Friday, February 13, 2015

Limau

Saya berkesempatan mendengar dan menyaksikan secara langsung PU Faiz yang diundang khas mengisi slot Karnival Kebudayaan di Dataran Segamat malam tadi. Penyampaiannya menarik dengan lontaran suara yang bertenaga. Isi kandungan tazkirahnya juga sarat dengan ilmu yang bermanafaat untuk di fikirkan dan sekaligus dijadikan panduan dan amalan. Berbaloi menunggu sehingga 12 malam.

Loghat Kelantannya sangat ketara dan sesekali mampu membuat hadirin ketawa. Banyak yang disampaikan oleh Ustaz Faiz namun ada satu cerita yang sangat memberi kesan dihati bila Ustaz muda ini bercerita tentang akhlak dan cara Rasulullah dalam menghargai pemberian orang.  Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula

Diceritakan bahawa suatu hari Rasulullah SAW didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika itu baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda. Cantik sungguh buahnya. Siapa yang melihat pasti terliur. Baginda menerimanya dengan senyuman gembira. Hadiah itu dimakan oleh Rasulullah SAW seulas demi seulas dengan tersenyum. Biasanya Rasulullah SAW akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah SAW terus makan. Setiap kali dengan senyuman, hinggalah habis semua limau itu. Kemudian wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi ucapan terima kasih dari baginda.

Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah SAW yang makan limau itu seorang diri sahaja.. Dengan tersenyum Rasulullah SAW menjelaskan "Tahukah kamu, sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab tu saya habiskan semuanya."

Khabarnya wanita kafir itu pulang dengan hati yang kecewa. Sebenarnya dia bertujuan ingin mempermain-mainkan Rasulullah SAW dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya tidak berjaya. Rancangannya ditewaskan oleh akhlak mulia Rasulullah SAW. Hebatnya penangan akhhlak yang baik sehingga mampu menewaskan niat yang tidak baik.

Begitulah akhlak Rasulullah SAW. Baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda yang tidak baik, dan dari orang bukan Islam pula.  Kita hendaklah menghargai pemberian orang lain walaupun pemberian tersebut bukan kesukaan kita. Ucaplah terima kasih dan terimalah dengan hati yang ikhlas dan terbuka kerana setiap pemberian adalah rezeki daripada Allah.

Pena Tumpul - Banyak dapat limau musim raya China ini

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...