Monday, June 01, 2015

Lahiriah


"Ayah, kenapa ayah tak pakai serban besar macam orang tu. Pakai jubah lagi. Tengok janggut dia pun panjang, lebat. Alim kan, mesti dalam ilmunya."
Haziq mengajukan pertanyaan itu bila dia nampak beberapa orang berpakaian begitu waktu solat di masjid. Mereka adalah kumpulan "tabligh" yang singgah untuk solat Maghrib. Saya sedar Haziq sedang ditarik perhatiannya dengan apa yang sedang dipandangnya. Dia terpesona dengan lahiriah.Dan dia menilai dalaman berdasar lahiriah itu. Sebab dia berserban dan berjubah dan berjanggut maka alim dan wara' lah dia


Haziq tidak keseorangan. Saya dan saya kira ramai yang lain juga pantas menilai orang dengan melihat kulit sebelum melihat isinya. Kalau kulit baik, isinya pasti baik. Ia mungkin betul dan mungkin juga tidak. Adakalanya baik di luar tidak semestinya baik di dalam. Walapun tanda-tanda lahiriah juga penting sebagai petanda baik atau buruknya peribadi seseorang , namun sikap terlalu pantas menerima atau menolak seseorang hanya berdasarkan pakaian, kelulusan, gelaran atau lain-lain ukuran fizikal dan material , bukanlah selalunya tepat.

Pernah saya mendengar sebuah cerita sufi dari Turki – seorang yang bernama Nuruddin Khoja. Dia yang berserban dan berjubah besar pada suatu ketika menaiki keldai memasuki sebuah kampung. Orang kampung mengalu-alukan kedatangannya dan melaung, “ulama, ulama, ulama… ulama sudah datang. Mari kita belajar daripadanya.” Dia hairan lalu bertanya, “mana kamu semua tahu yang aku ini ulama?” Orang kampung itu menjawab, “daripada serban dan jubah yang kamu pakai.” Lalu Nuruddin meletakkan serbannya di atas kepala keldainya dan berkata, “ayuh, belajarlah daripada keldai ini.”
Orang kampung kehairanan dan bertanya, “mengapa kami perlu belajar dari keldai ini?” Nuruddin secara selamba menjawab, “bukankah kamu semua beranggapan bahawa aku seorang ulama hanya kerana aku berserban? Jika demikian keldai ku sekarang telah berserban, maka kamu belajarlah daripadanya.”

Sindiran sinis daripada Nuruddin ini sesungguhnya membuktikan bahawa pakaian luaran bukan petunjuk kepada nilai diri kita. Nilai ulama pada ilmu dan akhlaknya, bukan pada serban dan jubahnya. Tetapi begitulah selalunya, nilaian orang terhadap kita dan nilaian kita terhadap diri kita sendiri.

Pakaian hanyalah umpama topeng yang kita pakai. Tidak salah memakai topeng yang baik tetapi kita kena pasti bahawa kita perlu lebih baik daripada topeng yang kita pakai itu!

Pena Tumpul - Saya seadanya dan selesa

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...