Friday, April 30, 2010

Cukai

Meja Isu lewat TV1 memaparkan surat yang ditulis oleh seorang pembayar cukai pendapatan kepada LHDN. Antara lain menulis yang dia tidak akan menghalalkan walau satu sen pun duitnya diambil oleh LHDN! Pembayar cukai ini ternyata geram benar dengan LHDN yang ditugaskan untuk mengutip cukai pendapatan setiap kali April menjelang. Kupasan isu yang cukup menarik apabila ada pihak yang mempertikaikan halal haramnya mengutip cukai.

Mengutip cukai itu haram? Ia tidak lebih soalan nakal yang dihamburkan oleh segelintir golongan yang mungkin liat untuk menunaikan tanggungjawab mereka kepada negara. Itu kata Kamal Afandi salah seorang panelis sebagai mengulas persoalan ini. Apa gunanya saya membayar cukai kalau jalan masih berlubang, pengangkutan awam masih parah, kemudahan kesihatan di tahap mengecewakan, mutu pendidikan masih rendah dan pelbagai soalan lagi yang dibangkitkan bagi merasionalkan kepada tidak perlunya untuk membayar cukai pendapatan.

Umum mengetahui bahawa mengikut akta cukai pendapatan 1967, semua yang mempunyai pendapatan di Malaysia wajib mengisytiharkan pendapatan bercukai mereka.Namun begitu, apabila ada pihak yang mempersoalkan tanggungjawab membayar cukai dengan alasan Islam tidak mewajibkan apa-apa bayaran selain zakat ia tentunya sesuatu yang wajar diperbetulkan. Golongan ini berhujah dengan sebuah hadith nabi SAW yang bermaksud,

Pengutip cukai tidak akan masuk syurga (Sunan Abu Dawud & Musnad Ahmad).

Kata Ustaz Abdullah Bukhari hadis ini perlu dianalisis secara lebih adil dan saksama bagi mengelakkan kekeliruan yang bakal timbul. Kalau tidak ia seolah-olah menggambarkan tindakan LHDN yang mengutip cukai bagi pihak kerajaan menjadi haram dan zalim. Ia juga membayangkan bahawa semua kakitangan LHDN turut sama bersekongkol dengan pekerjaan haram yang bakal menghalang mereka ke syurga.

Katanya lagi, memang pada asalnya Islam hanya mensyariatkan zakat untuk tujuan mewujudkan keadilan ekonomi dan sosial dalam masyarakat. Zakat berfungsi untuk mengimbangi jurang ekonomi di antara orang miskin dan orang kaya. Namun begitu, agihan zakat adalah hak Allah yang hanya terbatas kepada 8 kumpulan (asnaf) sahaja dan ia sama sekali tidak boleh disalurkan kepada golongan selain yang telah ditetapkan oleh al-Quran (al-Tawbah[6:60]). Secara logiknya, pihak pemerintah perlu memiliki dana lain (selain zakat) bagi tujuan urus tadbir negara yang lain seperti pendidikan, kesihatan, kemudahan asas, keselamatan dan sebagainya.

Sayyidina ‘Umar al-Khattab RA misalnya semasa era pemerintahannya telah mengenakan cukai perniagaan sebanyak 10% yang dipanggil ‘Usyur'kepada peniaga kafir harbi (bukan Islam dari Negara musuh), 5 % kepada peniaga kafir dhimmi (bukan Islam yang bernaung di bawah Negara Islam) dan 2.5% kepada peniaga muslim (Muwatta’ Malik & Sunan al-Bayhaqi). Pengurangan cukai diberikan kepada peniaga Islam kerana mereka sudah mempunyai tanggungjawab membayar zakat perniagaan pada kadar tertentu.

