Wednesday, August 05, 2015

Sayu

Sayu adalah perasaan yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata. Ia terbit dari gejolak rasa yang sarat dengan kesedihan yang sukar untuk dijelaskan. Hari Raya kali ini menyaksikan wajah-wajah sayu atok, emak, Mak Itam, Mak Ngah dan Mak Utih. Saya melihat emak bergenang air matanya bila bersalam dengan Atok Dolah. Bukan emak tidak selalu bersalam dan bermaafan dengan atok, namun kali ini jelas terpancar kesedihan emak.

Saya tumpang sayu dan sebak melihat emak berpelukan dengan Mak Ngah dan Mak Itam. Mak Itam mengadu tidak sesihat dulu. Mak Utih pula kelihatan sedikit segar dan agak pulih dari sakit yang ditanggung setahun yang lalu. Mak Ngah pun tidak secergas dulu. Mereka pastinya menyimpan pelbagai cerita  sendiri yang tidak mampu saya selami. Mungkin mengenangkan arwah nenek yang sudah lama pergi meninggalkan atok dan kami semua. Mungkin juga melihat diri yang kian dimamah usia dan mengimbau kenangan-kenangan manis menyambut raya bertahun-tahun dulu ketika insan-insan tersayang masih di sisi.

Saya tidak pernah sayu begini. Bukan tidak pernah dihinggap rasa sayu sebelum ini.  Saya memang mudah tersentuh sebenarnya . Kali pertama saya rasa sayu sangat di saat ingin berpisah dari ayah dan emak juga adik bongsu yang cukup manja dengan saya. Mereka mengiringi pemergian saya melanjutkan pelajaran di universiti. Saya memang tidak pernah berpisah dengan keluarga sehinggalah saat itu. Saya menahan sebak. Saya tidak mahu melepaskannya. Saya menyembunyikan kesedihan saya di depan mereka.

Adakalanya sekeping gambar pun boleh buat kita sayu. Cukup sayu. Ia tidak terungkap dengan kata-kata!

Pena Tumpul - Dengar lagu lama pun sayu









No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...