atoknya.

Hafiz makin menaikkan rasa marah atoknya bila seusai majlis, Hafiz merengek-rengek untuk mainan lagi. Mainan itulah yang mengalihkan perhatiannya kepada pelajarannya. Saya kata kepada atoknya bahawa masih belum terlewat untuk membetulkan apa yang tidak betul. Hafiz masih boleh diselamatkan.

Ibunya mengambil langkah cukup tegas, memotong saluran katun Astro!

Pena Tumpul - Mungkin Hafiz belum mengeluarkan taringnya lagi, sabarlah

Friday, November 11, 2011

11.11.11

Tarikh ini memang menarik. Ia menarik kerana angka 1 muncul sebanyak enam kali secara berturut. Itu sahaja. Selainnya ia sama sahaja dengan tarikh-tarikh lain. Tarikh begini  muncul 100 tahun sekali dan pernah muncul ratusan tahun sebelum ini. 11.11.1911, 11.11.1811 dan akan muncul 100 tahun lagi dari sekarang 11.11.2111. Di mana kita waktu itu. Hanya Allah yang lebih mengetahui. Setahun dari sekarang pastinya ramai yang menunggu kemunculan 12.12.12 pula. Tarikh ini pastinya akan lebih meletup lagi berbanding 11.11.11 kerana untuk bertemu deretan angka begini lagi, ia bukan lagi setahun selepas itu tetapi 2.2.2022. Lama lagi tu!

Khabarnya, ramai pasangan mempelai mengabadikan momen indah ini pada tarikh yang dianggap istemewa ini. Anak bongsu Mak Long juga memilih tarikh ini untuk diijabkabulkan. Sempat juga saya menyebokkan diri bertandang ke rumah baru Mak Long setelah hampir lima tahun tidak ke sana.

Tidak kurang juga ada pasangan yang sangat-sangat berharap agar cahaya mata mereka juga dilahirkan pada tarikh ini. Khabarnya ada yang meminta melahirkan secara pembedahan!

Begitulah taksubnya manusia pada angka-angka. Apa pun tarikhnya, tanggungjawab dan peranan kita sebagai hambaNya tetap sama setiap detik, saat, minit, jam dan hari.

Pena Tumpul - Suka angka 6645

Thursday, November 10, 2011

Katun

Kanak-kanak selalu dikaitkan dengan katun. Pun begitu ada juga yang bukan kanak-kanak pun minat katun. Adakalanya penggila katun di kalangan kanak-kanak ini boleh  duduk terpaku depan tv sampai lupa makan. Di kalangan mereka yang bersekolah, candu terhadap program katun memberi impak yang bukan sedikit kepada pelajarannya. Kerja sekolah diabaikan apatah lagi langsung tidak kisah pun untuk mengulangkaji pelajaran. Masa dihabiskan dengan menonton katun.

Kimi yang belajar di darjah dua memang penggila katun.Tanya sahaja program katun yang ada di tv dia tidak teragak-agak pun menyebutnya. Kata emaknya, kemabukan Kimi terhadap katun sudah sampai ke tahap membimbangkan. Dia tidak mengendahkan kerja sekolahnya lagi. Sepanjang masa dibuai dengan katun. Makan dengan katun, baca buku pun sambil tengok katun. Kalau remote control sudah berada di tangannya, jangan harap yang lain untuk menonton program selain katun. Khabarnya, Kimi sudah dipanggil acap kali kerana gagal menyiapkan kerja sekolahnya. Pastinya, emaknya sudah tidak larat lagi untuk menyiapkan kerja sekolah untuk anak manjanya itu.

Emaknya sudah penat. Emaknya meminta nasihat bagaimana minatnya terhadap katun itu boleh dirudumkan atau lebih baik lagi dikuburkan terus.

Tutup saja tv!


Pena Tumpul - Minat katun road runner sahaja

Wednesday, November 09, 2011

Sembunyi



Haziq didapati mengambil jalan paling mudah membersihkan biliknya. Segalanya terbongkar pagi ini bila isteri yang kebetulan masih bercuti punyai banyak masa terluang di rumah untuk ops bersih dalam rumah. Mamanya  melaporkan kepada saya menemui banyaknya sampah dan khazanah lama yang sepatutnya dibuang di bilik anak bujang ini.