Mekanisme cukai yang dibuat oleh ‘Umar ini tidak lain adalah untuk menampung perbelanjaan Negara Islam yang semakin mendesak. Kata Ustaz lagi, berpegang kepada zahir hadith yang menyatakan “pengutip cukai tidak akan masuk syurga” tanpa analisis mendalam, seolah-olah menyifatkan Sayyidina ‘Umar masih lagi jahil sunnah nabi dan tidak akan ke syurga. Kenyataan ini ternyata bercanggah dengan sebuah hadis yang menyatakan beliau adalah salah seorang daripada 10 sahabat yang sudah dijamin syurga (Musnad Ahmad).
Menurut Prof Dr. Yusuf al-Qaradawi dalam bukunya Fiqh al-Zakat, hadith yang mencela pengutipan cukai itu sebenarnya didatangkan dalam konotasi negatif iaitu (Sahib Muks). Ringkasnya, perkataan Muks merujuk kepada cukai yang dikutip dengan tujuan untuk menambah kekayaan pemerintah yang zalim dan kuncu-kuncunya serta menindas rakyat jelata. Hak rakyat pada cukai itu tidak dikembalikan sebagaimana yang sepatutnya. Akibat daripada cukai sebegini jurang ekonomi antara pemerintah dan rakyat jelata bertambah jauh. Sesetengah raja Arab pada zaman jahiliah biasa mengutip cukai sebegini.

Pembayaran cukai kepada negara sebenarnya mengandungi manifestasi jihad harta kerana keselamatan negara adalah agenda utama pemerintah sesebuah negara dan pastinya segala bajet melibatkan aspek keselamatan berpunca daripada sumber cukai yang dibaktikan oleh setiap rakyat.

Saya membayar cukai pendapatan hari ini kerana sekurang-kurangnya ia mengingatkan saya bahawa saya masih lagi mempunyai pekerjaan dan pendapatan. Dan tentunya saya lebih bernasib baik daripada mereka yang tidak mempunyai sebarang pekerjaan pun.

Pena Tumpul - Untungnya duduk kampung kerana tidak perlu bayar cukai pintu

Wednesday, April 28, 2010

Pinggiran

Membaca majalah Solusi edisi terbaru menemukan saya secebis kisah menarik yang rasanya wajar untuk dikongsi bersama.Ramai antara kita lebih fokus kepada soal-soal pinggiran berbanding soal asas dan teras dalam menangani sesuatu masalah. Lihat sahaja betapa persoalan aqidah diperkecilkan dalam usaha menyelesaikan masalah hidup yang begitu kronik dalam masyarakat moden masa kini. Kisah yang cukup pendek namun mengesankan.

Seorang kaya diserang hendap secara tiba-tiba. Sebatang anak panah tertikam di dadanya. Dalam kesakitan yang amat sangat itu, dia berkata kepada orang yang datang untuk membantunya: "Jangan lakukan apa-apa sehingga kamu memberi jawapan tiga soalanku ini!" "Pertama, siapakah yang begitu berani menyerangku?" tanyanya sambil menahan kesakitan. Orang di sekelilingnya menggeleng tanda tidak tahu. Orang kaya itu tidak peduli, dia mengajukan soalan kedua: "Apakah yang memanahku itu orang kaya atau miskin?"Orang di sekelilingnya tambah hairan. Mereka ingin segera membawa orang kaya itu mendapat rawatan tetapi hal yang sebaliknya berlaku. Dan ketiga, apakah yang memanahku ini orang sini atau orang luar?" tanya orang kaya itu dengan suara yang tersekat-sekat. Belum pun sempat orang di sekeliling memberi respon. orang kaya yang cedera parah itu telah mati...

Pena Tumpul - Sekadar di pinggiran

Friday, April 23, 2010

Hukuman

"Ayah, kenapa tidak dihukum sahaja pesalah tu..dah terang-terang dia bersalah kan...semua orang tahu dia yang dera sampai mati Umaira..dalam suratkhabar pun ada cerita fasal ni" Begitu kata Haziq bila menyaksikan pesalah berkenaan yang bergari diusung keluar oleh polis keluar dari mahkamah lewat Buletin Utama TV3 malam tadi. "Dah tu...selamba aja, macam tak buat salah pun...ngaku ajalah..kan senang!" Haziq terus menyuarakan rasa tidak puashatinya.

