Sunday, January 25, 2015

Anugerah

Pagi ini saya melihat sebuah kereta polis dengan siren dibunyikan dalam kampus. Saya tertanya-tanya adakah sedang berlaku sebarang kejadian yang mencemaskan. Polis sedang mengejar penjenayah dalam kampus? Tidak mungkin.

Dalam keadaan tertanya-tanya, saya lihat sebuah bas membontoti kereta polis tersebut. Siapa dalam bas tersebut? Mereka adalah penerima anugerah yang saya tidak tahu pun. Mereka staf cemerlang khabarnya. Mereka orang penting lalu perlu diiringi kereta polis. Mereka mesti dihargai.

Tanpa mereka organisasi akan lumpuh!

Pena Tumpul - Pekerja biasa sahaja

Wednesday, January 21, 2015

Sibuk

Ada masa dan ketikanya terasa sangat malas untuk mencoret walau sebaris ayat. Banyak yang berlegar dalam kepala namun tidak sangat rasa seronok dan selesa untuk dilontarkan dalam bentuk huruf dan perkataan. Terasa sukarnya. Kekangan masa juga. Amanah dan tugas yang dipikul sangat mendesak untuk diberikan keutamaan dan dibereskan dulu berbanding yang lain-lain yang relatifnya tidak penting.

Kadang-kadang kita tidaklah sesibuk mana pun. Sering juga merungut masa yang cukup pantas sehingga tidak terhambat. Sebenarnya sejak dulu masa tetap 24 jam dan tidak pernah berubah. 12 jam malam dan 12 jam siang. Bukan masa yang kita lihat berlalu pantas itu yang patut kita salahkan, tetapi diri kita yang tidak pandai mengurus waktu yang ada. Kita silap meletakkan prioriti barangkali, yang mana penting dan yang mana tidak. Begitu juga antara yang perlu dengan yang tidak perlu. Ada perkara-perkara yang mencuri masa kita dan paling malang sampai melekakan kita. Terlalu berlama-lama di laman sosial seperti Facebook misalnya sehingga ia menjadi lebih penting daripada yang lain-lain kerana lamanya masa yang dibuang percuma untuknya.

Teringat saya pesanan seorang Ustaz yang saya kira cukup sinis namun sangat memberi kesan. Katanya, kalau satu hari kita mulakan dengan membuka laman sosial ini sebelum kita sepatutnya membuka AlQuran dan membacanya, kita sewajarnya perlu rasa sangat malu dan bersalah. Ia sangat benar dan tiada penafian. Membaca AlQuran sepatutnya mendahului yang lain-lain itu. Bukan juga baca email dulu, bukan juga baca surat khabar dulu, bukan juga tv. Khalifah Umar Abdul Aziz dilaporkan, rasa bersalah yang amat sangat bila satu hari dia tidak membaca AlQuran kerana sibuk dengan urusan pemerintahan negara. Kerana rasa bersalah itu, pada malamnya dia mengulang-ngulang dua ayat dari surah Al-Saf sehingga ke pagi disulam tangisan.

Kita tidaklah sesibuk Khalifah Umar pun. Tidak sesibuk Baginda Nabi juga. Kita banyak masa sebenarnya, masa yang berlalu percuma. Menanda kertas peperiksaan bukanlah sibuk sangat pun!

Pena Tumpul - Biar sibuk asalkan tidak menyibuk

Friday, January 16, 2015

Dongak

 Maka apabila manusia disentuh oleh sesuatu bahaya, dia segera berdoa kepada Kami; kemudian apabila Kami memberikannya sesuatu nikmat (sebagai kurnia) dari Kami, berkatalah dia (dengan sombongnya): Aku diberikan nikmat ini hanyalah disebabkan pengetahuan dan kepandaian yang ada padaku. (Tidaklah benar apa yang dikatakannya itu) bahkan pemberian nikmat yang tersebut adalah ujian (adakah dia bersyukur atau sebaliknya), akan tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahui (hakikat itu) – Surah Azzumar ayat 49.

