Saturday, December 19, 2015

Pengajaran

Saya ditarik untuk menonton drama buatan tempatan di TV3 malam ini. Sudah lama saya tidak terpanggil untuk menonton drama. Sebabnya mudah- jalan cerita drama Melayu sama sahaja dulu sampai sekarang. Jadi, menontonnya macam membuang masa sahaja. Namun kali ini tajuk ceritanya sangat kuat mengajak saya untuk menontonnya. Promonya juga sedikit membantu saya untuk mengetahui apa yang ada dalam cerita ini.

Drama Di bawah Langitmu ini adalah sentuhan pengarah Raja Ahmad Alauddin, pensyarah yang pernah mengajar saya kira-kira 30 tahun lalu semasa di UKM. Faktor pengarah juga mendorong saya menonton drama ini hingga ke hujungnya. Hasil tangan Raja Ahmad Alauddin pada saya tidak pernah mengecewakan.

Drama yang baik perlu ada pengajaran. Drama bukan setakat hiburan sahaja atau setakat menempelkan pelakon-pelakon yang kacak dan cantik. Dan drama ini ada pengajarannya. Walaupun Osman hampir gagal memiliki An sebagai teman hidupnya setelah menjadi tunangan orang, akhirnya An menjadi isterinya juga. Pengajaran paling berguna di sini bahawa jodoh itu di tangan Tuhan. Jodoh itu milikNya. Kata orang kalau bukan jodoh kita dan hak kita, dalam genggaman pun boleh terlepas.

Siapa pun suami kita, baik atau buruk, isteri perlu mendahuluinya lebih daripada orang lain. Faktanya, Allah paling teratas, kemudian Rasulullah, kemudian suami dan diikuti ibu dan bapa. An faham itu. Dia tidak menelanjangkan keaiban suaminya yang kerap menderanya pada orang lain kerana sayangnya dan taatnya pada suaminya. Hanya dengan rahmat Allah, tembelang suaminya terbongkar juga. An terlepas dari penderitaan yang ditanggungnya bersama suaminya kian lama.

Selain itu, kerana tekanan rumah tangga boleh berantakan. Rumahtangga yang diawalnya sangat bahagia bertukar lara bila Osman ditipu rakannya dan lesap wangnya, Osman tertekan dan menjadikan isteri yang disayanginya dulu sebagai mangsanya. Pengajarannya, janganlah sampai wang membuat kita hilang pertimbangan. Juga, jangan mudah sangat percaya kepada seseorang, walaupun rakan yang kita sangka baik, kerana selalunya kawan jugalah yang selalu makan kawan.

Cuma, saya kurang selesa dengan pengakhirannya. Menembak dan membunuh orang bukan budaya Melayu. Ia tidak boleh diterima langsung!

Pena Tumpul - Drama adalah kisah hidup kita

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...