Monday, March 16, 2015

Janggut

Saya pernah berjanggut di zaman solo saya. Lepas kahwin saya diminta oleh isteri saya untuk tidak menyimpan janggut. Katanya,saya nampak tidak kemas bila berjanggut. Saya akur dan sejak itu saya sudah tidak menyimpan janggut lagi. Hampir setiap hari saya mencukur bulu-bulu janggut yang tumbuh. Kalau saya berjanggut sekarang, ia tentulah tidak hitam macam dulu lagi kerana yang putih akan lebih ketara tumbuhnya di dagu.

Hari ini di laman sosial,saya menemui fakta yang sangat menarik tentang janggut dan mengubah persepsi saya tentang janggut dan kelebihan berjanggut.Kajian terhadap janggut menyerlahkan satu lagi bukti saintifik tentang apa yang disunnahkan oleh Nabi kita sejak lebih seribu tahun dahulu.

Dr Jamnul Azhar Mulkan, seorang doktor perubatan, pemilik rangkaian klinik juga seorang pendakwah, dalam satu ceramah, mendedahkan hasil kajian yang sangat luar biasa mengenai khasiat janggut. Ia bukan tunggul gerigis, bukan penyeri atau penyerabut wajah tetapi jauh lebih hebat daripada itu.
Menurutnya, kajian oleh saintis dari Massachusetts Institute of Technology, Amerika Syarikat yang berjudul The Amazing Fact of Human Body mendapati janggut lelaki mengandungi hormon testosteron yang amat diperlukan bagi kesuburan wanita. Ia mampu menstabilkan kitaran haid selain menggalakkan pertumbuhan telur wanita. Subhanallah!

Bagaimana? Hanya melalui sentuhan. Jadi kepada sesiapa yang belum punya anak kerana ada masalah kesuburan, ataupun jarang anak dan mahu dirapatkan lagi, mintalah suami simpan janggut, dan belailah selalu janggut suamimu itu. Ini sekali gus jadi bukti apa yang disaran oleh Islam sejak zaman silam, telah dibuktikan secara saintifik akan hikmah dan kelebihannya. Wallahualam.

Malah Rasullulah sendiri suka tengok lelaki yang berjanggut walau pun sehelai! Direkodkan, pada Zaman Rasulullah..ada seorang lelaki yg berjanggut cuma dua helai datang ke masjid dan semasa mengambil wuduk..lelaki tersebut memandang Rasulullah..Rasulullah pun senyum kepada lelaki itu. Lelaki itu hairan mungkin Rasulullah senyum kerana janggut lelaki itu hnya dua helai di dagu..

Keesokan harinya sahabat lelaki tersebut datang ke masjid setelah mencukur janggutnya. Apabila terserempak dengan Rasulullah s.a.w, lelaki itu melemparkan senyuman tetapi Rasulullah tidak memandang langsung kepada lelaki tersebut. Bertambah hairanlah beliau lalu diajukan pertanyaan kepada Baginda… “Wahai Rasulullah mengapa hari ini kamu tidak senyum kepadaku seperti sebelum ini?

Lalu Baginda menjawab” Sebelum ini aku nampak malaikat berebut-rebut untuk menadah air wuduk yang jatuh dari janggutmu tetapi apabila kamu mencukur janggutmu tidak ada lagi malaikat yang menunggu di janggutmu wahai sahabat.." 

Pena Tumpul - Fikir-fikir

Sunday, March 15, 2015

Salah

Saya diminta dan dirayu Hafiz berulang-ulang kali supaya membantunya dalam menyiapkan kerja sekolahnya. Saya sedar ibu dan ayahnya sangat kesuntukan masa.Juga kerana tidak sangat arif dengan isi kandungan mata pelajaran yang diajar di sekolah sekarang. Sudah banyak bezanya dari dulu dan sudah melalui beberapa siri perubahan.

Kata isteri yang terlibat secara langsung dalam kurikulum, fokus pengajaran dan pembelajaran sekarang ialah melahirkan pelajar yang boleh berfikir secara kritikal dan kreatif. Tiada lagi soalan-soalan mudah yang beraras rendah, tetapi lebih kepada soalan beraras tinggi yang memerlukan daya pemikiran yang juga tinggi. Ada kalangan ibu bapa sebenarnya terkejut dengan perubahan yang berlaku ini bila sesekali berpeluang mengintai buku-buku anak-anak mereka. Malah tidak memahaminya!