Sudah menjadi lumrah manusia semasa senang kekadang terlupa pada Allah, etapi apabila ditimpa kesusahan tidak lekang di bibir memohon pertolongan menadah tangan berdoa dan mendongak ke langit. Ramai ustaz yang memberi peringatan tetapi sering kali kita terlupa. Mungkin kisah ini akan membuka hati kita. Cerita ini mungkin sudah didengar dan dibaca banyak kali namun ia tetap segar sebagai peringatan buat kita yang adakalanya terlalai dan terleka.Pagi ini lewat corong Radio IKIM saya mendengarnya lagi dikisahkan oleh seorang Ustaz bila dia mengulas tentang musibah banjir yang melanda negara baru-baru ini.


Ia berkisar tentang kisah wang syiling yang jatuh di hadapan seorang lelaki yg sedang asyik mambancuh simen di tapak pembinaan.Melihat logam kecil itu, tangan lelaki itu terhenti melakukan kerja. Tidak menunggu lama, tangannya segera mengutip syiling itu dan dimasukkan ke dalam poketnya. Dia menyambung semula kerjanya.

Sekali lagi lelaki itu terpandang duit syiling tidak jauh dari sisinya. Lelaki itu menoleh ke kiri, kanan dan sekelilingnya. Tiada siapa yang berdekatan dengannya. Sekali lagi dia terus mengambil syiling itu dan menyimpan dalam koceknya. Tidak lama kemudian, lelaki itu ternampak lagi duit syilling berdekatan dengannya. Pun sama, dia mengambil dan menyimpannya.

“Rezeki aku” kata lelaki itu dalam hati. Lelaki itu tidak sedar, logam syiling itu sebenarnya dicampakkan oleh ketuanya dari aras lapan bangunan separuh siap yang mereka bina itu. Sebenarnya, ketuanya mahu memanggilnya. Puas ketuanya menjerit daripada aras lapan, cuba memanggil lelaki itu yang berada pada aras paling bawah. Namun, jeritan itu tidak mampu mengalahkan pelbagai bunyian mesin pembinaan di kawasan tersebut. Justeru, ketuanya itu mencampakkan syilingnya dengan harapan lelaki itu akan mendongak melihatnya di atas. Mudah-mudahan dapatlah dia menyampaikan pesanannya kepada pekerjanya itu. Sayangnya, sehingga habis wang syilingnya dibaling ke bawah, lelaki itu masih belum juga mendongak ke atas.

Lantas, ketuanya itu mengumpulkan serpihan batu kecil yang terdapat di lantai. Satu persatu batu kecil itu dibaling ke bawah. Beberapa kali batu itu mengenai badan lelaki itu. Setelah merasa sakit, lelaki itu mendongak ke atas, melihat dari mana datangnya batu-batu kecil yang menyerang tadi, barulah dia ternampak kelibat ketuanya yang sejak tadi cuba mencuri perhatiannya bagi menyampaikan pesanan.

Kisah ini ingin menarik perhatian kita bahawa Allah sering menjatuhkan rezeki (syiling ), rahmat atau kesenangan yang tidak terkira banyak kepada kita. Tuhan menjatuhkan ‘syiling’ itu sebagai satu panggilan agar kita sentiasa mendongak ke atas untuk mengingati dan bersyukur dengan kurniaanNya. Tetapi, acap kali kita lalai untuk ‘mendongak’ ke atas, sebaliknya terus menikmati pemberian-Nya tanpa ucapan syukur.

Seperti kisah ketua dan pekerja tadi , apabila jatuhan syiling tidak berjaya menarik perhatian, lalu dia jatuhkan pula ‘batu’ yang berupa musibah, kegagalan, keperitan dan pengalaman yang menyakitkan. Dan hanya setelah kita merasa kesakitan itu, barulah kita teringat untuk mendongak, menadah tangan untuk bersyukur mengingati Yang Maha Pencipta kita.

Baru batu kecil, kalau batu besar bagaimana?