Segalanya disumbat bulat-bulat di bawah katil. Cebisan akhbar lama yang barangkali menjadi mangsa sang tikus bertimbun bersama-sama habuk yang menyesakkan rongga hidung. Begitu keluhan isteri yang kelihatannya amat kecewa dengan tindakan jalan pintas Haziq.

Saya mengingatkan Haziq supaya tidak mengambil jalan mudah dan singkat begitu. Benar, bilik nampak cantik dan kemas tetapi menyembunyikan sampah dari pandangan bukanlah perbuatan yang terpuji. Sampah perlu dikeluarkan dan dibuang malah dinyahkan terus. Sampah tidak sepatutnya dibiarkan terus berada dalam bilik apatah lagi disembunyikan.

Haziq faham. Saya membawanya lebih jauh. Saya katakan padanya supaya jangan terlalu khayal dibuai pujian dan sanjungan orang sehingga kejian dan cacian orang kita benamkan.Kita bukannya cukup baik sehingga tiada cacat celanya langsung. Kalau kita cukup megah mendedahkan segala kebaikan dan kehebatan, kita juga perlu cukup berani untuk menelanjangkan segala kelemahan, kepincangan, kebobrokan tentang diri. Belajarlah menerima kebenaran walau sepahit mana sekalipun. Kalau kita terus-terusan menyembunyikan sampah di bawah permaidani, dikhuatiri sampah itu menjadi racun yang akan menjahanamkan diri sendiri.

Haziq didenda fizikal dan mentalnya hari ini dan saya harap ia berbaloi-baloi!

Pena Tumpul - Suka lagu permaidani nyanyian Aris Ariwatan

Monday, November 07, 2011

Lancang

Seorang orang penting yang mewakili sebuah parti politik yang ketara rasisnya menghamburkan kenyataan yang cukup lancang. Kalau parti dokongannya memerintah negara, saiz perkhidmatan awam akan dikecilkan. Kenapa perkhidmatan awam yang menjadi sasarannya? Tidak sukar pun untuk mencari jawapannya.

Umum mengetahui bahawa orang Melayulah yang paling ramai dalam sektor ini. Mengecilkan saiz perkhidmatan awam bermakna orang Melayulah juga yang akan dicantas nanti. Soalnya kenapa sektor ini yang dijadikan sasaran. Mengeluarkan kenyataan sebelum sebarang kajian dibuat adalah satu tindakan yang didorong oleh motif politik semata-mata. Boleh sahaja dilihat sebagai satu cubaan untuk meraih undi bukan Melayu kerana rata-rata menyedari bahawa bilangan bukan Melayu memang amat sedikit dalam sektor perkhidmatan awam.

Janganlah cuba menyalahkan orang Melayu kalau memang betul ramai orang Melayu yang makan gaji dalam sektor awam. Pelbagai cara dan insentif yang telah dilakukan oleh kerajaan untuk menarik minat bukan Melayu dalam perkhidmatan awam. Semua tahu betapa sedikitnya orang bukan Melayu yang ada dalam tentera dan polis walaupun pelbagai cara telah dilakukan untuk menarik mereka menyertainya.

Pernah saya berbual dengan seorang bukan Melayu kenapa tidak minat bekerja dengan kerajaan. Mudah sahaja jawapannya. Gaji yang tidak menarik. "Daripada gua kerja sebagai office boy yang dapat gaji tidak sampai pun satu ribu ringgit, lebih baik gua kerja sendiri berniaga. Tidak buang masa dan kena ikut cakap bos. Gua boleh jadi tauke"  Walaupun ini tidak menggambarkan pandangan orang bukan Melayu keseluruhannya, namun umumnya bukan Melayu memang tidak berminat untuk kerja dengan kerajaan kecuali untuk jawatan yang menjanjikan pendapatan yang tinggi dan peluang untuk jadi bos terbentang di depan mata.

Kalau beginilah, tidak mustahil satu hari nanti ayam di kepuk mati kelaparan dan itik di kolam mati kehausan!

Pena Tumpul - Jangan jadi Belanda diberi tanah

Sunday, November 06, 2011

Korban

Saya dan Haziq sempat melihat sendiri seekor lembu dikorbankan seusai sahaja solat sunat aidil adha. Haziq memang tidak pernah menyaksikannya sebelum ini. Sengaja saya membawanya bersama supaya dia dapat belajar falsafah di sebalik ibadat korban itu. Saya menyegarkan semula fahamannya tentang korban. Secara mudah, ibadat korban ini ialah perlakuan simbolik yang memanifestasikan ketaaatan dan ketakwaan hamba kepada Penciptanya. Bahawa cinta kepada Allah mengatasi segala cinta yang lain. Cinta Nabi Ibrahim kepada Allah mengatasi cintanya kepada anaknya sendiri Ismail.

