Thursday, July 09, 2015

LailatulQadr

Saya melihat sekeliling saya orang sibuk bercakap fasal Lailatul Qadr. Di sepuluh malam terakhir ini memang itu pun fokus kita selain terus menjalankan ibadah puasa. Semua tahu bahawa di bulan ini, Allah anugerahkan kita umat Muhamad dengan satu malam yang super hebat. Malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Ia menyamai tempoh kita beribadat lebih 83 tahun. Hebat kan!

Pagi ini lewat corong radio seorang Ustaz bercerita kenapa umat Muhammad Allah kurniakan malam yang bernilai 83 tahun ini. Katanya, Rasulullah saw. pernah bercerita bahawa beliau mendapat wahyu dari Allah tentang seorang laki-laki Bani Israil yang berjihad di jalan Allah selama seribu bulan tanpa henti. Rasulullah saw. sangat kagum, lalu beliau berdoa,"Tuhanku, Engkau telah menjadikan umatku orang-orang yang pendek usia dan sedikit amalan."

Kemudian Allah memberi keutamaan kepada Rasulullah saw. dengan memberikan Lailatul Qadar yang nilainya lebih baik daripada seribu bulan yang digunakan oleh laki-laki Bani Israil itu berjihad di jalan Allah.

Khabarnya nama laki-laki yang dimaksudkan itu adalah Samson. Ia berperang melawan kaum kafir selama seribu bulan tanpa henti. Ia diberi kekuatan dan keberanian yang membuat musuh-musuhnya ketakutan. Lalu kaum kafir mendatangi isteri Samson. Mereka membujuk isterinya bahwa mereka akan memberi hadiah perhiasan emas jika ia dapat mengikat suaminya.

Menurut perkiraan mereka, Samson dapat ditangkap dengan mudah jika dalam keadaan terikat. Ketika Samson sedang tidur, secara diam-diam isterinya mengikat badan Samson dengan tali. Namun, ketika Samson bangun, dengan mudahnya ia memutuskan tali-tali yang mengikat tubuhnya. Kali kedua, setelah dipujuk isterinya, Samson menndedahkan kelemahannya. Dia diikat dengan rambutnya sendiri dan dia memang tidak boleh melepaskan diri. Dia disiksa oleh kaum kafir tetapi berkat doanya kepada Tuhan dia berjaya meloloskan diri setelah dianugerahkan dengan kekuatan dan berjaya menghapuskan kaum kafir yang menentang perjuangannya.


Para sahabat Rasulullah saw. sangat kagum mendengar cerita itu. Lantas, mereka bertanya, "Ya Rasulullah, dapatkah kami meraih pahala sebagaimana yang diperoleh Samson." Rasulullah menjawab tidak tahu dan terus berdoa kepada Allah. Allah mengqabulkannya dengan memberikan umatnya malam qadar yang sentiasa kita jejaki setiap kali Ramadan tiba.

Sedang mencari dan tidak mahu terlepas!

Pena Tumpul - Pernah tonton cerita Samson Betawi lakonan Benjamin S

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...