Pena Tumpul - Sudah terantuk baru nak terngadah

Tuesday, January 13, 2015

Rosak

Pagi ini di sebuah kedai telefon,seorang lelaki dalam lingkungan usia lewat 60an yang saya temui sangat-sangat membuatkan saya terharu dan sebak buat seketika.

Pakcik itu meminta telefon bimbitnya dibaiki kerana katanya sudah hampir sebulan telefonnya tidak berdering. Telefon bimbitnya saya lihat jenis biasa-biasa saja. Sebuah telefon Nokia yang paling asas dan saya kira cukuplah untuk buat dan terima panggilan serta pesanan ringkas. Kata Pakcik telefon itu dibelikan oleh anaknya supaya dia mudah dihubungi dan ditanya khabar. Menurutnya, dua orang anak lelakinya tidak duduk bersamanya dan dia duduk sendirian sejak kematian isterinya beberapa tahun lalu.

Kata Pakcik lagi, anak lelakinya hanya mengajarnya bagaimana untuk terima panggilan sahaja. Selainnya bagaimana untuk mengecas bateri telefon. Itu saja. Selebihnya,dia tidak tahu.

Bila saya tanya apa yang rosak, Pakcik dengan sedikit sedih memberitahu bahawa telefonnya sudah hampir dua minggu tidak berbunyi. Selalunya, paling tidak pun sekali dalam sehari pasti akan berbunyi. Bila berbunyi ia tentunya panggilan dari salah seorang dua anaknya itu. Memang panggilan anaknya sentiasa dia nantikan untuk mengubat kerinduannya pada anaknya dan cucunya juga.Tetapi, sejak dua minggu lalu itu tidak pernah berbunyi lagi dan ini menghairankannya lantas menyangka telefonnya itu rosak.

Bila saya periksa telefon Pakcik itu,dia tidak rosak pun. Saya tahu bukan telefon itu yang rosak tetapi anak-anaknya yang sudah dua minggu tidak menghubunginya.

Kesian Pakcik!

Pena Tumpul - Jagalah hati ibu dan bapa kita

Monday, January 12, 2015

Alih

Dalam perjalanan berkereta awal pagi ini, sebatang dahan kayu yang merintang jalan menarik perhatian saya. Ia pastinya ikutan daripada tiupan angin yang agak kencang pada sebelah malamnya. Pun begitu dahan kayu itu tidaklah sampai menyekat laluan sepenuhnya kerana kenderaan masih boleh melepasi sebahagian lagi jalan yang tidak terjejas.

Saya berkira-kira untuk terus berlalu tanpa berbuat sesuatu bila Haziq meminta saya supaya menghentikan kereta di  bahu jalan. Dia mahu mengalihkan dahan kayu itu kerana ia menganggu kelancaran laluan orang lain nanti. Saya tidak membantah malah sangat bangga dengan tindakannya itu. Katanya, dia pernah mendengar dari seorang Ustaz di sekolahnya dulu, bahawa menyingkirkan sesuatu di atas jalan adalah amalan yang ringan namun besar pahalanya.

Rasulullah ada menerangkan dalam Hadisnya yang direkodkan oleh Imam Al-Bukhari bermaksud,
"Orang yang menyingkirkan gangguan dari jalan kaum Muslimin, dicatat satu kebaikan. Orang yang diterimanya satu kebaikan, dia akan masuk syurga"

Perbuatan yang termasuk dalam menyingkirkan gangguan di atas jalan adalah memotong ranting pohon yang menganggu laluan, mengalih batu, kayu,paku,duri,sampah dan apa sahaja yang menganggu di jalan.

Menakjubkan,amalan sekecil ini syuga buahnya!

Pena Tumpul - Sengaja buat-buat tidak tahu

Saturday, January 10, 2015

Anggerik

Saya memperolehi hobi baru sejak beberapa minggu yang lalu. Saya tiba-tiba menjadi begitu minat dengan anggerik.Memenuhi masa yang terluang barangkali. Dulu saya sering memperlekehkan kegilaan isteri dengan bunga anggeriknya itu

 Saya katakan padanya hobi ini memerlukan ketekunan dan kerajinan. Anggerik menuntut penjagaan yang rapi dan belaian supaya tumbuh segar dan berbunga mekar. Saya tahu saya tidak mampu "membelai" anggerik begitu. Saya yakin dia pun tidak akan berupaya bertahan lama dengan anggeriknya. Ternyata telahan saya benar. Anggerik isteri dibiarkan tanpa penjagaan sekian lama sehinggalah saya terpanggil untuk mendekatinya semula.

