Wednesday, March 04, 2015

Mata

" Katakanlah (wahai Muhammad): "Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan".
   

Saya meminta Haziq mengeluarkan sehelai kertas kosong. Saya mahu dia menulis seluruh nikmat Allah berikan kepadanya. Saya memberinya masa lebih kurang 10 minit. Banyaknya yang dia tulis. Nikmat mata, hidung, telinga, hati, mulut, limpa, kaki, tangan, rambut, kulit. Juga ditulisnya nikmat hidup, nikmat udara, bumi, tumbuhan yang pelbagai jenisnya, haiwan yang bermacam, makan, minum, teknologi, harta, keluarga, kebahagiaan, kesedihan, nikmat tidor. Banyaknya yang ditulis dalam waktu terbatas itu. Namun nikmat Allah bukan mampu untuk kita tulis satu persatu pun. Tidak terkira. Tiada siapa yang mampu pun!

Saya mahu mengingatkan Haziq siapa Pencipta dan Pemberi nikmat-nikmat yang sedang dirasainya sekarang. Ketika saya melihat dia sedikit lalai dalam mengingatiNya saya mahu dia sedar semula. Saya harap dia amat sedar dan saya mahu dia belajar menghargai nikmatNya dengan tidak lupa kepadaNya.

Saya ingin berkongsi cerita yang saya kira ada pengajarannya tentang nikmat Tuhan. Ia berkisar pada kisah seorang hamba Allah yang ingin membayar nikmat-nikmat Allah kepadanya. Direkodkan bahawa hamba ini telah beribadah selama 80 tahun tanpa henti. Dia bertapa di atas gunung dan menumpukan seluruh hidupnya dengan solat, puasa, qiamullail, membaca Quran, berzikir dan sebagainya. Demikianlah kehidupannya sampailah pada satu hari, lelaki itu meninggal dunia dan kembali ke hadrat Allah.

Apabila dia berdiri di depan Allah, Allah menyatakan kepadanya, "Masuklah ke dalam syurgaKu dengan rahmatKu"

Lelaki itu enggan. Lelaki itu berkata, "Ya Allah, masukkan aku ke syurgaMu dengan amalku. Hitunglah amalku aku hendak masuk syurga dengan amalku"

Allah menghitung amal lelaki itu. Bila dihitung amal ibadah 80 tahunnya itu, dia hanya mampu membayar sebelah matanya sahaja. Tidak termasuk bulu kening, kaki, tangan dan yang banyak-banyak itu lagi.


Alangkah banyak dan banyak dan banyaknya nikmat Allah dan kita tidak mampu untuk membayar pun. Lalu, siapalah kita untuk sering melupakanNya ketika Dia tidak pernah melupakan hambaNya!

Pena Tumpul - Kerdilnya saya

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...