Monday, March 16, 2015

Janggut

Saya pernah berjanggut di zaman solo saya. Lepas kahwin saya diminta oleh isteri saya untuk tidak menyimpan janggut. Katanya,saya nampak tidak kemas bila berjanggut. Saya akur dan sejak itu saya sudah tidak menyimpan janggut lagi. Hampir setiap hari saya mencukur bulu-bulu janggut yang tumbuh. Kalau saya berjanggut sekarang, ia tentulah tidak hitam macam dulu lagi kerana yang putih akan lebih ketara tumbuhnya di dagu.

Hari ini di laman sosial,saya menemui fakta yang sangat menarik tentang janggut dan mengubah persepsi saya tentang janggut dan kelebihan berjanggut.Kajian terhadap janggut menyerlahkan satu lagi bukti saintifik tentang apa yang disunnahkan oleh Nabi kita sejak lebih seribu tahun dahulu.

Dr Jamnul Azhar Mulkan, seorang doktor perubatan, pemilik rangkaian klinik juga seorang pendakwah, dalam satu ceramah, mendedahkan hasil kajian yang sangat luar biasa mengenai khasiat janggut. Ia bukan tunggul gerigis, bukan penyeri atau penyerabut wajah tetapi jauh lebih hebat daripada itu.
Menurutnya, kajian oleh saintis dari Massachusetts Institute of Technology, Amerika Syarikat yang berjudul The Amazing Fact of Human Body mendapati janggut lelaki mengandungi hormon testosteron yang amat diperlukan bagi kesuburan wanita. Ia mampu menstabilkan kitaran haid selain menggalakkan pertumbuhan telur wanita. Subhanallah!

Bagaimana? Hanya melalui sentuhan. Jadi kepada sesiapa yang belum punya anak kerana ada masalah kesuburan, ataupun jarang anak dan mahu dirapatkan lagi, mintalah suami simpan janggut, dan belailah selalu janggut suamimu itu. Ini sekali gus jadi bukti apa yang disaran oleh Islam sejak zaman silam, telah dibuktikan secara saintifik akan hikmah dan kelebihannya. Wallahualam.

Malah Rasullulah sendiri suka tengok lelaki yang berjanggut walau pun sehelai! Direkodkan, pada Zaman Rasulullah..ada seorang lelaki yg berjanggut cuma dua helai datang ke masjid dan semasa mengambil wuduk..lelaki tersebut memandang Rasulullah..Rasulullah pun senyum kepada lelaki itu. Lelaki itu hairan mungkin Rasulullah senyum kerana janggut lelaki itu hnya dua helai di dagu..

Keesokan harinya sahabat lelaki tersebut datang ke masjid setelah mencukur janggutnya. Apabila terserempak dengan Rasulullah s.a.w, lelaki itu melemparkan senyuman tetapi Rasulullah tidak memandang langsung kepada lelaki tersebut. Bertambah hairanlah beliau lalu diajukan pertanyaan kepada Baginda… “Wahai Rasulullah mengapa hari ini kamu tidak senyum kepadaku seperti sebelum ini?

Lalu Baginda menjawab” Sebelum ini aku nampak malaikat berebut-rebut untuk menadah air wuduk yang jatuh dari janggutmu tetapi apabila kamu mencukur janggutmu tidak ada lagi malaikat yang menunggu di janggutmu wahai sahabat.." 

Pena Tumpul - Fikir-fikir

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...