Dengan kelapangan masa yang ada, saya mula mencintai tanaman yang pernah saya jauhi dahulu. Begitu kuat tarikan si anggerik ini kerana bermula saat saya meminatinya, seawal pagi saya sudah menjengah dan membelainya.Isteri cuma mampu tersenyum yang saya kira penuh makna. Saya pasti dia sudah berkira-kira untuk meminta saya menambahkan koleksi anggeriknya. Kali ini tentunya saya tidak mampu membantah seperti sebelumnya kerana saya juga berkongsi minat dengannya. Malah permintaan isteri untuk menyiapkan pegola buat anggeriknya berlabuh tidak saya hampakan. Dengan sedikit kemahiran yang ada dan disalut minat yang membuak,dua buah pegola anggerik mampu saya hasilkan bersekali dengan pondok santai beratapkan rumbia.

Koleksi anggerik terus bertambah dan minat terhadap anggerik semakin meningkat!

Pena Tumpul - Merayau hingga ke Parit Kangkong Batu Pahat untuk atap rumbia

Friday, January 09, 2015

Dunia

الدُّنْيَا مَلْعُونَةٌ , مَلْعُونٌ مَا فِيهَا إِلا عَالِمٌ أَوْ مُتَعَلِّمٌ , وَذِكْرُ اللَّهِ وَمَا وَالاهُ
 “Dunia itu terlaknat, dan terlaknat juga apa-apa yang ada di dalamnya kecuali orang-orang yang berilmu atau orang yang belajar, dan Dzikrullah juga yang seumpamanya.”

Saya mendengar hadis ini dibacakan oleh Ustazah lewat corong radio sejurus sebelum masuk waktu zohor hari ini. Ia menarik untuk dijadikan renungan.
Kata Ustazah, dunia mampu menyebabkan laknat Allah (jauh dari rahmatnya) disebabkan kemampuannya dalam melalaikan dari perintah-perintah Allah, kecuali Dzikir Allah dan para ahlinya, orang yang berilmu agama dan orang yang mengajarkan ilmu agama. Demikian karena Ahli Dzikir dan Ahli Ilmu (Ulama) mengingat Allah dalam segala sesuatu, dan gemerlap dunia tidak membuat mereka lupa.
Ustazah juga turut menjelaskan bahawa dunia ini juga  ibarat bangkai manakala orang yang senang kepadanya pula ibarat anjing, Ini selari dengan firman Allah;

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانْسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ، وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat -ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri dari pada ayat-ayat itu, lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat.

Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat)nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berfikir. (Al-A’raf 175-176)

Dunia ibarat kita berteduh sekejap di bawah pokok untuk berehat sahaja!

Pena Tumpul - Peringatan buat diri yang kadang-kadang leka


Wednesday, January 07, 2015

Cabaran

Penerbit buku PTS melontarkan cabaran ini di laman muka buku saya.Saya melihatnya sangat bagus untuk disahut. Paling tidak ia boleh menjadi sebahagian daripada azam tahun 2015 yang mahu dilunaskan sebaik sahaja menjelang hujung tahun.

Membaca memang aktiviti yang memberangsangkan. Ia juga santapan minda. Membaca tidak pernah merugikan kita. Membaca menjadikan kita berpengetahuan. Membaca membentuk dan mewarnakan kerangka pemikiran kita. Membaca juga membentuk peribadi kita. Membaca mendewasakan kita.

Jika ingin disenaraikan,manafaat membaca tidak terhitung banyaknya. Pun begitu ia bergantung kepada apa yang kita baca. Kalau sekadar bahan picisan tidak banyak faedah yang dapat kita peroleh.