Saya berkesempatan membantu Hafiz menyelesaikan latihan Bahasa Inggeris yang diberikan oleh gurunya. Ia tidaklah susah sangat namun mungkin susah pada Hafiz yang sedikit kurang baik penguasaan bahasa asingnya ini. Saya melihat ada kesilapan tatabahasa yang jelas salah dan diperbetulkan segera. Saya berbalah dengan Hafiz bila ia tidak salah kerana guru Bahasa Inggerisnya kata memang ia tidak salah. Ketika saya berkeras mengatakan ia memang salah, Hafiz terus bertegas mengatakan gurunya yang betul. Saya sedih melihat Hafiz dikelirukan oleh gurunya dan saya. Saya betulkah atau gurunya yang betul? Ibarat Hang Tuah yang tertanya-tanya tentang Jebat yang betulkah atau Tuah yang betul.

Hafiz sukar membuat pilihan!

Pena Tumpul - Bila sibuta memimpin sibuta, bayangkanlah akibatnya

Saturday, March 14, 2015

Doa

Saya mendengar Ustazah di radio menyarankan doa yang dianjurkan oleh Nabi kita supaya anaknya Fatimah mengamalkannya kita amalkan.


Friday, March 13, 2015

Bertudung

Saya sentiasa rasa hormat penuh kagum kepada kaum wanita yang bertudung. Mereka berjaya melaksanakan sesuatu yang sukar sebenarnya. Bayangkan walaupun di bawah terik mentari atau di tengah keserapihan tugas aurat tetap dijaga. Tentunya sangat sukar memakai tudung ketika panas, namun keimanan yang menebal dalam hati buat mereka mampu bertahan. Keikhlasan dalam hati menjadikan yang panas bertukar sejuk.

Di dalam kelas, saya melihat sekitar seorang berdua yang masih belum bertudung. Saya sentiasa berfikiran positif bahwa mereka belum lagi bersedia untuk itu atau barangkali belum sampai masanya. Imam Ghazali di dalam kitab Mukasyafatul Qulub membuat satu tamsilan menarik, ia adalah mengenai unta yang dimabuki rindu pada pasangannya. Bila dimabuki rindu akan terjadi dua perkara ;pertama dia tidak peduli tentang makan dan minum lagi. Kedua, dia tidak pedulikan sebanyak mana beban yang dipikulkan ke atasnya.

Apa pula kaitan unta mabuk rindu dengan ketaatan seorang manusia? Mudah sahaja, apabila manusia itu kenal dan cinta kepada Allah dalam aqidahnya, dia tidak akan peduli dua perkara; Pertama, dia tidak peduli apa yang dimakan dan minum, ertinya dia tidak peduli untuk meninggalkan apa yang ditegah oleh Allah. Tidak sukar baginya untuk meninggalkan apa yang Allah tetapkan sebagai haram. Kedua, dia tidak kesah tentang beratnya perintah syara’ yang di bebankan kepada dirinya. Kasih menjadikan seorang manusia kuat melaksanakan apa yang diperintahkan walaupun kelihatan amat sukar bagi orang lain yang tidak ada kasih Allah dalam hatinya.

Pena Tumpul - Lihat ada yang tutup di atas namun di bawah masih dibuka

Friday, March 06, 2015

Kacang

Seorang Ustaz ini bercerita kisah yang sangat menarik di corong radio pagi ini. Kata Ustaz, tidak berapa
lama dulu telah berlaku hujan lebat di sebuah kampung dan akibatnya tanah perkuburan dipanah petir. Habis semua kawasan perkuburan itu terbakar kecuali satu kubur sahaja yang tidak terjejas. Ia memanglah kejadian yang amat menakjubkan. Tanda kebesaran Allah pastinya.

Guru empunya kisah ini khabarnya telah bertanya kepada ahli keluarga berkenaan. Menurut cerita anak perempuannya, arwah ibunya setiap hari mengamalkan membaca surah al-Ikhlas (Qulhuwallah) setiap masa terluang. Ayat itulah yang menjadi basahan lidahnya supaya diri rasa selalu kenyang dan kurang makan. Ibunya tidak menggunakan tasbih untuk bertasbih sebaliknya butir-butir halus kacang hijau dijadikan alat teman untuk berzikrullah.

Si anak telah menunjukkan sebiji guni yang sarat biji-biji kacang hijau milik ibunya yang meninggal dunia itu. Ibunya akan mengisikan biji-biji kacang yang sudah dizikirkan ke dalam guni itu.

Walau wanita itu cuma seorang ibu tua yang tinggal di kampung, ketelitiannya dalam menjaga amalan merupakan satu tamparan hebat kepada kita yang mendengarnya. Kita tidak kurang apa pun. Biji tasbih tidak terkira banyaknya yang kita simpan namun menggunakannya belum tentu. Malah sekarang ini dibantu pula dengan gajet yang memudahkan hitungan untuk berzikirullah.

