Tuesday, October 20, 2015

Campur

Seorang kawan memberitahu saya bahawa walaupun dia mendekati Allah, namun tetap tidak bahagia juga.Hidup juga tetap sukar. Malah, masih terasa sempit dan selalu tidak tenang. Di mana silapnya dia. Tidak cukupkah lagi nilai kehambaannya kepada Penciptanya. Adakah ini bermakna, mendekati Allah tidak memberikan apa-apa kesan? Dia mahukan jawapan dari saya.

Saya hanya tersenyum. Allah menyatakan bahawa segala keburukan adalah daripada diri manusia sendiri. Adalah lebih elok untuk kita lihat dan kaji semula. Mengapa kita tidak rasa tenang dan mengapa juga kita tidak bahagia? Mengapa kita tidak punya kekuatan juga? Walaupun sudah mendekatiNya, mengapa semua itu tidak juga muncul?

Saya melihatnya begini. Benar, kita mendekatiNya dan juga meminta kepadaNya. Namun secara sedar atau tidak sedar, dalam masa yang sama, kita juga mendekati apa yang dimurkaiNya dan sekaligus mencintai pula kemungkaran itu. Walaupun ada banyak sebab lain lagi, tetapi ia adalah salah satu punca dan penghalang kepada kebahagiaan kita, kekuatan kita dan ketenangan kita yang kita terlepas pandang. Dosa itu ibarat bintik hitam yang melekat dalam hati. Makin banyak dosa, makin banyaklah bintik hitam. Ia kenyataan tanpa ragu.

Akhirnya, hati kita menjadi gelap dan keras. Kita mendekati Allah, tetapi kita mencintai maksiat juga. Kita perlu mengkajinya semula.

Mustahil kita menggabungkan dua cinta ini dalam satu masa. Cinta kepada Allah dan cinta kepada kemurkaanNya. Umpama pakai tudung tetapi pakai seluar ketat!

Pena Tumpul - Tidak setuju dengan kenyataan air dan minyak tidak bercampur

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...