Memilih bahan bacaan yang sesuai itulah yang penting.Siapa kita di waktu ke depan dicorakkan oleh apa yang kita baca sebenarnya!

Pena Tumpul -Baca AlQuran tetap teratas

Tuesday, January 06, 2015

Doa


Membaca doa kafaratul majlis sebelum sebuah pertemuan ditutup adalah amalan yang kecil tapi besar pahala. Kita diampuni semua dosa yang terjadi selama majlis itu berlangsung.

Abu Hurairah menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w.menjelaskan " Orang yang berada dalam suatu majlis, kemudian pada majlis itu terdapat banyak perkataan yang tidak berguna,lalu sebelum beranjak meninggalkan majlis membaca doa yang dibicarakan ini.

Doa ini mudah dilakukan. Tidak perlu waktu yang lama dan tenaga yang banyak pun.Ia ringan dan mudah dilakukan namun berpahala besar. Apa yang perlu cuma kita istiqamah membaca doa ini setiap kali mengakhiri sesuatu majlis.

Pena Tumpul - Peringatan buat diri sendiri

Monday, January 05, 2015

Fitnah

Saya menziarahi jenazah seorang wanita di kampung. Saya masih melihat Tok Yam setia dengan tugasnya menguruskan jenazah wanita sejak berpuluh tahun lalu. Saya selalu dengar bahawa tugas mengurus jenazah lebih-lebih lagi ketika memandikan jenazah menuntut tanggungjawab amanah yang sangat berat. Apa pun aib tentang simati jangan sesekali diserlahkan pada umum. Ia sangat tidak bagus. Semua orang tahu Tok Yam sangat amanah.

Saya teringat sebuah kisah yang sangat menarik yang pernah saya baca dulu yang ada kaitan dengan kisah pemandi mayat ini. Saya tidak tahu sama ada ia kisah benar atau rekaan cuma. Namun ia tidaklah penting sangat pun kerana sekali membaca kisah ini ia ada pengajaran yang boleh dikongsi bersama dan sekaligus dijadikan iktibar. Ia peringatan sangat berguna bagi mereka yang suka mereka-reka cerita palsu dan sekaligus menyebar fitnah tentang orang lain.

Kisah ini direkodkan berlaku pada zaman Imam Malik. Khabarya,  terdapat seorang wanita yang buruk akhlaknya. Dia selalu tidur bersama lelaki dan tidak pernah menolak ajakan lelaki yang ingin bersamanya. Tiba pada hari kematiannya, ketika mayatnya dimandikan oleh seorang wanita yang kerjanya memandikan mayat, tiba-tiba tangan si pemandi mayat itu terlekat pada batang tubuh jenazah wanita itu.

Semua penduduk dan ulamak gempar akan hal itu.Mana tidaknya, tangan si pemandi mayat terlekat sehingga semua orang di situ mati akal untuk melepaskan tangannya dari mayat wanita terbabit. Terdapat berbagai cadangan dan pandangan untuk menyelesaikan masalah itu. Akhirnya ada dua pandangan yang dirasakan sesuai tetapi berat untuk dijalankan.
 

Pertama, memotong tangan wanita pemandi mayat dan yang kedua pula tanam/kebumikan kedua-duanya iaitu pemandi mayat dan jenazah itu sekali gus. Oleh kerana kedua-dua cadangan tersebut masih lagi kurang sesuai, salah seorang dari mereka mereka memutuskan untuk meminta pendapat daripada Imam Malik.
 

Imam Malik bukan calang-calang orang yang memberi fatwa. Apabila Imam Malik sampai dan melihat apa yang berlaku, Imam Malik bertanya kepada wanita pemandi mayat itu : "Apakah kamu lakukan atau berkata apa-apa kepada si mati semasa memandikannya"?
 