Kisah ini memang sangat elok dijadikan iktibar. Tunaikanlah amal ibadah walau sekecil biji kacang hijau. Biar nampak kecil, namun jika dilakukan secara istiqamah, ganjaran yang dituai kelak bukan kepalang besarnya!

Pena Tumpul - Cuaca panas begini, alangkah sedapnya kalau dapat makan bubur kacang hijau

Wednesday, March 04, 2015

Mata

" Katakanlah (wahai Muhammad): "Kalaulah semua jenis lautan menjadi tinta untuk menulis Kalimah-kalimah Tuhanku, sudah tentu akan habis kering lautan itu sebelum habis Kalimah-kalimah Tuhanku, walaupun Kami tambahi lagi dengan lautan yang sebanding dengannya, sebagai bantuan".
   

Saya meminta Haziq mengeluarkan sehelai kertas kosong. Saya mahu dia menulis seluruh nikmat Allah berikan kepadanya. Saya memberinya masa lebih kurang 10 minit. Banyaknya yang dia tulis. Nikmat mata, hidung, telinga, hati, mulut, limpa, kaki, tangan, rambut, kulit. Juga ditulisnya nikmat hidup, nikmat udara, bumi, tumbuhan yang pelbagai jenisnya, haiwan yang bermacam, makan, minum, teknologi, harta, keluarga, kebahagiaan, kesedihan, nikmat tidor. Banyaknya yang ditulis dalam waktu terbatas itu. Namun nikmat Allah bukan mampu untuk kita tulis satu persatu pun. Tidak terkira. Tiada siapa yang mampu pun!

Saya mahu mengingatkan Haziq siapa Pencipta dan Pemberi nikmat-nikmat yang sedang dirasainya sekarang. Ketika saya melihat dia sedikit lalai dalam mengingatiNya saya mahu dia sedar semula. Saya harap dia amat sedar dan saya mahu dia belajar menghargai nikmatNya dengan tidak lupa kepadaNya.

Saya ingin berkongsi cerita yang saya kira ada pengajarannya tentang nikmat Tuhan. Ia berkisar pada kisah seorang hamba Allah yang ingin membayar nikmat-nikmat Allah kepadanya. Direkodkan bahawa hamba ini telah beribadah selama 80 tahun tanpa henti. Dia bertapa di atas gunung dan menumpukan seluruh hidupnya dengan solat, puasa, qiamullail, membaca Quran, berzikir dan sebagainya. Demikianlah kehidupannya sampailah pada satu hari, lelaki itu meninggal dunia dan kembali ke hadrat Allah.

Apabila dia berdiri di depan Allah, Allah menyatakan kepadanya, "Masuklah ke dalam syurgaKu dengan rahmatKu"

Lelaki itu enggan. Lelaki itu berkata, "Ya Allah, masukkan aku ke syurgaMu dengan amalku. Hitunglah amalku aku hendak masuk syurga dengan amalku"

Allah menghitung amal lelaki itu. Bila dihitung amal ibadah 80 tahunnya itu, dia hanya mampu membayar sebelah matanya sahaja. Tidak termasuk bulu kening, kaki, tangan dan yang banyak-banyak itu lagi.


Alangkah banyak dan banyak dan banyaknya nikmat Allah dan kita tidak mampu untuk membayar pun. Lalu, siapalah kita untuk sering melupakanNya ketika Dia tidak pernah melupakan hambaNya!

Pena Tumpul - Kerdilnya saya

Tuesday, March 03, 2015

Keputusan

Saya tahu Haziq tidak gembira sangat dengan keputusan STPM yang diperolehinya. Bukannya tidak baik keputusan cuma keinginannya untuk mencapai yang lebih baik lagi tidak tertunai.

Keputusan yang diperolehinya sebenarnya cukup layak untuk membolehkannya untuk terus belajar di peringkat seterusnya. Persaingan sengit mungkin berlaku untuk berebut tempat namun hakikat perlu diterima bahawa yang terbaik akan sentiasa mendapat peluang yang terbaik juga. Saya katakan padanya andai pun tidak mendapat tempat di mana-mana universiti ia bukanlah titik penamat. Masih ada ruang untuk memperbaiki keputusan dan ambillah berapa kali pun peperiksaan yang sama.Kegagalan yang pertama bukan bererti kegagalan untuk kali yang berikutnya. Tidak semua orang melalui laluan yang mudah untuk berjaya dan memacu ke depan. Ada orang yang gagal berkali-kali sebelum berada di puncak kejayaan.

