Sunday, February 22, 2015

Gigi

Saya diserang sakit gigi selepas makan beras rendang yang dibuat oleh mak mentua. Sudah lama saya tidak merasa beras rendang sesedap itu. Memang agak lama. Waktu hari raya pun bukan senang lagi untuk menemui makanan tradisional ini. Mungkin sukar membuatnya.

Bila sakit gigi menyerang sakitnya memang tidak tertahan. Kata orang, sakit gigi lebih sakit berbanding sakit-sakit lain. Biar demam. Biar juga sakit perut. Tetapi janganlah sampai sakit gigi. Kalau ada yang boleh bertahan dengan sakit gigi, itu memang sudah dikira luar biasa. Sakitnya penangan sakit gigi sehingga bunyi bising pun tidak sanggup kita mendengarnya.

Teringat saya bila sakit gigi masa kecil-kecil dulu. Bila di serang sakit gigi dan mendodoi menahan sakit emak ada caranya sendiri untuk mengubatnya. Emak akan bakar tempurung kelapa sehingga keluar minyaknya dan minyak itu akan dititiskan ke dalam gigi yang berlubang. Berkesan untuk beberapa ketika dan tidak lama selepas itu sakit akan menyerang semula.

Namun cabut gigi adalah jalan paling terbaik!

Pena Tumpul - Baca doa sakit gigi

Monday, February 16, 2015

Gift


Call it mock, fake or bogus meeting, it is indeed amusing and pleasurable to witness students exhibit it on stage. This morning I grasp this moment again. It is essential for students taking Business Communication to conduct such meeting, taking roles as managers or even CEOs of the company.

So surprisingly that most of them can really play the roles splendidly leaving me extremely astounded. The group represented by Amirah who played the leading role of CEO and Azni (the company secretary), Azni ( Financial Manager) and several others was the first group to be evaluated.

Astonished by their attire, well-organized meeting, wise choice of subject and the good control and command of the language, I hesitatingly award them good marks. Anyway, the best part is to be awarded something in return. At one occasion, students even came out with luscious meal that simply cannot be rejected easily.

This morning I was so stunned to be blessed with lovely cake specially given by Amira's group. I know I could not decline the gift or I might hurt them. I also realized that they are so sincere and definitely not in the conscious state seeking for extra marks and what not.

Pena Tumpul - Hope they can convince their prospective employers too

Sunday, February 15, 2015

Meeting

This morning students taking Business Communication attend to class unlike the usual days. No notes to be jotted down nor lectures to be listened to. One thing obvious they look very smart in their blazers as if they are managers and CEO of big companies. It is really a glorious day for them, I guess.

They are required to hold a mock meeting which is a must for them or they might simply let go 20 marks easily. In a group of 6 or 7 they secure their respective seats and positions waiting eagerly for the chairperson to call for the meeting.

 I am overwhelmed by their shows discussing and arguing on several issues like seeking reasons for poor performance of the company in terms of sales and profit making. Some groups discuss on ways to help Palestinian in Gaza and end up with fund raising through carnival. Members of the meeting look extremely well-prepared and I could say it is a wonderful performance.

Surprisingly, one group disclosed that they rehearsed several times for the mock meeting. Some spent for blazers too, poor kids. Whatever problems that they might have undergone I believe there are benefits to be reaped. I always tell my students, university is a good training ground for them to exploit their talents and skills.

Pena Tumpul -Impressed

Saturday, February 14, 2015

Umbut

Saya setuju dengan cadangan Tok Ya supaya majlis kahwin tidak lagi dihidangkan dengan ayam dan
daging. Alasannya mudah - orang ramai sudah jelak dengan kedua-dua jenis lauk ini. Memang betul pun. Tambahan lagi ayam dan daging bukanlah baik untuk kesihatan andai diambil berlebihan. Kalau lima jemputan yang dihadiri maknanya sebanyak lima kalilah juga kita akan menyantap ayam dan daging yang berminyak dan berlemak itu.