Perempuan memandikan mayat tersebut bersungguh-sungguh menjawab bahawa dirinya tidak berbuat atau tidak berkata apa-apa pun ketika menguruskan jenazah. Selepas diasak dengan berbagai pertanyaan dan takut tangannya akan dipotong atau ditanam sekali dengan mayat, akhirnya wanita pemandi mayat itu berkata bahawa dia ada berkata, "Berapa kalilah tubuh ini telah melakukan zina sambil menampar-menampar dan memukul-mukul berkali pada batang tubuh si mati".
 

Imam Malik berkata, "Kamu telah menjatuhkan Qazaf (tuduhan zina) pada wanita tersebut sedangkan kamu tidak mendatangkan 4 orang saksi. Dalam situasi begini, di mana kamu nak cari saksi? Maka kamu harus dijatuhkan hukuman hudud 80 kali sebatan kerana membuat pertuduhan zina tanpa mendatangkan 4 saksi."
 

Semasa wanita pemandi mayat itu dikenakan hukuman, bila tiba sebatan yang ke 80, maka dengan kuasa Allah, terlepaslah tangannya dari mayat tersebut.

Oleh itu jaga lidah dan jangan sebarkan fitnah. Jangan bersangka buruk dengan kuasa Allah Taala. Kalau kita tahu dia itu seorang pelacur sekalipun, tetapi kalau kita tidak pernah melihat perbuatan zinanya itu , maka kita dilarang menuduhnya berzina.

Pena Tumpul - Diam lebih baik

Sunday, January 04, 2015

Sangkaan

Saya menegur Haziq yang terpandang sekumpulan lelaki di atas jalanraya yang masih lagi bekerja walaupun azan solat Jumaat sudah berkumandang. Saya tidak setuju bila dia kata lelaki-lelaki yang dilihatnya itu teruk lakunya kerana tidak solat Jumaat. Saya meningkah dengan berkata bahawa mereka mungkin akan bergegas untuk solat juga nanti. Sebagai manusia yang bertaraf hamba, kita tidak berhak untuk menghukum orang pada pandangan pertama..Hanya melihat luarannya kita mula mengulas itu dan ini dan bersangka yang bukan-bukan.

Mungkin betul sangkaan kita. Tetapi kalau salah bagaimana? Dosa percuma. Allah mengingatkan kita "Wahai orang beriman, jauhilah daripada bersangka-sangka. Sesungguhnya ada antara sangkaan itu dosa" (Al-Hujurat 49: 12).

Malah Rasulullah juga ada menegaskan "Jaga-jaga kamu daripada persangkaan. sesungguhnya bersangka-sangka itu kata-kata yang paling dusta" (Riwayat al-Bukhari).

Kalau kita jadi orang baik, tidak cuai solat dan puasa, lain pula strategi syaitan membodohkan kita. Syaitan akan memerangkap kita dengan sifat ujub, takbur, riak dan sum'ah. Lalu sifat-sifat buruk itu semakin membesar dalam diri kita seiring dengan amalan yang bertambah. Maka senjata ampuh untuk mengangkisnya ialah kukuhkan sifat tawaduk. Tawaduk itu kita menganggap semua orang yang kita lihat adalah lebih baik daripada kita. Bahkan mungkin pun mereka lebih baik daripada kita. Mudah sahaja untuk kita memperdayakan permainan syaitan.

Oleh itu, sesiapa sahaja yang kita bersua baik orang bodoh, orang popular, orang kelainan upaya, pendatang asing, peminta sedekah dan sebagainya, fikirkan yang mereka mungkin lebih baik daripada kita!

Pena Tumpul - Tidak pernah rasa diri lebih baik pun

Saturday, January 03, 2015

Sunnah

Sekurang-kurangnya ada tiga perkara yang dapat saya pelajari bila mendengar ceramah yang disampaikan oleh Ustaz Sulaiman Maidin,Kadi Daerah Segamat pagi ini. Beliau bercakap tentang sunnah Nabi, sahabat Nabi yang paling awal menerima Islam iaitu Bilal bin Rabah dan juga tentang tiga golongan manusia yang Nabi tidak mahu berjumpa di akhirat nanti.

