Saturday, January 10, 2015

Anggerik

Saya memperolehi hobi baru sejak beberapa minggu yang lalu. Saya tiba-tiba menjadi begitu minat dengan anggerik.Memenuhi masa yang terluang barangkali. Dulu saya sering memperlekehkan kegilaan isteri dengan bunga anggeriknya itu

 Saya katakan padanya hobi ini memerlukan ketekunan dan kerajinan. Anggerik menuntut penjagaan yang rapi dan belaian supaya tumbuh segar dan berbunga mekar. Saya tahu saya tidak mampu "membelai" anggerik begitu. Saya yakin dia pun tidak akan berupaya bertahan lama dengan anggeriknya. Ternyata telahan saya benar. Anggerik isteri dibiarkan tanpa penjagaan sekian lama sehinggalah saya terpanggil untuk mendekatinya semula.

Dengan kelapangan masa yang ada, saya mula mencintai tanaman yang pernah saya jauhi dahulu. Begitu kuat tarikan si anggerik ini kerana bermula saat saya meminatinya, seawal pagi saya sudah menjengah dan membelainya.Isteri cuma mampu tersenyum yang saya kira penuh makna. Saya pasti dia sudah berkira-kira untuk meminta saya menambahkan koleksi anggeriknya. Kali ini tentunya saya tidak mampu membantah seperti sebelumnya kerana saya juga berkongsi minat dengannya. Malah permintaan isteri untuk menyiapkan pegola buat anggeriknya berlabuh tidak saya hampakan. Dengan sedikit kemahiran yang ada dan disalut minat yang membuak,dua buah pegola anggerik mampu saya hasilkan bersekali dengan pondok santai beratapkan rumbia.

Koleksi anggerik terus bertambah dan minat terhadap anggerik semakin meningkat!

Pena Tumpul - Merayau hingga ke Parit Kangkong Batu Pahat untuk atap rumbia

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...