Friday, January 10, 2014

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahyang selepas sembahyang subuh. Memang lah waktu pagi kita nak cepat. Nak pergi kelas atau nak pergi kerja. Sepatutnya, lepas bagi salam,kita duduk sekejap atas sejadah berwirid dan berdoa dulu.

Jangan tiup lilin juga. Kita selalu nak padamkan lilin mesti tiup kan? Lepas ini jangan buat lagi. Kalau mahu padamkan lilin kita kipas guna tangan sahaja. Jangan tidur dalam keadaan telanjang.

Akhirnya, kata Ustaz jangan kita memotong orang tua berjalan. Kalau ada orang lebih tua daripada kita berjalan di hadapan jangan potong dia. Kita jalan sahaja di belakang dia. Jangan potong dia dan lepas itu tengok pula muka dia.Eloklah ditinggalkan.

Pena Tumpul - Sukarnya pakai seluar sambil duduk

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...