Sememangnya sudah acap benar kita lihat di kaca tv seseorang yang dituduh bersalah diheret keluar mahkamah kelihatannya begitu naif seolah tidak buat salah pun. Ikut hati mahu sahaja dia dijatuhkan hukuman waktu itu juga. Tidak perlu hendak tunggu sampai berbulan-bulan malah bertahun sehingga hukuman dapat dijatuhkan. Namun ia bukan begitu. Saya katakan pada Haziq menjatuhkan hukuman tidak semudah yang difikir dan dimahukan. Ia perlu melalui proses undang-undang yang bertujuan memberi keadilan kepada semua pihak. Benar, seorang pesalah itu jelas melakukan kesalahan di mata ramai namun undang-undang mengatakan,"sesorang yang dituduh bersalah tidak akan disabitkan sebagai bersalah sehingga dia dibuktikan bersalah oleh pihak mahkamah". Justeru itu dalam keadaan tertentu seseorang yang nampak bersalah pada kita akhirnya lepas bebas seandainya tiada bukti yang boleh mensabitkan bahawa dia memang bersalah. Seseorang yang dituduh bersalah juga diberi peluang untuk membela diri bagi membuktikan bahawa dia tidak bersalah. Begitulah proses undang-undang yang perlu dilalui.

Haziq faham namun saya dapat mengagak jauh di sudut hati kecilnya terbenam rasa marah yang bukan kepalang dengan tindakan lelaki yang lebih teruk dari haiwan ini sampai sanggup membunuh anak kecil yang tidak berdosa.

Pena Tumpul - Teringat kena hukum lari keliling padang beberapa pusingan kerana tidak hadir latihan sukan sewaktu sekolah dulu

Wednesday, April 21, 2010

Terkenal

Kata Dr Fadzilah Kamsah kalau kita sendiri "boring" dengan kerja kita, orang lain yang berurusan dengan kita pun akan lebih lagilah terasa tempias rasa "boring" itu.

Saya amat jarang berurusan dengan pihak pengurusan kecuali diminta berbuat demikian dan bila saya sendiri rasa amat sangat membutuhkan bantuan mereka. Pagi ini keperluan itu datang dan ia amat mendesak. Saya dilayan bina tak bina dan bagai melepas batuk ditangga. Saya dibiarkan menunggu tanpa diberikan bantuan yang saya harapkan. Dalam masa yang sama saya juga melihat beberapa orang pelajar yang berurusan di kaunter turut dilayan "halfheartedly". Saya dapat merasakannya. Dalam kata lain tidak sepenuh hati saja kelihatannya. Saya lihat reaksi pelajar yang dilayan begitu.

"Encik sapa nama ye, tunggu sekejap ye....Encik XXX sibuk sedang online... Dulu tak der orang ajar ke? " Saya menunggu lagi namun akhirnya berlalu pergi dengan hampa.

Saya belajar beberapa perkara penting. Urusan di kaunter perlu dikendalikan oleh petugas yang mesra pelanggan. Bukan petugas yang "dipaksa" untuk senyum pahit. Bukan petugas yang tidak seronok dengan tugasnya dan akibatnya buat orang lain tidak seronok. Bukan juga untuk menyusahkan orang lain yang berurusan dengannya. Kalau ingin dapat layanan kelas satu (saya tidak pernah harap pun, layanan kelas tiga pun memadailah) saya juga kena ingat satu perkara, "Make yourself seen, heard, noticeable". Jangan "low profile". Kena banyak huhahuhahahuha kerana ini amat penting sekarang. Perlu jadi terkenal.

Pena Tumpul - Letak robot sahaja, lebih mudah!