Menghadiri jamuan perkahwinan anak dara kawan lama saya hari ini betul-betul menyentap selera saya. Lauk ayam dan daging tidak menarik minat saya pun. Saya lebih terpesona dengan umbut masak lemak putih yang sudah lama tidak saya berpeluang menikmatinya. Saya abaikan juga nasi minyak tetapi lebih terdorong menyantap nasi putih.

Umbut berserta ikan kering dengan nasi putih menghilangkan rasa segan saya untuk bertambah lagi!

Pena Tumpul - Karaoke pula membingitkan telinga


Friday, February 13, 2015

Limau

Saya berkesempatan mendengar dan menyaksikan secara langsung PU Faiz yang diundang khas mengisi slot Karnival Kebudayaan di Dataran Segamat malam tadi. Penyampaiannya menarik dengan lontaran suara yang bertenaga. Isi kandungan tazkirahnya juga sarat dengan ilmu yang bermanafaat untuk di fikirkan dan sekaligus dijadikan panduan dan amalan. Berbaloi menunggu sehingga 12 malam.

Loghat Kelantannya sangat ketara dan sesekali mampu membuat hadirin ketawa. Banyak yang disampaikan oleh Ustaz Faiz namun ada satu cerita yang sangat memberi kesan dihati bila Ustaz muda ini bercerita tentang akhlak dan cara Rasulullah dalam menghargai pemberian orang.  Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula

Diceritakan bahawa suatu hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda. Cantik sungguh buahnya. Siapa yang melihat pasti terliur. Baginda menerimanya dengan senyuman gembira. Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan tersenyum. Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda.

Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW yang makan limau itu seorang diri sahaja.. Dengan tersenyum Rasulullah SAW menjelaskan "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab tu saya habiskan semuanya."

Khabarnya wanita kafir itu pulang dengan hati yang kecewa. Sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya. Rancangannya ditewaskan oleh akhlak mulia Rasulullah SAW. Hebatnya penangan akhhlak yang baik sehingga mampu menewaskan niat yang tidak baik.

Begitulah akhlak Rasulullah SAW. Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula.  Kita hendaklah menghargai pemberian orang lain walaupun pemberian tersebut bukan kesukaan kita. Ucaplah terima kasih dan terimalah dengan hati yang ikhlas dan terbuka kerana setiap pemberian adalah rezeki daripada Allah.

Pena Tumpul - Banyak dapat limau musim raya China ini

Thursday, February 12, 2015

Kehilangan

Negara kehilangan dua orang personaliti yang hebat dalam bidangnya masing-masing. Seorang ulama dan seorang lagi pengulas sukan.

Meskipun secara peribadi saya tidak pernah bersua muka apatahlagi mengenali secara dekat kedua-dua tokoh besar ini,namun pemergiannya tetap meninggalkan kesan dalam diri. Kedua-duanya mengadap Ilahi pada tarikh yang sama cuma waktu yang berbeza.

Hasbullah Awang tidakdinafikan seorang pengulas sukan tersohor yang tiada tolok bandingnya. Penyampaiannya memukau pendengar dan penonton. Pengetahuannya dalam sukan yang diulasnya mendalam tanda beliau tidak mengulas dengan tangan dan minda yang kosong. Bahasanya juga sangat menarik. Itulah Hasbullah Awang yang tiada penggantinya. Keinginan untuk menonton sebarang perlawanan yang disiarkan secara langsung di kaca tv pada saya dipengaruhi juga oleh siapa pengulasnya. Pengulas membuatkan kita semacam berada di medan perlawanan. Kelebihan Hasbullah ialah beliau berjaya menarik kita sama di padang bola.

