Monday, May 16, 2011

Habuan

Alkisah Pak Luncai memberitahu empat orang anaknya bahawa dia bakal membuat pengumuman penting yang pasti menggembirakan mereka. Keempat-empat anak ini tidak sabar-sabar untuk mendengarnya. Mereka amat berharap bapa mereka tidak menghampakan mereka seperti selalu. Gah sahaja namun kosong dan hampa. Sudah acapkali mereka diperbodohkan oleh Pak Luncai.

Hari berganti hari. Malam beralih siang. Tibalah saat yang dinanti-nanti. Keempat beradik ini menunggu dengan penuh debar. Dalam fikiran masing-masing sudah terbayang sesuatu yang indah-indah dan menyeronokkan. Mereka berempat memang patut diberikan ganjaran pun kerana selama ini merekalah yang berhempas pulas mengusahakan ladang jagung Pak Luncai.

"Bapak amat menghargai penat lelah kamu berempat selama ini. Ladang jagung kita lumayan hasilnya. Tanpa usaha kamu berempat tidak mungkin kita akan untung besar macam sekarang". kata Pak Luncai.

"Mulai esok, kamu berempat akan terus bekerja seperti biasa. Upah juga macam biasa. Waktu bekerja juga macam biasa. Tetapi kamu berempat kena bekerja lebih kuat lagi kerana bapak akan besarkan lagi ladang jagung kita", Kalau ladang jagung kita bertambah-tambah hasilnya, bapak akan naikkan upah kamu."  kata Pak Luncai.

"Indah khabar dari rupa. Kita diperbodohkan lagi" serentak keempat-empatnya berkata.

Itulah kehebatan Pak Luncai. Menghampakan hati orang.

Keempat-empat anak berlalu pergi dengan hampa sambil menyanyikan lagu popular untuk bapa mereka.

"Pak Luncai terjun dengan labu-labunya. Biarkan! Biarkan!"

Pena Tumpul - Pak Luncai memang banyak muslihatnya

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...