Friday, February 06, 2015

Lidah

Saya pernah dengar orang berkata “Mulutmu adalah harimaumu yang akan menerkammu”.
Rasulullah ada bersabda:” Yang dikatakan muslim itu adalah manusia selamat dari bahaya lidah dan tangannya”.

Imam Ali Radhiallhu’anhu pula ada menyebut:”Hati yang jahat terletak pada mulutnya, dan mulut yang baik, terletak pada hatinya”.

Ada ketikanya kita sebagai manusia yang penuh dengan segala kekurangan dan kelebihan, akan berdepan dengan segala macam masalah. Itulah rencah kehidupan. Adakalanya juga kita menghadapi berbagai halangan yang sama sekali kehadirannya tidak diundang dan tidak pernah terfikirkan pun di benak kita. Ia datang tanpa kita duga dan jangka.

Petang ini saya menumpang kereta seorang lelaki ini yang khabarnya mudah sangat menghamburkan kata-kata kesat, menyakitkan dan kurang enak didengar. Kata orang "mulut lepas". Lidah pula bagaikan tidak dapat dikawal. Tidak sampai lima minit pun saya berada dalam kereta tersebut telinga sudah dipaksa untuk mendengar kalimah-kalimah yang tidak sanggup untuk didengar.Ada sebuah kereta Kancil yang dipandu tersenggut-senggut di depannya dan hampir sahaja melintasi lampu isyarat. Dia mengharapkan pemandu kereta itu memecut laju supaya dia juga boleh laju dan dapat melepasi lampu isyarat yang masih lagi hijau. Pemanduan macam siput wanita berkereta Kancil itu menjadi sasaran marahnya. Pelbagai kata kesat yang keluar. Saya tidak selesa kerana bukannya saya yang patut dengar kata-kata tidak bersaring itu. Tetapi saya tahu dia puas kerana dapat melampiaskan marahnya walaupun tidak didengar orang yang sepatutnya mendengar.

Adakalanya juga ketika seorang ibu, melihat kenakalan anak-anaknya,tanpa disedari juga keluar kata-kata yang sama sekali seharusnya hal itu tidak pantas dikeluarkan dari mulut seorang ibu terhadap anaknya:” Anak sialan, anak kurang ajar, anak tak tau diuntung, bodoh..dsbnya…”,

Lidah memang tidak bertulang!

Pena Tumpul - Suka lagu "Sedangkan lidah lagi tergigit"

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...