Saya ingin menguji ketaatan Haziq pada perintah ayahnya. Secara berseloroh saya berkata, "Kalau ayah sembelih Haziq, sanggup tak? Haziq cepat meningkah, "Ayah ni, saya bukan Nabi Ismail yang sememangnya cukup patuh kepada perintah ayahnya Nabi Ibrahim. Saya tak layak langsung pun untuk dibandingkan dengan mereka. Mereka hamba yang amat patuh kepada perintah Allah".

Ibadat korban dan kisah Ibrahim yang diperintahkan mengorbankan anaknya Ismail boleh sahaja diterjemahkan dalam pelbagai keadaan dan bentuk. Sebagai seorang anak misalnya perlulah rela berkorban apa sahaja untuk ibubapanya. Berkorban masa dan wang ringgit untuk ibu bapa. Begitu juga pengorbanan isteri buat suami. Dan suami juga perlu berkorban untuk isteri. Dalam hubungan kita sebagai hamba dengan Pencipta pula, pengorbanan yang diraih tentunya mengatasi segala-galanya.

Berkorban apa sahaja, harta atau pun nyawa!

Pena Tumpul - Dapat banyak daging korban

Saturday, November 05, 2011

Jambatan

Khabarnya perjalanan untuk ke Desaru dari Johor Bahru cuma memakan masa 45 minit sahaja berbanding lebih kurang dua jam sebelum ini. Saya ketinggalan keretapi rupanya. Seorang rakan lama yang duduk di Felda Air Tawar memberitahu lebuh raya yang dibina menjadikan segalanya cepat sekarang telah dibuka untuk kegunaan orang awam Jun lalu.

Seingat saya kali terakhir saya ke Desaru ialah lebih kurang lima tahun yang lalu. Perjalanan masa itu memang membosankan dan meletihkan. Memang jauh dan melalui beberapa buah rancangan Felda sepanjang jalan sebelum sampai ke Desaru. Bermula dengan Felda Pasak, Air Tawar, Semencu, Adela dan banyak lagi. Justeru itu hasrat untuk ke Desaru selalunya terkubur begitu sahaja.  Rasa macam tidak berbaloi. Begitu juga hasrat untuk bersantai di perkampungan nelayan Tanjung Balau juga tinggal hasrat. Khabarnya ada jambatan sehebat Jambatan merentangi Sungai Johor. Dari atas jambatan ini dikatakan juga kita boleh melihat keindahan Teluk Sengat.

Perjalanan yang selesa dan singkat rasanya berbaloi dengan tol 8.20 sen!
  
Pena Tumpul - Sudah berkira-kira untuk ke Desaru 

Thursday, November 03, 2011

Benih

"Wahai anakku, marilah kita tambah air dalam susu ini sebelum kita jual pada esok pagi"

Seorang ibu yang miskin dan anak gadisnya menyara hidup dengan menjual susu. Anak gadis tidak bersetuju dengan saranan ibunya. Sebabnya mudah. Katanya Umar bin Khattab melarang buat begitu. Ibu pula berkata Umar tidak tahu apa yang mereka buat. Namun anak gadis ini membalas dengan berkata kalau Umar tidak tahu, Tuhan Umar tahu.

Perbualan dua beranak dari pondok buruk itu didengar oleh Umar yang memang suka meronda di waktu malam untuk mendengar dan melihat rakyat di bawah pimpinannya. Kata-kata anak gadis itu betul-betul menyentuh hati Umar. Mahu sahaja dia berjumpa dengan anak gadis yang berhati mulia itu. Namun kerana malam telah larut dan tidak sesuai untuk menemuinya, dia memerintahkan pembantunya memangkah tanda X pada pintu pondok itu. Dia bercadang untuk menemui gadis berhati mulia ini pada siangnya.

Umar bin Khattab bergegas pulang dan memanggil anaknya Asim untuk menikahi gadis tersebut dan disertai dengan ketaatan kepada ayahnya, maka Asim menyatakan kesediaannya. Saat itu Umar berharap seraya berkata "Semoga lahir dari keturunan gadis ini seorang pemimpin Islam yang hebat kelak yang akan memimpin orang-orang Arab dan Ajam”.