Katanya ada sunnah yang sangat perlu diamalkan dan ada juga yang tidak. Sunnah yang melibatkan peribadi Nabi seperti cara Nabi berpakaian, makan dan sebagainya tidaklah dituntut sangat kita melakukannya. Puan begitu kalau berupaya melakukannya, ia memanglah bagus.Katanya lagi, orang yang mampu berjubah tidaklah wajar memperlekehkan mereka yang tidak berjubah seperti Nabi. Dalam masa yang sama, mereka yang tidak mampu berjubah tidak perlulah mempersenda mereka yang berjubah. Kalau tidak mampu buat, elok diam sahaja.

Beliau turut menyelar mereka yang mengatakan orang yang pakai talileher sebagai Yahudi malah menyifatkan mereka yang berfikiran cetek begini sebagai "bodoh"dan tidak habis belajar.

Cerita beliau tentang Bilal bin Rabah juga amat menyentuh hati. Ada cerita tentang Bilal yang tidak pernah kita dengar. Bahawa Bilal begitu bersedih dengan kewafatan Nabi lantas membawa diri ke Sham(Syria) dan tidak mahu azan lagi.Bilal khabarnya cuma azan untuk Rasulullah sahaja. Setelah tiga tahun di Syria Bilal bermimpi bertemu Rasulullah yang memintanya supaya azan untuk baginda. Saya mendengar Ustaz Sulaiman sedikit sebak bila bercerita tentang  mimpi Bilal bertemu Nabi. Saya terheret sama dibadai sayu. 

Pesan Ustaz sebelum menamatkan ceramahnya selama sejam sangat-sangat berguna dan wajar diambil perhatian. Menurutnya, di padang Mahsyar nanti, Rasulullah tidak akan benarkan tiga golongan manusia dari bertemunya dan tidak ingin melihat wajah mereka. Bagi mereka yang derhaka kepada kedua ibubapanya, beringat-ingatlah, begitu juga yang tidak mengamalkan sunnah Baginda, dan golongan yang ketiga mereka yang tidak mengucapkan selawat kepada Baginda ketika nama Baginda disebut. Harap-harap kita tidak temasuk dalam mana-mana golongan yang dinyatakan tadi.

"Beruntunglah mereka yang melihatku dan beriman kepadaku dan lebih beruntung lagi bagi mereka yang beriman kepadaku sedangkan mereka tidak pernah melihatku.

Pena Tumpul - Tidak perlu jemput penceramah bertaraf selebriti pun, Ustaz Sulaiman pun hebat

Friday, January 02, 2015

Turun

Harga petrol turun 35 sen. Ia jumlah penurunan yang agak besar. Setelah merungut dengan harga bahan bakar yang sentiasa naik ini, penurunanya kali ini bagaikan hadiah tahun baharu. RON95 kini cuma RM1.91sahaja seliter berbanding sebelum ini RM2.26.Semua orang tersenyum lebar, saya jangka.


Penurunannya sudah pasti bakal memberi impak positif kepada orang ramai. Kita harap bukan minyak sahaja yang turun, tetapi barangan dan perkhidmatan juga perlu turun sama. Kalau dulu harga barang naik kerana faktor minyak naik,jadi dengan alasan yang sama, harga barang dan perkhidmatan memang patut turun pun. Peniaga perlu berlaku adil kepada para pengguna dalam apa pun keadaan. Sama-sama senang dan sama-sama rasa susah juga. Tidak perlulah hendak fikir untung sahaja. Bukan tidak boleh untung namun jangan sampai melampau sehingga pengguna yang menjadi mangsa.

Pun begitu realiti di lapangan tidak begini. Kalau barang sudah naik,usah diharap dia akan turun. Fenomena ini usah diharapkan akan berlaku. Beginilah sikap majoriti  peniaga kita yang  tidak pernah sensitif dengan penurunan harga sebenarnya. Mereka akan terus menjual dengan harga yang lama atas pelbagai alasan - stok lama barangkali.

Sekali barang naik, jangan diharapkan ia akan turun semula!

Pena Tumpul - Harap-harap harga minyak sekarang akan kekal bertahan buat beberapa bulan lagi

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...