Friday, July 22, 2011

Plaster

Saya singgah makan di sebuah warung tepi jalan dalam perjalanan balik dari Melaka petang ini. Tiada petunjuk untuk saya membuat keputusan memilih warung yang sebenarnya agak banyak di sepanjang jalan. Malah ada yang cuma sebelah menyebelah. Saya kebetulan berhenti di depan deretan beberapa buah warung.Saya perlu membuat pilihan gerai yang mana satu. Asas pemilihan saya mudah. Masuk ke gerai yang ramai orang.

Lazimnya bila ramai orang pasti ada faktor penariknya. Mungkin masakannya sedap. Mungkin juga harganya yang berpatutan. Mungkin juga pesanan yang pantas diurus. Mungkin juga layanan yang baik dan menarik.

Namun begitu adakalanya faktor masakan yang sedap dan memenuhi selera mengatasi faktor lain yang sebenarnya lebih penting lagi dari sekadar sedap. Justeru itu kita lihat ada gerai yang kelihatannya kotor dan tidak begitu terurus, namun pelanggan tetap berpusu-pusu masuk dan tidak kesah berderet panjang. Gerai makanan kotor tetapi tidak mematahkan selera pelanggan.

Saya sendiri pernah mengalami pengalaman yang memualkan makan di gerai-gerai begini.Masakan memang cukup sedap tetapi aspek kebersihan dikesampingkan. Antaranya kuku yang panjang dan kotor. Sejak hari itu, saya sudah tidak masuk ke gerai itu lagi. Pengalaman kawan-kawan juga menarik. Ada yang menceritakan pernah terserempak dengan plaster luka dalam mee bandung.

Saya melihat dalam memilih gerai makanan, faktor ramai orang semata-mata tidak wajar dijadikan ukuran bahawa gerai itu baik serba-serbinya. 3P perlu diberikan perhatian. Persekitaran yang bersih dan segar serta menyamankan hati dan perasaan. Peralatan juga perlu bersih. Penyediaan makanan juga perlu turut bersih.
Bila segalanya bersih makanan yang dinikmati juga bersih lahir dan juga batin.

Kata orang ada juga gerai yang amal ilmu hitam untuk tarik pelanggan. Guna kemenyan sebesar lengan. Kalau kita tinggi ilmu tentang ini semua, kita boleh melihat makhluk betanduk bertenggek di atas pinggan makanan kita. Betul ke? Wallahu 'aklam.

Pena Tumpul -  Tengok dapor

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...