Tuesday, April 20, 2010

TV

Fomca menganjurkan "Minggu Tidak Menonton Televisyen" bermula 21 hingga 27 April ini. Fomca mengatakan perlakuan liar remaja sekarang ada kaitannya dengan pengaruh kotak ajaib itu. Program yang disajikan yang berunsur negatif memberi impak tidak sihat kepada para remaja yang menontonnya. Dan di peringkat usia begini remaja memang senang untuk terpengaruh dengan apa yang mereka tonton. Mudah mengikut juga.

Pada saya, usaha ini patut disambut baik oleh setiap pihak khususnya ibubapa. Kuasa terletak di tangan mereka untuk memastikan anak-anak tidak menonton tv secara berlebihan. Tidak siapa dapat menafikan kuatnya penangan tv ini. Ada yang sampai menghabiskan masa berjam-jam depan tv dan tidak mahu bingkas melayan rancangan yang digilai. Dengan pelbagai pilihan saluran milik kerajaan dan swasta ditambah pula dengan stesyen berbayar, usaha untuk "merehatkan" tv selama seminggu dilihat agak sukar. Tarikan tv memang kuat khususnya pada anak-anak yang sedang membesar dan golongan remaja. Hafiz yang sebelum ini dipuji setinggi langit kerana tidak mengendahkan langsung tv, kini sudah sebaliknya. Di usia 4 tahun Hafiz begitu terpesona dengan program kartun. Di satu peringkat, ibu dan ayahnya terpaksa beralah dan sama-sama melayan kemahuannya 24 jam menonton katun.

Demam bola Piala Dunia semakin hampir dan tarikan untuk lebih lama terpaku depan tv semakin kuat. Saya sendiri bimbang dengan Haziq yang minat bola bukan kepalang sedangkan PMR kian menjelang.

Pena Tumpul - Memilih rancangan yang bermanafaat untuk ditonton

Monday, April 19, 2010

Taubat

Sudah lama tidak berkesempatan mengikuti program Halaqah TV9. Malam tadi masa yang begitu senggang memberi peluang untuk mendengar pandangan dua orang Ustaz termasuk Ustaz yang amat saya minati Ustaz Zahazan. Perbincangan isu yang cukup menarik - Tiga Api Cinta. Ia cukup relevan ketika gejala pembuangan bayi tiba-tiba meletus lagi. Buang bayi berkait rapat dengan pergaulan tanpa batas yang seterusnya menjurus kepada hubungan terlarang. Dan hubungan tanpa kawalan ini pula bersangkut pula dengan rapuhnya iman dan rasa takut padaNya.

Ustaz Syed Idris menceritakan bagaimana Nabi Yusuf di goda oleh Zulaikha namun berjaya menangkisnya sebagai iktibar. Beliau memetik ayat berikut; “Iblis menjawab: "Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis (Ikhlas) di antara mereka.” (Shaad : 82-83)

FirmanNya lagi, “Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf, dan Yusuf pun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu dan andaikata dia(Yusof) tidak melihat tanda (dari) Tuhannya. Demikianlah, agar Kami memalingkan dari padanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk dalam hamba-hamba kami yang ikhlas. (Yusof : 24). Pengajarannya seperti kata Uztaz Syed hanya mereka yang ikhlas terselamat daripada rencana syaitan yang padat tipu daya.

Namun kisah yang diceritakan oleh Ustaz ini lebih lagi menariknya. Ia menunjukkan Allah sentiasa membuka pintu taubatNya kepada hambanya walau sebesar mana pun. Kisah ini berlaku pada zaman Nabi Musa. Berlaku kemarau yang amat dasyat, sehinggakan umat Nabi Musa meminta Nabi Musa ntuk memohon pada Allah agar diturunkan hujan. Semua pengikut Nabi Musa berhimpun di satu kawasan lapang dan Nabi Musa pun berdoa. Namun, hujan masih tidak turun juga.

