Monday, April 09, 2012

Mirip

Panas? Gambar hiasan sahaja.
Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kalau pun berlaku tidak lebih sekadar satu kebetulan sahaja.


Namun bukan isu kemiripan wajah anak dengan ayah atau ibunya yang menarik perhatian saya tetapi bagaimana Islam menjelaskan fenomena ini. Petang ini saya tertarik dengan seorang Ustaz yang ada menyentuh soal ini lewat corong radio.

Ia tentang seorang pendita Yahudi yang tekenal di kalangan kaumnya iaitu Abdullah bin Salam yang bertanya kepada Nabi Muhammad tiga soalan "Sesungguhnya aku ingin brtanya kepada engkau tentang tiga perkara,tidaklah mengetahuinya melainkan Nabi katanya: 1) Apakah tanda pertama hari kiamat? 2) Apakah makanan terawal yg akn dimakan oleh ahli syurga? 3) Dan sebab apakah seorang anak menyerupai bapanya atau ibunya?

Nabi bertanya kepada Jibril dan menjawab soalan tadi, "Ada pun tanda pertama hari kiamat apabila timbulnya api dan manusia dihimpunkan daripada timur hingga ke barat. Mankala makanan terawal yang akan dimakan oleh ahli syurga adalah hati ikan paus.  Dan tentang anak yang serupa ayah atau ibunya, jika seorang lelaki menyetubuhi isterinya lalu air maninya mendahului air mani isterinya maka anak itu akan menyerupai bapanya,jika air mani isterinya mendahului air mani suaminya maka anaknya akan meyerupai ibunya"

Maknanya apabila air nutfah (air mani) seseorang melebihi air nutfah seorang lagi, maka jika takdirkan benihnya itu dibiakkan oleh Allah, maka ia akan menyerupai kepada orang yang air nutfahnya yang lebih itu .Wajah bayi itu, nanti akan menyerupai rupa yang mempunyai lebihan air nutfahnya, tidaklah kira apa pun jantinanya .Adapun kemiripan wajah anak, jika seorang suami bersetubuh;dengan isterinya, jika sperma suami (lelaki) mendahului (melebihi) sperma isteri (perempuan), maka wajah si anak akan mirip dengan bapanya, sebaliknya jika air mani sperma isteri (perempuan) mendahuluinya (melebihi) sperma suami (lelaki), maka wajah si anak akan mirip si ibu” (Sahih al Bukhari: 3329)

Ada juga yang memberi kenyataan yang agak nakal sedikit bahawa kalau anak menyerupai ayah, bermakna ayahlah yang "puas" dahulu berbanding ibu dan begitulah sebaliknya. Betulkah begitu?

Pena Tumpul - Tengok anak, rupa sapa

1 comment:

PENA KASIH said...

Kedua-dua anak ada iras....
Tiada yang paling indah selain melihat kerukunan rumahtangga dengan dilimpahi kasih sayang serta sentiasa mengingatiNya.Terima kasih untukmu yang saling ingat-mengingati antara satu sama lain.Mendengar bacaan suci al-Quran dibaca disertai dengan terjemahan,itulah impianku selama ini untukmu, membimbing keluarga....InsyaAllah.

83

M asjid Gudang dikunjungi rombongan yang diterajui Pegawai Daerah untuk majlis berbuka puasa bersama. Turut serta ketua-ketua jabatan dan ti...