Friday, March 06, 2015

Kacang

Seorang Ustaz ini bercerita kisah yang sangat menarik di corong radio pagi ini. Kata Ustaz, tidak berapa
lama dulu telah berlaku hujan lebat di sebuah kampung dan akibatnya tanah perkuburan dipanah petir. Habis semua kawasan perkuburan itu terbakar kecuali satu kubur sahaja yang tidak terjejas. Ia memanglah kejadian yang amat menakjubkan. Tanda kebesaran Allah pastinya.

Guru empunya kisah ini khabarnya telah bertanya kepada ahli keluarga berkenaan. Menurut cerita anak perempuannya, arwah ibunya setiap hari mengamalkan membaca surah al-Ikhlas (Qulhuwallah) setiap masa terluang. Ayat itulah yang menjadi basahan lidahnya supaya diri rasa selalu kenyang dan kurang makan. Ibunya tidak menggunakan tasbih untuk bertasbih sebaliknya butir-butir halus kacang hijau dijadikan alat teman untuk berzikrullah.

Si anak telah menunjukkan sebiji guni yang sarat biji-biji kacang hijau milik ibunya yang meninggal dunia itu. Ibunya akan mengisikan biji-biji kacang yang sudah dizikirkan ke dalam guni itu.

Walau wanita itu cuma seorang ibu tua yang tinggal di kampung, ketelitiannya dalam menjaga amalan merupakan satu tamparan hebat kepada kita yang mendengarnya. Kita tidak kurang apa pun. Biji tasbih tidak terkira banyaknya yang kita simpan namun menggunakannya belum tentu. Malah sekarang ini dibantu pula dengan gajet yang memudahkan hitungan untuk berzikirullah.

Kisah ini memang sangat elok dijadikan iktibar. Tunaikanlah amal ibadah walau sekecil biji kacang hijau. Biar nampak kecil, namun jika dilakukan secara istiqamah, ganjaran yang dituai kelak bukan kepalang besarnya!

Pena Tumpul - Cuaca panas begini, alangkah sedapnya kalau dapat makan bubur kacang hijau

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...