Bertanyalah Nabi Musa pada Allah,"Kenapa ya Allah?" Allah pun berkata,"Sesungguhnya Musa, di dalam kelompok pengikutmu, ada seorang hambaKu yang telah bermaksiat kepadaKu selama 40 tahun.. Kerana dia, hujan tidak akan turun. Keluarkan dia dari kelompok itu."

Maka, Nabi Musa pun menyeru pada kelompok itu,"Keluarlah wahai seorang hambaNya yang telah bermaksiat pada Allah selama 40 tahun.. Keluarlah dari sini. Kerana kamu, hujan takkan turun.." Lalu, tersedarlah hamba tersebut. Dia jadi serba salah. Kalau dia tidak keluar, maka seluruh dari mereka akan mati kerana kemarau. Tetapi, kalau dia keluar, dia akan berasa amat malu yang teramat sangat. Lantas dia berdoa kepada Allah,"Ya Allah.. Selama 40 tahun ini, aku telah bermaksiat padaMu. Tetapi Engkau masih menutup aibku hingga kini. Ya Allah, aku bertaubat denganMu. Aku bertaubat Ya Allah, selamatkanlah aku.." Hamba tersebut masih berada dalam kelompok itu dan terus berdoa..

Tidak semena-mena hujan pun turun mencurah-curah.. Terkejutlah Nabi Musa.Nabi Musa pun bertanya kepada Allah, "Kenapakah? Allah menjawab,"Wahai Musa, Aku sangat gembira kerana hambaKu yang telah bermaksiat padaKu tadi telah bertaubat. Maka Aku turunkan hujan kerana dia telah bertaubat."

Lalu, bertaubatlah, Allah Maha Pengampun.

Pena Tumpul - Ketika saya begitu kepingin anak lagi, ada pula yang tergamak membuang bayi

Saturday, April 17, 2010

Gigih

Hari ini adalah pertemuan terakhir saya dengan sekumpulan lapan orang pelajar Pengajian Luar Kampus (PLK). Sejak 15 kali Sabtu yang lalu saya bersama dengan mereka untuk berkongsi ilmu dan pengalaman. Mereka mengambil kursus "Business Communication". Norhasliyana, Norhidayah, Rina, Liana, Qibtiah, Qurratuain, Ruziah dan Liana merupakan pelajar dewasa yang gigih. Dalam kesibukan bekerja mereka bertekad untuk memajukan diri dengan belajar separuh masa. Bagi yang sudah berkeluarga dan juga mempunyai anak, kekuatan semangat amat perlu untuk terus berjuang sehingga ke garisan penamat. Norhasliyana bakal melahirkan anak sekitar Julai ini namun dilihat kental berdepan dengan beban tugasan yang bukan sedikit. Saya kagum dengannya.

Hari ini mereka berpakaian agak berlainan daripada biasa. Lagaknya macam hendak menghadiri satu jemputan rasmi. Sememangnya saya yang menghendaki mereka berpakaian begitu dan tidak kasual seperti selalu. Mereka perlu menemui saya untuk ditemuduga atau "mock job interview". Itulah yang menariknya kursus ini. Bukan sahaja "temuduga olok-olok" malah pengendalian mesyuarat olok-olok juga atau mock meeting. Ketika di temuduga ada juga yang dilihat agak gugup dan tidak cukup yakin memberikan jawapan balas. Mungkin tidak cukup bersedia. Kesian juga. Saya faham kekangan masa dan komitmen yang perlu mereka hadapi.

Namun saya bangga dengan mereka. Mereka memang punyai semangat yang kental! Bukan semua orang boleh melakukannya.

