Tuesday, June 06, 2017

Lauk

Dari awal pagi lagi isteri sudah mengeluarkan kenyataan bahawa dia tidak akan memasak hari ini. Periuk belanga dan kuali digantung. Kami bercadang untuk merasa pelbagai lauk pauk yang khabarnya melimpah ruah di peragakan di bazar Ramadan. Pastinya banyak pilihan dan versi.

Lepas satu bazar, satu bazar dikunjungi tidak kami temui sejenis lauk yang benar-benar memenuhi piawai. Pada saya sebarang lauk yang ingin dibeli wajar menepati piawai yang kami telah tetapkan. Selain daripada yang disyariatkan bahawa makanan perlu halal dan baik, saya kira soal rasa dan harga juga perlu diberikan perhatian. Soal halal mungkin tiada diragukan justeru penjual adalah rata-ratanya Muslim.

Saya mencari lauk masakan kampung dan saya gagal menemui mana-mana gerai pun yang memenuhi citarasa saya dan isteri. Lauk masakan kampung ada tarikannya. Tidak nampak sangat minyaknya dan tidak juga berlumuran dengan santan pekat kuahnya. Di bazar, lauk-lauk yang dijual kebanyakannya sangat berminyak. Fizikalnya pun kelihatan semacam sudah dikitar semula. Keras dan hitam kelihatannya. Kitaran semula bukan tidak mungkin dilakukan penjaja kerana mahu untung.

Akhirnya saya membuang masa di bazar hanya untuk membawa pulang tahu sumbat yang sudah hampir basi dan baki-baki sambal petai yang saya rasa nampak kampung masakannya.

Di hujung santapan berbuka, isteri mengadu sakit kepala. Tidak lama selepas itu saya pula diserang sakit kepala. "Ini mesti banyak bubuh ajinomoto ni", rungut isteri. Saya sekadar mengangguk.

Ternyata, tindakan menggantung periuk hari ini tidak berbaloi!

Pena Tumpul - Masak sendiri ternyata satu-satunya pilihan terbaik yang ada

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...