Thursday, July 23, 2015

Poligami

Poligami adalah isu yang sangat sensitif kepada kaum Hawa. Hampir semua wanita jika diajukan tentang poligami rata-rata menolaknya mentah-mentah. Memang wanita sangat benci kepada hidup berkongsi pasangan ini. Kebencian mereka tentunya berasas kerana tidak seronok untuk berkongsi suami. Malah dalam keadaan yang melampau, ada isteri yang lebih rela dilepaskan daripada hidup bermadu jika suaminya berkahwin baru.Begitulah senario biasa kita lihat tentang poligami.

Pun begitu, sewaktu raya baru lepas,saya melihat poligami dipamerkan dalam bentuk yang sangat luarbiasa dan menakjubkan. Sepupu saya yang hampir sepuluh tahun tidak pernah bersua berkunjung ke rumah membawa bersamanya dua orang isteri serentak. Isteri pertama bersekali dengan tiga orang anak,manakala isteri muda yang baru dinikahinya beberapa bulan lalu masih belum bergelar ibu. Isteri baru dinikahi atas permintaan bapa perempuan yang terhutang budi dengannya lalu mewasiatkan supaya mengahwini anaknya itu dan sekaligus memegang jawatan penting dalam syarikat isteri mudanya itu.  Saya tidak pernah menyangka dia akan memegang tangan Tok Kadi sebanyak tiga kali. Dia pernah berkahwin dan memperoleh dua orang anak dengan isteri pertamanya dulu. Selang beberapa tahun, kahwin untuk kali kedua dan kali ketiga. Dia memang hebat. Atau memang dia terpilih untuk berpoligami.

Khabarnya setelah selesa berjalan bersama begitu,dalam masa terdekat bercadang pula untuk tinggal sebumbung. Pasti ada rahsia yang tersembunyi sehingga sesuatu yang sukar menjadi begitu senang kepadanya.

Sekurang-kurangnya persepsi yang tidak baik tentang poligami dikendurkan oleh pasangan Badrul Hisham ini yang pernah jatuh bangun dan susah senang dalam meniti hidupnya dulu.

Pena Tumpul - Teringat episod hidupnya yang pernah menyewa bilik yang semuat-muat untuk tidor sahaja



No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...