Pena Tumpul - Hairan kerana tiada pelajar lelaki pun

Friday, April 16, 2010

4:49

Tidak ada apa yang lebih menggembirakan selain daripada diberi kesempatan untuk mencecah usia 49. Setahun lagi umur bertambah meninggalkan sisa-sisa usia yang terus berkurang. Setinggi-tinggi rasa syukur dipanjatkan kepadaNya kerana nikmat yang tidak terhingga. Nikmat usia yang diberkati. Nikmat kesihatan dan juga nikmat kebahagiaan di samping keluarga. Malam tadi nikmatnya melimpah lagi. Bersama keluarga terdekat yang hadir kami menikmati juadah air tangan isteri. Mee goreng mamak isteri memang sukar untuk dinafikan keenakannya. Mak datang dengan kuih bakar kegemaran saya. Mak juga tahu puding santan yang amat saya suka itu. Mak juga tahu gulai kari daging emak tidak ada siapa yang mampu menandinginya.

Keriangan berganda-ganda kerana Hafiz juga berusia genap 4 tahun hari ini. Keletahnya semakin menjadi-jadi. Petah bercakap. Makin manja. Kami menyambutnya bersama lagi tahun ini. Hubungan saya dengan anak saudara yang nakal ini amat rapatnya bagaikan ayah dan anak. Robot mainan yang saya hadiahkan padanya begitu seronok sekali dia menerimanya. Mamanya pula membelikan kek cukup istemewa yang terpahat nama saya dan Hafiz. Terharu saya.

Sambutan berlangsung amat sederhana namun cukup bermakna dengan bacaan tahlil dan doa mohon kesejahteraan untuk semua. Terima kasih kepada ayah mentua kerana memenuhi permintaan emak untuk memimpin bacaan tahlil dan doa.

Pena Tumpul - Isteri sudah berkira-kira dengan ulangtahun kelahirannya yang bakal tiba pada 9 Ogos ini

Thursday, April 15, 2010

Kejutan

Musim ini saya membuat percubaan yang sangat berani. Saya mengambil pendekatan untuk mengajar dalam keadaan yang cukup santai. Saya tidak pernah memiliki peluang begini sebelum ini. Sejak beberapa tahun yang lalu, sesi pengajaran dan pembelajaran saya berlangsung dalam suasana yang cukup formal dan adakalanya tegang. Saya sedar pelajar tdak selesa dengan kaedah pengajaran yang tidak memberi ruang dan peluang kepada mereka untuk bersantai sekali sekala namun masih dalam suasana yang dilihat tidak sampai melampau batasan hubungan pensyarah dan pelajar.

Saya memecahkan tembok pemisah itu. Saya bina jambatan, Saya lihat pelajar senang dan selesa. Bahasa tidak menjadi masalah lagi. Saya biarkan mereka bersenang hati mengungkap rasa dalam bahasa yang mereka rasa cukup selesa. Yang penting apa yang ingin disampai mudah pula diterima. Dalam suasana begini, segalanya kelihatan mudah dilaksana. Pelajar lebih mudah untuk diheret bekerjasama tanpa rasa paksa. Saya dapat merasakannya. Saya merasai kelainannya musim ini. Jalinan bentuk baru ini memuaskan hati saya. Saya puas dengan komitmen yang mereka pamerkan. Juga puas dengan mutu tugasan yang dihasilkan. Kemuncak kepuasan berlangsung dalam satu suasana yang amat mengejutkan dan tidak pernah saya jangkakan pun. Saya tahu ia lahir dari hubungan tanpa tembok ini. Saya dikejutkan dengan satu majlis sambutan hari lahir yang tidak mungkin dapat saya lupakan sampai bila-bila. Ia tidak pernah berlaku pun sebelum ini. Terima kasih Syafa, Norzie, Alia, Idayu, Aishah, Yati. Saya bangga memiliki kelompok pelajar begini dan mengharap menemuinya lagi di musim mendatang.