Dari pernikahan Asim bin Umar bin Khattab dengan gadis anak dari wanita penjual susu tersebut lahirlah seorang wanita bernama Laila atau yang lebih dikenal dengan Ummu Asim binti Asim, dan dari pernikahan Ummu Asim binti Asim dengan Abdul-Aziz bin Marwan,gabenor Mesir dan adik dari Khalifah Abdul-Malik, lahirlah Umar bin Abdul Aziz, yang memang terkenal sebagai khalifah yang adil dan hebat kepimpinannya.

Saya mendengar kisah yang menarik ini disampaikan oleh Ustaz Zahazan di corong radio pagi ini. Dia berbicara tentang mendidik anak. Faktor keturunan cukup penting dalam melahirkan zuriat yang baik.Begitu juga cara didikan yang betul dan sempurna. Benih yang baik akan melahirkan baka yang baik juga. Kalau dicampak ke laut menjadi pulau.

Yang menariknya bila Ustaz kata P.Ramlee mungkin ada baca kisah ini kerana ada adegan Sarimah pangkah tanda x pada pintu rumah dalam filem Ali Baba Bujang Lapok. Mungkin!

Pena Tumpul - Suka ronda waktu siang sahaja

Tuesday, November 01, 2011

Aurat

Yani memberitahu yang dia disaman oleh sebuah syarikat pengeluar syampu kerana dikatakan melanggar perjanjian yang termaktub dalam kontrak yang ditandanganinya. Yani pula mengambil tindakan menyaman balas kerana tidak berpuas hati dengan tindakan saman yang dikenakan itu. Dia cukup yakin yang dia tidak melanggar perjanjian pun.

Fasal perjanjian yang menjadi titik bengik ialah soal menanggalkan tudung. Sebelum bersetuju untuk diterima sebagai model sambilan syampu syarikat tersebut Yani sudah diberikan jaminan permintaannya untuk tidak diarahkan menanggalkan tudung semasa sesi penggambaran iklan akan dipenuhi. Yani bersetuju dan menandantanganinya.

Pada mulanya segalanya berjalan dengan baik seperti yang telah dipersetujui bersama. Masalah timbul bila sewaktu penggambaran Yani diarahkan mendedahkan cuma bahagian lehernya sahaja tetapi tidak sampai menanggalkan tudung. Yani juga diminta memakai pakaian yang ketat sehingga boleh menampakkan bentuk tubuhnya. Di sinilah bermulanya polemik antara Yani dan Puan Qistina pemilik syarikat. Kalau ikut isi perjanjian selagi Yani tidak menanggalkan tudungnya, Yani sepatutnya tidak boleh membantah. Dan inilah yang dipertahankan oleh Puan Qistina. Dia membaca apa yang tersurat, sedangkan Yani melihatnya secara tersirat. Pada Yani-tidak menanggalkan tudung itu mencakupi segalanya tentang aurat seorang wanita. Puan Qistina memanipulasikan apa yang telah tertulis kerana dia tidak memahami seperti yang Yani faham.

Yani bernasib baik kerana dia seorang pelajar undang-undang. Dia melangkaui apa yang terkandung dalam perjanjian. Dia mengambil Perlembagaan Persekutuan sebagai rujukannya bahawa setiap rakyat diberi hak untuk mengamalkan ajaran Islam termasuk dari segi berpakaian selaras dengan ketetapan Islam sebagai ugama rasmi negara. Puan Qistina tidak mampu bertahan. Dia cuma mengakhiri kata-katanya begini, "Kita jumpa dimahkamah". Yani pula dengan yakin akan menyaman 2 juta ringgit terhadap Puan Qistina!

Saya tertarik dengan cerita Yani yang hendak menyaman sampai 2 juta demi mempertahankan maruahnya dan auratnya sebagai wanita solehah. Bagus. Ia bukan kesah benar sebenarnya. Secara kebetulan saya mendengarnya digarap begitu menarik lewat slot Panggung Drama radio. Tidak mustahil ia berlaku dalam realiti kehidupan kita.

Siapa yang akan menang? 

Pena Tumpul - Aurat bukan sekadar memakai tudung sebenarnya

.

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...