Monday, April 07, 2014

Cari

"Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah di antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya menggagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering, dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur; Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras (berat), dan keampunan dari Allah serta keredhaanNya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu."
                                                                                                (Surah al-Hadid: 20)

Pagi-pagi seperti selalunya sejak beberapa tahun lalu kita akan bangun dan bersiap-siap untuk pergi ke tempat kerja. Kalau di kota-kota besar seperti Kuala Lumpur, ada yang bangkit seawal empat pagi dan kemudiannya bergegas ke perhentian bas untuk meloloskan diri dari perangkap kesibukan kota sekiranya bangun lewat dari waktu itu. Kalau di desa pula, sebelum ayam berkokok lagi, yang menoreh akan bergegas ke kebun getah, nelayan akan bergesa ke sungai atau ke laut dan petani pula akan ke kebun atau ke sawah bendang. Begitulah yang berlaku setiap hari.

Apa yang kita cari sebenarnya? Kalau yang bekerja, jelas tentunya wang yang dicari. Kata orang, ada wang semua boleh jadi. Dengan wang juga kita boleh melunaskan impian kita. Justeru, selalu dipasakkan pada telinga anak-anak yang masih bersekolah, supaya belajar rajin-rajin dan kemudian dapat kerja yang baik-baik dan memberikan pulangan wanag yang banyak. Pendidikan sering dijadikan mobiliti untuk merubah hidup yang susah kepada senang. Maka, wang akan diburu kerana ia adalah simbol kesenangan.  

Tidak salah mencari wang dan mengumpul kekayaan sebanyak mana pun. Namun berulang-ulang kali Allah mengingatkan kita bahawa wang dan kedudukan boleh menjerumuskan kita ke lembah bahaya kalau kita tidak berhati-hati dengannya. Harta dan pangkat memang kesenangan dunia, begitu juga dengan wanita, anak-anak. Adakalanya, tanpa kita sedari, kita telah menjadikan kesenangan itu sebagai berhala. Kita menyembah wang, jawatan, pujian, kehormatan dan banyak lagi seumpamanya.

Benar, kita memang sudah terlepas dari terjebak dengan berhala-hala besar. Kita tidak menyembah patung dan tidak juga pergi ke bomoh. Namun, kita masih sangat mudah untuk terjebak dalam syirik-syirik kecil sebenarnya!

Pena Tumpul - Cari untuk cukup makan sahaja                                                                                         
      

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...