Tuesday, January 13, 2015

Rosak

Pagi ini di sebuah kedai telefon,seorang lelaki dalam lingkungan usia lewat 60an yang saya temui sangat-sangat membuatkan saya terharu dan sebak buat seketika.

Pakcik itu meminta telefon bimbitnya dibaiki kerana katanya sudah hampir sebulan telefonnya tidak berdering. Telefon bimbitnya saya lihat jenis biasa-biasa saja. Sebuah telefon Nokia yang paling asas dan saya kira cukuplah untuk buat dan terima panggilan serta pesanan ringkas. Kata Pakcik telefon itu dibelikan oleh anaknya supaya dia mudah dihubungi dan ditanya khabar. Menurutnya, dua orang anak lelakinya tidak duduk bersamanya dan dia duduk sendirian sejak kematian isterinya beberapa tahun lalu.

Kata Pakcik lagi, anak lelakinya hanya mengajarnya bagaimana untuk terima panggilan sahaja. Selainnya bagaimana untuk mengecas bateri telefon. Itu saja. Selebihnya,dia tidak tahu.

Bila saya tanya apa yang rosak, Pakcik dengan sedikit sedih memberitahu bahawa telefonnya sudah hampir dua minggu tidak berbunyi. Selalunya, paling tidak pun sekali dalam sehari pasti akan berbunyi. Bila berbunyi ia tentunya panggilan dari salah seorang dua anaknya itu. Memang panggilan anaknya sentiasa dia nantikan untuk mengubat kerinduannya pada anaknya dan cucunya juga.Tetapi, sejak dua minggu lalu itu tidak pernah berbunyi lagi dan ini menghairankannya lantas menyangka telefonnya itu rosak.

Bila saya periksa telefon Pakcik itu,dia tidak rosak pun. Saya tahu bukan telefon itu yang rosak tetapi anak-anaknya yang sudah dua minggu tidak menghubunginya.

Kesian Pakcik!

Pena Tumpul - Jagalah hati ibu dan bapa kita

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...