Pena Tumpul - Terharu

Wednesday, April 14, 2010

Drama

Menghasilkan sebuah persembahan drama adalah salah satu tugasan kursus "Critical and Creative Thinking". Musim ini saya diberi peluang untuk mengemudi dua buah kelas- D5D1 dan D5D2. Saya menghadapi kerenah yang bukan sedikit dari pelajar-pelajar Pengurusan Bank ini. Ia bermula dengan keengganan mereka untuk mempamerkan persembahan di kampus JB bersekali dengan kumpulan pelajar di sana. Alasannya mudah- Dewan di kampus Larkin tidak cukup besar untuk memberikan ruang kepada mereka untuk bebas bergerak di atas pentas. Ia jauh lebih kecil dari Dewan Sri Temenggong di kampus Segamat. Saya akur dengan permintaan mereka dan persembahan di JB batal. Persembahan di DST juga tidak menjadi kenyataan kerana masalah teknikal.

Kumpulan pelajar kali ini banyak bermain tarik tali dengan saya. Persembahan drama yang sepatutnya dilakukan mengikut jadual yang telah ditetapkan sejak awal terpaksa ditangguh beberapa kali kerana alasan yang sudah amat biasa - sibuk dan tidak ada masa. Alasan tidak berbakat untuk berdrama juga diajukan. Saya faham masalah mereka dan melayan kehendak mereka. Mereka menjanjikan saya sebuah persembahan yang paling terbaik. Saya setuju dan menanti-nanti saat yang di rancang.

Akhirnya, malam ini saya diundang untuk menyaksikan persembahan mereka. Kelas D5D1 menyajikan sebuah persembahan ala pantomin bertema kemanusiaan dan keamanan sejagat. Saya mahu mereka menerapkan kaedah berfikir "Six Thinking Hats" cetusan De Bono. Ada bentuk namun tiada. Kurang terserlah aplikasi berfikir enam topi ini. Namun berjaya mempamerkan kreativiti. Muzik latar cukup menarik. Perjalanan drama agak kelam kabut. Peralihan babak juga kucar kacir. Lebih mengecewakan - dailog tidak jelas dan tidak difahami buah butirnya.

Pelajar D5D2 lain pula kerenahnya. Tidak cukup yakin untuk mempersembahkan sebuah drama secara "live". Saya melayan kemahuan mereka untuk dipersembahkan dalam bentuk rakaman video. Ia satu kelebihan kepada kelas ini. Persembahan yang baik namun perjalanan cerita yang lembab mencacatkan segalanya.

Namun saya tahu, mereka telah bertungkus lumus menghasilkannya setakat termampu. Saya perlu akur mereka bukan pelajar seni persembahan. Apapun ia tidaklah sampai mengecewakan saya.

Dalam perjalanan pulang, isteri sempat berkata, "Entah apa-apalah drama "your students". Tidak faham pun!

Pena Tumpul - Hahahahahahaahahahahahaa!

Thursday, April 08, 2010

Ujian

Haziq didengar merungut kerana perlu menghadapi ujian lagi minggu depan. "Ujian lagi, baru lagi ujian hari tu", katanya. Ini bermakna dia perlu memperuntukkan lebih masa untuk ulangkaji dan mengorbankan masa untuk bermain bola, minatnya buat sementara. Mamanya tidak henti-henti memesanya supaya berulit dengan buku.Dalam keterpaksaan Haziq tiada pilihan tetapi perlu menurut perintah mamanya atau terpaksa menahan telinga dileter mamanya.

Ujian datang dalam pelbagai bentuk. Ada yang berat juga yang ringan. Adakalanya kehadirannya tidak dijangkakan pun dan kita tidak bersedia menerimanya.Ada yang menerimanya dengan tenang dan tidak kurang yang melatah dan melenting. Saya katakan pada Haziq dia beruntung kerana dia diberitahu untuk bersedia menghadapi ujian itu. Dan ujian yang dihadapinya sebenarnya amat kecil. Ujian di sekolah tidak lebih sebagai kayu pengukur untuk menilai kefahaman pelajar dalam pembelajaran. Namun ujian dalam hidup dilihat lebih penting mengatasi segala bentuk ujian yang ada. Kita diuji dengan kesakitan, kepayahan, kesedihan dan pelbagai lagi. Kita diuji untuk dinilai olehNya sejauh mana kita bersabar menghadapinya.

