Wednesday, January 21, 2015

Sibuk

Ada masa dan ketikanya terasa sangat malas untuk mencoret walau sebaris ayat. Banyak yang berlegar dalam kepala namun tidak sangat rasa seronok dan selesa untuk dilontarkan dalam bentuk huruf dan perkataan. Terasa sukarnya. Kekangan masa juga. Amanah dan tugas yang dipikul sangat mendesak untuk diberikan keutamaan dan dibereskan dulu berbanding yang lain-lain yang relatifnya tidak penting.

Kadang-kadang kita tidaklah sesibuk mana pun. Sering juga merungut masa yang cukup pantas sehingga tidak terhambat. Sebenarnya sejak dulu masa tetap 24 jam dan tidak pernah berubah. 12 jam malam dan 12 jam siang. Bukan masa yang kita lihat berlalu pantas itu yang patut kita salahkan, tetapi diri kita yang tidak pandai mengurus waktu yang ada. Kita silap meletakkan prioriti barangkali, yang mana penting dan yang mana tidak. Begitu juga antara yang perlu dengan yang tidak perlu. Ada perkara-perkara yang mencuri masa kita dan paling malang sampai melekakan kita. Terlalu berlama-lama di laman sosial seperti Facebook misalnya sehingga ia menjadi lebih penting daripada yang lain-lain kerana lamanya masa yang dibuang percuma untuknya.

Teringat saya pesanan seorang Ustaz yang saya kira cukup sinis namun sangat memberi kesan. Katanya, kalau satu hari kita mulakan dengan membuka laman sosial ini sebelum kita sepatutnya membuka AlQuran dan membacanya, kita sewajarnya perlu rasa sangat malu dan bersalah. Ia sangat benar dan tiada penafian. Membaca AlQuran sepatutnya mendahului yang lain-lain itu. Bukan juga baca email dulu, bukan juga baca surat khabar dulu, bukan juga tv. Khalifah Umar Abdul Aziz dilaporkan, rasa bersalah yang amat sangat bila satu hari dia tidak membaca AlQuran kerana sibuk dengan urusan pemerintahan negara. Kerana rasa bersalah itu, pada malamnya dia mengulang-ngulang dua ayat dari surah Al-Saf sehingga ke pagi disulam tangisan.

Kita tidaklah sesibuk Khalifah Umar pun. Tidak sesibuk Baginda Nabi juga. Kita banyak masa sebenarnya, masa yang berlalu percuma. Menanda kertas peperiksaan bukanlah sibuk sangat pun!

Pena Tumpul - Biar sibuk asalkan tidak menyibuk

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...