Saturday, October 24, 2015

RM34.00?

Sekelar ikan tenggiri gulai kari dan sedikit goreng kobis bersekali dengan segelas air sirap limau. Selainnya sekelar ikan tenggiri asam pedas berencahkan bendi berserta sedikit ulaman juga segelas air sirap limau. Itulah makanan tengahari saya dan isteri  di sebuah restoren asam pedas tingkat bawah Angsana di bandaraya Johor Bahru.

Rasanya bolehlah tahan dan sedap dimakan.Ramai juga yang menyinggah di situ. Dari riak muka dan gaya,saya dapat menelah rata-ratanya macam orang Singapura. Usai menyantap hidangan, isteri saya memilih untuk membayar. Isteri terkejut bukan kepalang bila ongkos sajian berjumlah RM34.00. Reaksi spontan saya ialah tidak masuk akal langsung. Kami menggeleng kepala macam tidak percaya. Paling-paling bangsat pun saya mengagak harganya sekitar RM20.

Sambil beredar meninggalkan restoran yang saya anggap cekik darah itu, saya dan isteri membuat beberapa andaian. Pertama mungkin salah kira namun andaian ini tidaklah wajar sangat kerana mana mungkin salah kira.dalam bab makanan begini.  Saya kuat beranggapan mungkin mereka fikir saya dan isteri orang Singapura yang memang tidak kesah dalam soal berbelanja pun.

Apa pun alasan dan andaian,saya tetap melihat ia sebagai tidak berpatutan langsung. Mahu sahaja saya memintanya ulang kira tetapi tidak pula terdorong sangat sampai begitu kerana biasanya dalam soal makan ini amat jarang atau mungkin tidak ada langsung pelanggan meminta dikira semula.Inilah silap kita sebenarnya.

Yang pasti,tempat makan tersebut akan jadi tempat makan saya yang pertama dan terakhir!

Pena Tumpul - Bukan banyak duit apatah lagi berlagak macam banyak duit

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...