Sunday, May 15, 2011

Emosi

"Teknik penceritaan yang menyentuh emosi memang mantap apabila digunakan dalam proses mempengaruh" (Ilmu Pengaruh Bukan Jampi Tetapi Seni, laman 32)

Bijaknya pembikin drama bermain dengan emosi penonton. Subjek ibu cukup dekat dihati penonton. Tidak ada penonton yang tidak tersentuh hatinya kalau dalam drama dipaparkan kisah ibu yang terluka dek perbuatan anak yang kurang ajar dan tidak reti membalas jasa.

Saya sempat menonton Diari Bonda lewat Tv1. Ia sebuah drama dibikin khas untuk Hari Ibu. Pada saya ia drama yang klise. Juga stereotype. Kisah seorang ibu tunggal yang bertungkus lumus untuk membesarkan tiga orang anaknya dengan bekerja siang dan malam bersengkang mata. Yang memilukan pengorbanan si ibu tidak dihargai oleh anak lelakinya. Ibu dicemuh. Hati ibu luluh bukan kepalang.

Di penghujung cerita, emosi saya dibuai sayu. Sebak.Hiba. Drama yang pada mulanya tidak mahu saya langsaikan hingga ke penyudah merentap dan meruntun emosi saya semahunya. Saya berjaya dipengaruh. Pembikin drama ini bijak mengesan titik lemah penonton seperti saya.

Ibu yang malang ini akhirnya terbujur kaku dan diratapi anak lelakinya!

Pena Tumpul - Suka lagu Syurga di telapak kaki ibu

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...