Skip to main content

Kesempatan

"Manusia dapat dibahagikan kepada tiga jenis. Pertama, manusia bodoh iaitu mereka yang selalu tidak mengendahkan ataupun tidak merebut setiap kesempatan dan peluang yang ada. Kedua, manusia baik iaitu mereka yang sentiasa merebut setiap kesempatan yang datang kepadanya. Manusia jenis yang ketiga adalah manusia yang bijak iaitu mereka yang sentiasa mencari kesempatan yang dapat membuatkan dirinya berkembang tanpa perlu banyak menunggu"

Kita tentunya tertanya-tanya di kelompok mana kita berada. Kelompok pertama yang ambil tidak kisah peluang yang ada di depan mata. Kalau ada, adalah. Kalau tidak bagi sahaja orang lain yang lebih layak untuk merenggut peluang itu. Sudah bukan hak dan rezeki kita. Bak kata orang ibarat melukut di tepi gantang. Ada atau tiada, tidak ada bezanya. Ukur baju di badan sendiri. Kalau kail panjang sejengkal lautan dalam janganlah nak diduga. Lalu terus-terusanlah kelompok ini terkebil-kebil menanti peluang yang tidak datang, ibarat menunggu bulan jatuh ke riba. Rasa rendah diri yang cukup kompleks menyekat kelompok ini meragut peluang yang ada di tengah-tengah kehebatan orang lain. Akhirnya, ketika yang lain sudah ke puncak, kita di bawah berdiri terpacak.

Mereka yang baik merebut peluang di depan mata. Tidak ada sikap tunggu dan lihat. Peluang di depan mata direntap ligat sebelum orang lain berpeluang merembat. Siapa cepat dia dapat menjadi amalan selain bingkas dan tangkas. Namun kelompok ketiga dikira paling bijak daripada kedua-duanya. Kelompok begini tidak menunggu peluang muncul di depan mata malah sentiasa meneroka dan mencari kesempatan bak yang membujur lalu melintang patah. Golongan oportunis begini tidak memikirkan sangat tentang kepayahan orang lain yang dimangsainya asalkan diri sendiri mendapat habuannya. Ketika orang lain melihat besi buruk cuma layak dihumban dalam timbunan sampah sarap, mereka yang adventurous melihat himpunan kekayaan didalamnya. Begitulah halnya ketika orang lain tidak endah dengan epal yang jatuh, Isaac Newton begitu peduli untuk bertanya dan mencari jawapannya, mengapa?

Kita mungkin pernah berada dalam ketiga-tiga kelompok tersebut. Saya tidak segan silu untuk mengaku bahawa saya termasuk dalam kelompok yang bodoh itu. Sekian lama saya terkunci di dalamnya. Sesekali ingin keluar dari kepompong yang merugikan itu. Namun kemampuan tetap diragui. Petang tadi pun tindakan saya mengambil kesempatan mencelah ruang kosong ditengah-tengah deretan panjang kereta menunggu masa untuk meluru sebaik sahaja lampu merah bertukar hijau sudah dibalun dengan lolongan hon yang menyakitkan telinga oleh seorang pemandu yang tentunya tidak senang dengan tindakan itu.

Seronok betul saya dengan cerita empat orang dalam keretapi yang disajikan oleh Parlindungan lewat buku bakal bestsellernya itu. Seorang nenek dan cucunya seorang wanita yang cantik duduk bersebelahan mengadap dua orang lelaki- seorang pengurus syarikat yang kacak ditemani seorang pegawai muda. Ketika melalui terowong yang gelap, tiba-tiba lampu dalam keretapi padam dan suasana menjadi gelap gelita. Yang kedengaran hanya bunyi deru injin dan roda keretapi. Dalam keadaan sunyi dan gelap itu, tiba-tiba terdengar bunyi ciuman dan bunyi sebuah tamparan.

Selepas melalui terowong yang gelap itu, masing membuat penelitian sendiri tentang ciuman dan tamparan yang mereka dengar tadi.

Wanita muda berfikir" Saya rasa bangga pengurus yang kacak ini mencium saya, tapi rasa malu kerana nenek menamparnya"

Nenek pula berfikir"Saya kesal orang muda itu mencium cucu saya, tetapi bangga kerana cucu saya mempunyai keberanian untuk menamparnya"

Pengurus pula berfikir" Pekerja saya betul-betul berani mencium wanita muda yang baru saja dikenalinya, tetapi mengapa pula wanita itu menampar saya?"

Hanya pemuda itu yang tahu apa sebenarnya berlaku. Dalam masa yang singkat dia bertindak tangkas mencium wanita muda itu dan serentak pula menampar pengurus di sebelahnya!

Mampukah kita bertindak tangkas mencuri kesempatan seperti pemuda itu?

