Monday, August 31, 2015

Menebas

Saya tidak boleh bertahan lebih lama lagi melihat rumput dan lalang yang tumbuh meliar di tebing bukit. Ia menyemakkan pandangan sesemak rimbunan itu sendiri. Tanpa diminta lewat petang ini, saya meringankan tulang menebas semak samun yang saya kira hampir enam bulan tidak pernah di usik itu.

Pada mulanya saya bercadang untuk menggunakan mesin seperti yang saya pernah lakukan sejak beberapa tahun yang lalu. Ia lebih mudah dan cepat. Namun memikirkan tidak pula cukup selesa lagi untuk mendokong mesin di atas tebing yang tidak kurang curamnya itu saya mengambil keputusan untuk menggunakan parang sahaja. Menggunakan mesin di atas tebing yang curam perlukan keupayaan untuk menimbang badan agar tidak tergelincir dan melangsar ke bawah. Kerja menjadi mudah dengan sebilah parang tajam yang tidak pernah tumpul di tangan ayah mentua. Sambil menyelam minum air - tubuh dibasahi peluh dan yang semak sudah dilangsaikan.

"Hati-hati menebas tu bang, parang tu tajam, ingat dulu". Sempat isteri berpesan kerana saya betis saya pernah terkebak di makan parang tajam itu. Darah menabir keluar tanpa henti akibat kecuaian diri sendiri melibas parang bagaikan tidak terkawal. Memang seronok dapat parang! Pastinya saya lebih berhati-hati selepas tragedi berdarah itu.

Seronoknya lepas penat-penat, mak mentua sudah sedia dengan jemput ikan bilis kegemaran menantunya ini.

Pena Tumpul - Teringat parang puting arwah atok

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...