Keputusan cemerlang di atas kertas bukanlah segala-galanya. Ada mereka yang berjaya dalam hidup tanpa SPM yang cemerlang pun,malah sudah gagal di peringkat PMR lagi. Saya mahu dia keluar dari kepompong pemikiran lapuk bahawa untuk berjaya perlu cemerlang dalam SPM dan STPM. Walaupun ia benar namun ia tidak selalunya benar juga. Itulah yang perlu dia tahu!

Pena Tumpul - Bela ayam pun boleh berjaya

Monday, March 02, 2015

Muflis

Ustaz yang dijemput untuk menyampaikan ceramah sempena Maulid Rasul sangat-sangat menarik perhatian yang hadir di masjid Kg Gudang Garam. Ustaz dari Mesir ini fasih berbahasa Melayu malah mencuit hati dengan loghat Negeri Sembilan. Ramai juga yang hadir.

Banyak juga perkara yang disentuh oleh Ustaz dari Gombak ini. Bermula dengan tuntutan berselawat ke atas Nabi Muhammad, juga tentang keperluan menjaga makanan. Namun bicaranya tentang muflis sangat menarik perhatian. Bukan muflis atau bankrap bila tiada duit dan harta, namun lain pengertiannya.

Ustaz ini membacakan hadis Nabi tentang siapakah yang dikatakan muflis itu. Menurut Baginda, ” Orang yang muflis di kalangan umatku ialah seseorang yang dibangkitkan di akhirat kelak dengan berbekalkan pahala solat, puasa dan zakat. Dalam masa yang sama, dia juga membawa dosa memaki hamun orang lain, memfitnah , memakan harta orang, menumpahkan darah orang dan memukul orang. Lalu diambil pahalanya (si muflis) dan dibayar kepada mangsa-mangsa tersebut. Sekiranya telah habis pahalanya, diambil pula dosa-dosa mangsanya, lalu dibebankan kepada si muflis.Kemudian ia dihumban ke neraka !

Segala kira bicara di akhirat kelak adalah berdasarkan ”matawang dosa pahala”. Ketika itu ringgit sudah tidak laku, begitu juga riyal , dolar dan sebagainya. Manusia yang besar modal pahalanya, dia akan bergembira dan bersenang lenang. Manakala yang kekurangan modal, pasti tercari-cari tempat bergantung yang sudah pasti tiada lagi. Bertambah malang lagi apabila modal yang sedikit terpaksa dibayar kepada manusia lain yang pernah menjadi mangsanya di dunia dahulu. Tiba-tiba kehabisan modal , tetapi masih belum selesai hutang yang dituntut , maka dia dipaksa pula oleh malaikat untuk memikul dosa mangsa..

Memaki hamun orang lain  seperti pekerja , orang miskin , orang-orang yang lemah , apatah lagi isteri atau ibu bapa sendiri , hanya mampu memberikan kepuasan sementara kepada seseorang , tetapi bahananya menanti di akhirat kelak. Begitu juga pemfitnah, dia begitu seronok melihat mangsa fitnahnya dibenci masyarakat atau dikenakan tindakan tertentu di dunia , tetapi dia pasti menyesal apabila diminta membayar pahalanya kepada mangsa fitnah tersebut. Menyesal ketika itu sudah tiada manfaatnya. Bak kata pepatah Melayu, ”menyesal dahulu pendapatan , menyesal kemudian tiada gunanya.”

Kata Uztaz lagi, ada dua pilihan sahaja untuk mengelakkan diri dari diisytihar muflis di akhirat. Samada tidak melakukan dosa-dosa kepada manusia. Atau , sekiranya telah melakukannya, mestilah memohon maaf dan redha kepada mangsa ketika di dunia lagi. Biarlah bersusah payah dan menahan malu ketika di dunia kerana ini lebih baik daripada diisytihar muflis di akhirat kelak.

Pena Tumpul - Lebih baik berdiam diri

Sunday, March 01, 2015

Fenomena

Saya menyaksikan kesesakan luar biasa malam tadi. Kereta berderet panjang dan memenuhi ruang jalan sehingga menggendalakan perjalanan. Saya,isteri dan Haziq tertanya-tanya di awalnya. Pun begitu persoalan terjawab bila melihat kesesakan luar biasa dihampir semua stesyen minyak. Kenderaan sampai melimpah di jalan raya.

Minyak naik semula sebanyak 20 sen. Keseronokan merasai nikmat minyak murah mampu bertahan selama sebulan sahaja. Mulai hari ini naik minyak semula. Tidak hairanlah kenapa berbondong-bondong kereta malam tadi. Orang ramai mengambil kesempatan beberapa jam berbaki untuk mengisi tangki minyak dengan harga lama kerana keesokannya sudah harga baru.

Fenomena ini begini akan dilihat setiap malam awal bulan. Kuatnya penangan minyak!

Pena Tumpul - Elok naik basikal saja

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails