Sunday, June 04, 2017

Terjah

Kari daging rusa masakan emak mertua, sedap!
Petang semalam berbuka dengan penuh nikmat dan menyelerakan kari daging rusa masakan emak mentua.Seingat saya kali terakhir mencicip daging ini kira-kira 30 tahun lalu. Atok Dolah yang masih sasa perkasa waktu itu diberi rezeki bila jeratnya mengena. Atok Dolah memang suka berburu. Tanggal Rabu 4 April 1979 Atok Dolah membawa pulang seekor rusa. Kebetulan pada hari yang sama, adik bongsu saya dilahirkan. Ramai yang berkata, rezeki anak baru lahir itu. Sedapnya masakan kari Atok Senah masa itu.

Petang ini pula, isteri mengambil keputusan untuk menggantung periuk belanga di dapur. Tiada sebarang aktiviti memasak berlaku. Haziq  mencadangkan untuk makan di mana-mana kedai makan di luar sahaja. Isteri pun sangat setuju. Namun saya tidak melihatnya sebagai cadangan yang baik. Ketika hampir setengah jam mendekati waktu berbuka, saya suarakan supaya berbuka di rumah emak sahaja. Kami bercadang untuk terjah sahaja dan tidak perlu beritahu emak bahawa kami ingin berbuka bersama emak. Kami singgah sebentar di Param (nota: singkatan untuk Pasar Ramadan) dan membeli apa yang patut.

Sesampai di rumah emak, saya lantas bertanyakan emak sama ada cukup tidaknya nasi yang emak tanak bagi menampung saya tiga beranak. Emak kata, tiada masalah. Bagus. Walaupun cuma gulai sadin masak lemak yang emak masak, namun ia sangat-sangat menyelerakan malah lebih enak daripada kari daging rusa yang saya kecapi semalam. Betul kata orang, tiada siapa yang boleh menandingi air tangan emak sendiri.

Emak kata dia tidak sangat berkeinginan untuk menjamah nasi. Rezeki emak pastinya, bila emak gembira bukan kepalang bila lempeng yang kami beli menjadi kesukaan emak.

Pena Tumpul - Hari ini berbuka di mana pula, rumah atok barangkali?

No comments:

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...