Saturday, October 29, 2011

Luluh

Seorang ibu menerima dengan rasa luluh pemergian cukup menyayat hati anak lelaki tunggal kesayangannya. Kematian Azam bukan sahaja diratapi ibunya malah rakan-rakan sekerjanya. Nabil kehilangan seorang rakan yang amat baik manakala Nordin dan Julie dilihat sesal bukan kepalang kerana sering menyakat Azam.

Ini bukan cerita benar. Ia hanya secebis kisah masyarakat yang dipaparkan melalui sebuah drama dan sempat saya tonton malam tadi. Cerita yang cukup menarik. Berjodolkan "Tiada lagi" berkisar tentang seorang eksekutif muda, Azam yang tidak pandai hendak membantah. Dia cukup baik sehingga semua orang di sekelilingnya mengambil kesempatan atas dirinya kecuali ibunya sendiri dan teman paling rapatnya, Nabil. Di tempat kerja dia dibuli oleh Nordin dan Julie semahunya. Dia jadi begitu kerana ibunya mendidiknya begitu. Dia terlalu baik untuk berkata "tidak". Dia juga amat susah untuk menolak permintaan orang. Di satu peringkat, ibunya menjadi begitu risau dan kecewa melihat anaknya diperlakukan begitu lalu mengambil keputusan untuk tidak lagi berlembut dengan Azam. Dia ingin Azam jadi anak muda yang tegas. Azam jauh hati dengan perubahan ibunya terhadapnya. Dalam masa yang sama dia juga dikecewakan dengan teman wanita yang dikenalinya melalui laman sembang. Liza tidak mahu menerimanya sebaik sahaja berjumpanya buat pertama kali justeru sifat peribadi Azam. Kemuncaknya Azam menghilangkan diri dan ini membimbangkan semua orang lebih-lebih lagi ibunya. Ibu diselubungi sesal, teman wanita diulit rasa bersalah, Julie dan Nordin resah gelisah tidak keruan. Masing-masing memohon padaNya untuk menerima Azam seadanya andai diberi peluang bersama Azam lagi.

Malangnya, di penghujung cerita Azam ditemukan kepada mereka semula dalam keadaan yang amat memilukan hati. Azam terbenam di dasar sungai bersama karipap bekalan ibu setiap pagi dan sejambak bunga untuk kekasih hati.

Mesej cerita ini jelas. Orang yang baik, lurus bendul akan dibuli semahunya. Bila tiada lagi barulah diratapi ketiadaannya.

Pena Tumpul - Saya terharu dan sebak bersama genangan air mata tanpa sedar







No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...