Ribuan yang hadir di hari permakaman Nik Aziz sudah cukup untuk menggambarkan bahawa kedudukannya sebagai ulama terunggul tidak boleh dipertikaikan oleh sesiapa pun oleh kawan mahu pun lawan.Saya sendiri melihat bahawa beliau adalah contoh pemimpin Islam yang wajar dicontohi, serba sederhana dalam kehidupannya. Beliau tidak tinggal dalam rumah besar, tiada juga kereta besar.

Pena Tumpul - Ingin lihat Rahim Razali mengulas sukan semula


Friday, February 06, 2015

Lidah

Saya pernah dengar orang berkata “Mulutmu adalah harimaumu yang akan menerkammu”.
Rasulullah ada bersabda:” Yang dikatakan muslim itu adalah manusia selamat dari bahaya lidah dan tangannya”.

Imam Ali Radhiallhu’anhu pula ada menyebut:”Hati yang jahat terletak pada mulutnya, dan mulut yang baik, terletak pada hatinya”.

Ada ketikanya kita sebagai manusia yang penuh dengan segala kekurangan dan kelebihan, akan berdepan dengan segala macam masalah. Itulah rencah kehidupan. Adakalanya juga kita menghadapi berbagai halangan yang sama sekali kehadirannya tidak diundang dan tidak pernah terfikirkan pun di benak kita. Ia datang tanpa kita duga dan jangka.

Petang ini saya menumpang kereta seorang lelaki ini yang khabarnya mudah sangat menghamburkan kata-kata kesat, menyakitkan dan kurang enak didengar. Kata orang "mulut lepas". Lidah pula bagaikan tidak dapat dikawal. Tidak sampai lima minit pun saya berada dalam kereta tersebut telinga sudah dipaksa untuk mendengar kalimah-kalimah yang tidak sanggup untuk didengar.Ada sebuah kereta Kancil yang dipandu tersenggut-senggut di depannya dan hampir sahaja melintasi lampu isyarat. Dia mengharapkan pemandu kereta itu memecut laju supaya dia juga boleh laju dan dapat melepasi lampu isyarat yang masih lagi hijau. Pemanduan macam siput wanita berkereta Kancil itu menjadi sasaran marahnya. Pelbagai kata kesat yang keluar. Saya tidak selesa kerana bukannya saya yang patut dengar kata-kata tidak bersaring itu. Tetapi saya tahu dia puas kerana dapat melampiaskan marahnya walaupun tidak didengar orang yang sepatutnya mendengar.

Adakalanya juga ketika seorang ibu, melihat kenakalan anak-anaknya,tanpa disedari juga keluar kata-kata yang sama sekali seharusnya hal itu tidak pantas dikeluarkan dari mulut seorang ibu terhadap anaknya:” Anak sialan, anak kurang ajar, anak tak tau diuntung, bodoh..dsbnya…”,

Lidah memang tidak bertulang!

Pena Tumpul - Suka lagu "Sedangkan lidah lagi tergigit"

Wednesday, February 04, 2015

Boikot

Saya makan malam di sebuah warong dan sangat terkejut dengan harga yang dikenakan. Sekadar makan ala kadar dan minum seadanya harga yang dikenakan sangat tidak masuk akal. Saya melihat ia satu penganiayaan kepada saya sebagai pengguna. Adalah tidak wajar untuk membiarkan kos diserap pengguna sendirian.Sebagai peniaga, sebarang kenaikan dalam kos pengeluaran seharusnya diserap bersama.Senang sama senang, susah sama susah.

Saya melihat kedegilan melampau golongan peniaga untuk mengaut untung berlebihan dengan menggunakan kenaikan harga minyak sebagai alasan. Minyak selalu dijadikan alasan sejak bertahun-tahun dan selama itu jugalah pengguna dijadikan mangsa. Aneh dan pelik bila pula minyak turun, harga barang tidak pula ikut sama turun. Lalu, alasan lain pula dicari dan dijadikan sandaran untuk tidak menurunkan harga. Beginilah sikap kebanyakan peniaga kita yang tamak dan haloba.