Firman Allah dalam surah Al Imran; 142 yang bermaksud:“Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, pada hal belum nyata bagi Allah orang-orang yang berjihad di antara kamu dan belum nyata orang-orang yang bersabar.”

Kita perlu dengan redha menerima segala ujian yang besar mahupun yang kecil sebagai satu didikan terus dari Allah. Kita perlu ingat bila kita diuji, kita masih wajib bersyukur kerana masih ada 1001 jenis nikmat lain yang Allah kurniakan kepada kita! Jadi mengapa mesti merungut ketika diuji?

Anak-anak juga adalah ujian. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad bahwa Abu Abu Buraidah berkata, Rasulullah SAW pernah berkhotbah kemudian datang kedua cucunya Hasan dan Husein.......Keduanya berjalan dan terjatuh. Kemudian Rasulullah SAW turun dari mimbar, menggendong keduanya dan meletakkannya dihadapannya lalu bersabda : "Benarlah Allah dan Rasul Nya.......sesungguhnya harta dan anak kamu itu merupakan cubaan.......Aku telah melihat dua anak yang berjalan dan terjatuh ini dan aku tidak sabar sehingga aku menghentikan khutbahku dan menggendong keduanya.."

Wanita dan anak mampu melalaikan si suami jika suami tidak kuat iman sehinggakan samada disedari atau tidak, terdapat sahaja kes di mana isteri dan anak menjadi musuh suami. Pengesahan ini diungkapkan oleh Allah dalam firman-Nya bermaksud: "Wahai orang beriman, sesungguhnya antara isteri kamu dan anak kamu ada yang menjadi musuh bagi kamu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka. (Surah at-Taghabun, ayat 14).

Pena Tumpul - Semoga Allah berikan kekuatan untuk berdepan dengan segala ujian

Thursday, April 01, 2010

Imam

Hari ini saya menyarankan pada pelajar lelaki supaya menyahut cabaran Astro Oasis dalam mencari Imam muda di kalangan remaja Islam. Oasis sedang dalam rangka berlegar ke seluruh negara untuk menguji bakat anak-anak muda yang berminat. Saya pasti ada anak-anak muda yang terserlah ketrampilannya sebagai Imam yang cuma menunggu masa untuk di cungkil. Tidak semuanya gila menyanyi dan mahu popular sebagai artis. Oasis mengambil langkah yang cukup bijak dalam mengubah persepsi orang ramai bahawa anak muda kita cuma pandai terkinja-kinja dan terlalak-lalak.

Di dalam kelas saya melihat ada kalangan pelajar lelaki yang menampilkan ciri-ciri remaja Islam ini. Menjadi kebiasaan untuk saya sebelum memulakan sesi pembelajaran, seorang pelajar lelaki akan diminta memimpin pembacaan doa. Ada yang cuma mampu membaca doa yang sekadarnya dengan beberapa kesilapan yang jelas dikesan. Saya mengenalpasti seorang dua pelajar yang cukup baik bacaannya dan yakin boleh dibentuk sekiranya diberikan bimbingan.
Khabarnya hadiahnya cukup lumayan. Namun yang lebih menarik, juara ditawarkan jawatan sebagai Imam Muda di masjid Wilayah Persekutuan. Ia dilihat menarik kerana ia bakal menaikkan martabat Imam yang rata-ratanya didominasi oleh golongan tua. Di kampung-kampung misalnya, amat susah untuk mencari Imam di kalangan anak muda. Pandangan bahawa hanya yang dilihat tua boleh jadi Imam sudah amat wajar diubah. Ketengahkan yang muda sekiranya ternyata mereka memang berkebolehan dan cukup ilmunya.

Saya harap usaha Oasis akan berjaya mengubah persepsi ini.

Pena Tumpul - Jadi Imam untuk jemaah keluarga sahaja

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...