Tuesday, October 27, 2015

Kucing

Saya percaya ramai orang suka bela kucing sebagai binatang kesayangan. Tidak dinafikan kucing adalah antara binatang kesayangan yang sangat popular di kalangan penggemar binatang. Sesetengahnya kerana kegilaan melampau terhadap kucing,sampai sanggup menjadikan rumah sebagai pusat kucing gelandangan. Pantang ada kucing yang terbiar, akan di kutip dan dipelihara.

Pun begitu,ada juga yang langsung tidak berkenan dengan kucing. Pantang ada kucing yang menyinggah akan diperhambat dan diusir. Kononnya tidak tahan dengan bulu kucing dan tentunya perangai kucing yang suka meninggalkan bahan buangannya merata-rata. Bau tahi kucing memang menusuk hidung. Sebab itulah kucing tidak digemari di kalangan pembenci kucing.

Mungkin tidak ramai yang tahu bahawa kucing adalah binatang kesayangan baginda Nabi kita. Kalaulah kita tahu, tentu perspektif kita terhadap kucing tidak lagi negatif. Saya ingin berkongsi sebuah cerita tentang seorang pembela kucing dan apa yang berlaku dihari pengkebumiannya. Saya kutip kisah ini yang menyinggah di laman maya saya. Soal sahih tidaknya, bukanlah sangat menjadi perkiraan saya kerana yang penting ia boleh menjadi pengajaran yang berguna kepada kita supaya menyayangi kucing atau sekurang-kurangnya tidak lagi menyakat kucing lepas ini.

Khabarnya,ada seorang lelaki yang sangat sayangkan kucing. Ada berpuluh-puluh kucing yang dia jaga. Namun sejak sakit dan cuma mampu bergerak dengan kerusi roda,anak-anaknya tidak membenarkannya  membela kucing lagi. Pun begitu, kasihnya terhadap kucing sukar untuk dipisahkan. Pantang nampak kucing melintas di depannya akan dipanggilnya dan diberi makan..

Menurut anaknya, kalau makan bersama bapanya di kedai makan, pasti ada saja kucing yang mendekatinya sehingga anak-anaknya kata"bau abah , kucing suka agaknya" Lebih menarik lagi, sebelum ini ada seekor kucing yang paling lelaki ini sayang namun hilang tiba-tiba mungkin dicuri orang. Setiap kali azan bila  pergi ke surau jalan kaki, kucing itu akan mengiringi lelaki ini sampai ke surau. Lepas itu dia akan tunggu dekat depan pintu surau. Bila lelaki ini keluar dia ikut iring balik. Begitulah hari-hari sehingga tidur pun di hujung kaki tuannya sehinggalah kucing itu hilang entah ke mana..


Apa yang berlaku di tanah perkuburan memang memeranjatkan seluruh keluarga itu. Seekor kucing yang mereka tidak pernah nampak sebelum ini ada di pusara lelaki ini. Dan kucing itu kekal berada di situ berhari-hari. Bila ditanya pada  ustaz tentang kejadian itu,  menurut Ustaz  mungkin lelaki ini dahulu pernah jumpa kucing ini dulu yang anak-anaknya tidak pernah tahu. Mungkin juga ada maksud lain yang tersirat untuk menyedarkan kita bagaimana kasihnya seorang hamba Allah pada kucing sepanjang hayatnya. 

Allah lebih mengetahui!

Pena Tumpul- Bela dan bagi makan kucing yang kadang-kadang datang menyinggah Teratak Qaseh

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...