Sudah kena pada ketikanya untuk kita mengambil tindakan boikot secara kolektif. Jangan beli barang dari kedai yang terang-terang mencekik darah pengguna. Jangan kita makan di kedai makan yang berniaga untuk buat untung banyak sahaja. Kita pengguna ada pilihan rupanya. Kita boleh pergi kedai yang menjual barang dengan harga yang berpatutan. Bukan tidak ada kedai yang menawarkan harga yang memuaskan hati pengguna.

Persatuan pengguna kena kuat dan jadi peneraju untuk tindakan memboikot habis-habisan. Jangan beri muka kepada mereka lagi. Golongan peniaga begini mesti diajar cukup-cukup. Mereka lintah darah yang tidak berperi kemanusiaan. Mereka perlu disedarkan bahawa tanpa pelanggan mereka tidak akan ke mana pun. Yang penting, kita pengguna kena bersatu dan bulat hati serta dalam membenteras perbuatan yang tidak berhati perut ini. Gunakan media sosial sebagai alat untuk mendedahkan kebobrokan peniaga begini kepada orang ramai dan ia memang berkesan.

Kita boikot dan lihat mereka mengerekot!

Pena Tumpul - Pilih kedai yang murah


Monday, February 02, 2015

Masa

Saya sempat mendengar Ustazah bertazkirah lagi lewat corong radio sejurus sebelum masuk waktu Zohor. Dia bercakap tentang masa dengan memetik kata-kata aktivis pertubuhan Islam di Amerika Syarikat, Dr Hisham Yahya Al-Talib yang bertanya, "Apakah yang terpanjang, terpendek, terpantas dan sangat perlahan, kita semua tidak mengendahkannya, tetapi selepas itu, kita semua menyesalinya? "Tiada apa pun yang dapat dilakukan tanpanya, ia menelan segala yang kecil dan membina segala yang besar?"  
 
Itulah masa. Masa adalah yang terpanjang kerana masa adalah ukuran keabadian dan juga yang terpendek. Hal ini kerana tiada seorang pun antara kita yang mempunyai masa yang cukup untuk menyiap atau menyempurnakan segala tugas dalam kehidupan.Ia memang berlaku dalam kehidupan kita.

Bila kita rasa sangat gembira, masa berlalu terlalu cepat. Tetapi ketika menderita, masa berlaku terlalu lambat. Tiada apa-apa pun yang dapat dilakukan tanpanya. Hal ini kerana masa adalah satu-satunya pentas kehidupan kita. Masa juga adalah unsur asas bagi pembentukan kehidupan.

Masa menelan semua yang tidak berfaedah daripada generasi dalam bentuk kelalaian dan mengekalkan semua yang hebat dan berharga. Manusia terbahagi kepada dua kategori. Pertama, manusia malang iaitu kumpulan yang murung atau pasif yang selalu memulakan sesuatu pada keesokan hari atau dengan perkataan lain, suka bertangguh.

Satu kategori lagi ialah kumpulan manusia yang hebat dan bersedia melakukan sesuatu berfaedah dengan segera. Bagi mereka tidak ada hari esok. Membuang masa bukan hanya satu jenayah biasa, sebaliknya satu pembunuhan kejam. Ramai percaya kepada ungkapan masa itu emas atau masa itu wang. Anehnya, kita tidak pernah terfikir untuk membiarkan sesiapa pun mencuri wang kita walaupun hakikatnya membiarkan manusia serta benda lain meragut masa kita.

Setiap pagi apabila bangun daripada tidur, buku catatan sudah tersedia untuk dipenuhi dalam masa 24 jam. Diriwayatkan bahawa Rasulullah pernah bersabda bermaksud: "Pada setiap kali terbit fajar, ada dua malaikat menyeru: "Wahai anak Adam, aku adalah hari yang baru dan aku datang untuk menyaksikan semua amalan kamu. "Oleh itu manfaatkan aku sebaik-baiknya kerana aku tidak kembali lagi hingga Hari Kiamat."