Pena Tumpul - Tidak pernah berkesempatan untuk menghasilkan walaupun halaman pertama sebuah novel sejak dua tahun yang lalu

Comments

zm.azami said…
Asalam Pena Tumpul..

Tahniah! kita di kelompok yang sama
Artikel yg amat menarik..

Teringat saya pada buku "Setengah BERISI, Setengah KOSONG?" - Parlindungan Marpaung - Bab 23 "Kesempatan"

izinkan saya copy & paste untuk catatan dan rujukan di blog saya..

sekian, terima kasih & wasallam
kamarularifin said…
makna kesempatan ini amat luas..ambillah kesempatan selari dengan kehendak dunia dan akhirat...kalau manusia hanya sibuk mengambil kesempatan dunia dengan apa cara sekali pun tanpa mengambil kira kesempatan akhirat maka tidak ada maknanya juga...seperti imam al-ghazali walaupun hidup susah dan juga miskin tapi sangat mulia disisi Allah...sama2 lah kita fikirkan..

Popular posts from this blog

Mirip

Biasa sangat kita dengar orang kata kalau anak perempuan mirip rupa ayah, sejuk. Apa yang sejuk itulah yang sampai kini saya kurang pasti jawapannya. Barangkali rumahtangga yang sejuk. Rumahtangga ayah dan ibu akan sentiasa aman bahagia tanpa sengketa mungkin. Dan, kalau anak lelaki mirip wajah ibunya, dikatakan juga rumahtangga yang dibina akan turut sejuk. Sebaliknya kalau anak perempuan mewarisi wajah ibu dan anak lelaki mirip paras bapanya berkemungkinan rumah tangga akan panas. Akan selalu berlaku sengketa. Sejauh mana benarkah kenyataan yang tiada data-data empirikal ini? Cakap-cakap kosong ini cuma disebarkan dari mulut orang-orang tua dahulu dan ia terus tersebar dari satu generasi ke satu generasi dan tidak sangat perlu untuk dipercayai pun. Saya melihat kesejahteraan sesebuah bahtera rumah tangga banyak bergantung kepada bagaimana ia dikemudi oleh nakhodanya berpandukan kompas iman dan diterima dengan senang hati oleh ahli-ahli bahteranya. Itu sahaja. Yang lain-lain itu kala…

Seluar

Seorang Ustaz berkongsi ilmu yang tidak pernah saya tahu sebelum ini. Pada mulanya agak sukar
untuk menerima kebenarannya. Macam tidak nampak logiknya. Pun begitu, mengambil kira kapasitinya sebagai seorang Usataz yang berkredibel, saya memilih untuk mempercayainya malah berhasrat untuk meninggalkan yang tidak sepatutnya dibuat.

Saya percaya selama ini ramai antara kita yang sudah sangat biasa memakai seluar sambil berdiri. Tidak wajar dilakukan sebenarnya. Kata Ustaz, kita sepatutnya pakai seluar sambil duduk. Macam ganjil bunyinya. Namun, amalan memakai seluar sambil berdiri ini adalah salah satu faktor yang menyumbang kepada kemiskinan dalam hidup seseorang.

Selain itu, kata Uztaz ada beberapa lagi amalan yang sudah biasa kita lakukan tanpa kita ketahui dan sedari juga penyebab mengapa rezeki kita tidak murah. Antaranya ialah makan dalam keadaan berjunub, pakai serban ketika duduk, dan menjahit pakaian pada badan.

Ada lagi kata Ustaz. Kita jangan cepat meninggalkan tempat sembahya…

Klang

Saya selalu percaya pengajaran dan pembelajaran tidak hanya terhad dalam lingkungan bilik kuliah semata-mata. Sesekali para pelajar perlu diberi ruang dan peluang untuk mengembangkan sayapnya dan meluaskan pandangannya. Sekaligus menterjemahkan apa yang diperoleh dalam kelas dalam bentuk amalan dan tindakan di lapangan.

Saya berkesempatan turun padang bersama lebih 100 orang pelajar menawarkan khidmat tenaga secara sukarela di Majlis Perbandaran Klang (MPK). Aktiviti yang dilakukan memang menyeronokkan. Kami sama-sama menanam bunga di Pengkalan Batu selain daripada mengecat gerai-gerai yang disewakan oleh MPK.

Saya lihat ada juga yang kekok memegang cangkul. Malah tidak tahu buat batas juga. Ini tidaklah menghairankan sangat kerana remaja kini bukan macam zaman remaja kita. Mereka mungkin tidak pernah ada peluang untuk "menanam" di laman rumah. Barangkali tiada laman atau semuanya dilakukan oleh tukang kebun. Mereka tidak boleh disalahkan kerana mereka lahir ketika aktiviti …