Pada setiap hari, masa perlu diisi dengan perkara berfaedah dan mendatangkan kebaikan sama ada di dunia atau akhirat.  Sebagai manusia yang dikurniakan akal, kita boleh berfikir dan merancang pekerjaan yang mendatangkan keuntungan di dunia dan akhirat. Rasulullah mengajar kita pelbagai amalan yang boleh dilakukan pada minit terluang yang biasanya dibiarkan berlalu begitu saja.  Apa-apa yang diajar kepada kita, sebenarnya sangat mudah. Tetapi, faedahnya cukup besar, terutama sebagai bekalan untuk menghadapi hari kemudian yang semakin hampir.

Antaranya ialah membaca Surah al-Mulk. Surah yang mengandungi 30 ayat itu boleh dibaca dalam masa lima minit saja. Surah ini jika dibaca setiap hari dapat menyelamatkan kita daripada seksaan kubur. Dalam satu riwayat, Rasulullah bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya aku bercita-cita supaya surah ini terpahat dalam hati setiap insan dari kalangan umatku."

Surah al-Waqi'ah yang mengandungi 96 ayat dan boleh dihabiskan dalam masa lapan minit juga elok dijadikan amalan. Rasulullah bersabda maksudnya: "Sesiapa yang membaca Surah al-Waqi'ah setiap malam, dia tidak akan menjadi papa selama-lamanya."


Mungkin ada yang berasa sukar untuk membaca surah di atas jika tidak menghafaznya. Bagi mereka ada gantinya. Bacalah 'Qul Huwallahu Ahad' (Surah al-Ikhlash) sebanyak tiga kali yang mengambil masa 15 saat saja. Pahalanya menyamai dengan membaca sebuah al-Quran!

Zikir tertentu sangat besar gunanya. Dinyatakan oleh Rasulullah dalam hadis yang bermaksud: "Sesiapa yang berkata 'Subhanallah wa biham dihi' ditanamkan untuknya sebatang pokok kurma di syurga." Dalam riwayat lain Baginda bersabda bermaksud: "Sesiapa yang berkata 'Subhanallah wa biham dihi' 100 kali dalam sehari, dihapuskan kesalahannya meskipun kesalahan itu sebanyak buih di lautan."

Masa memang perlu dirancang jika tidak berlalulah ia dengan sia-sia. Pun begitu, wajar diingat bahawa apa-apa pun yang dilakukan harus berdasar kepada keimanan yang tulus suci dan keikhlasan yang murni.  Tanpa keikhlasan amalan itu tidak bermakna dan hancur laksana debu berterbangan.

Amalan baik yang dilakukan dengan perancangan betul, berlandaskan keimanan dan mengharap rahmat serta reda Ilahi pasti membuahkan kejayaan baik di dunia mahupun akhirat.

Cepatnya masa berlalu!

Pena Tumpul - Pesan untuk diri yang kadang-kadang lupa

Sunday, February 01, 2015

Jari

Sebaik usai mengimamkan solat Isyak malam tadi, Hafiz menghampiri saya dan menegur cara saya mengangkat jari ketika tahayat.

Katanya saya dilihat salah dalam mengangkat jari. Cara yang betul adalah seperti yang dalam gambar ini. Mengangkat jari begini adalah seperti yang Nabi kita lakukan.

Begitulah kanak-kanak yang cepat belajar dan cepat juga menegur sesuatu yang tidak dilihatnya betul. Sesuatu yang diterimanya dari gurunya selalunya lebih memberi kesan daripada apa yang disampaikan oleh orang lain yang hampir dengannya.

Biasakan yang betul dan betulkan yang biasa, itulah yang sebaik-baiknya!

Pena Tumpul  - Terima secara terbuka



Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...