Tuesday, April 08, 2014

Tatap

Saya diberi kesempatan mengikuti sebuah ceramah  yang berkisar tentang tuntutan untuk taat dan hormat pada ibu oleh Ustaz Abdullah Mahmud. Sungguh menarik dan jarang saya dengar sebelum ini. Sarat dengan maklumat berguna untuk dijadikan pedoman dan panduan.

Kata Ustaz, lapangnya masa kita ada kaitan dengan keberkatan hidup kita. Kita sebenarnya adalah di bawah seksa Allah kalau kita ada masa untuk buat benda tidak baik namun tidak pula punya masa untuk buat yang baik. Dan, jika kita tidak pernah kecukupan duit maksudnya kita diseksa Allah.

Kalaulah kita berpeluang,tengok dan tataplah muka ibu ketika tidur, sebab wajah orang tidur akan menampakkan segalanya. Jangan sekali-kali kita lukakan hati ibu. Setitik air mata ibu jatuh, 10 kebajikan anak hilang. Buatlah ibu menangis kerana kebaikan kita dan bukan kerana kebiadapan kita padanya.

Tambah Ustaz lagi, mereka yang selalu menatap dan memandang ibunya tidak akan menangis di hari kematian ibunya. Kalau pun mahu menangis, mungkin dalam hati sahaja..Bagi kita yang masih ada ibu, marilah kita ambil peluang untuk selalu memandang wajah ibu.

Ustaz juga bercakap tentang mereka yang suka dan selalu bergaduh dengan ibu. Katanya, ada kemungkinan mereka diganggu saka sebab itu mereka suka bergaduh dengan ibu. Antara ganguan saka, selalu mimpi bayi/budak,dukung bayi, susu bayi atau selalu mimpi jatuh dari tempat tinggi. Juga selalu sakit tulang belakang dan tulang belakang bengkok. Seperkara lagi, rasa mengantuk selepas Asar. Antara tanda-tanda kena saka ialah tidak boleh tidur lena tetapi bila menghampiri azan Subuh, senang pula untuk lena.Bila sudah sampai ke peringkat teruk, di usia tua sering pula rasa lapar waktu tengah malam. Dan, ada rasa kelibat orang lalu juga.

Kata Ustaz lagi cara untuk hilangkan saka ialah dengan baca Zikir "Laillahaillalah" sebanyak 700,000 kali sampai habis, Insyallah saka akan cair dan keluar dari badan.

Bagaimana pula berdepan dengan anak yang degil dan keras kepala. Ustaz menyarankan dilakukan begini. Ketika anak sedang tidur, duduk di hujung kepala panggil roh anak kita."Wahai roh anakku "nama anak", jadilah kamu roh yang baik, roh yang bertimbang rasa pada ibu dan bapa, roh yang taat pada Allah, roh yang sayang sesama manusia."

Tidak rugi mendengar bicara Ustaz, banyak ilmu yang diperolehi.

Pena Tumpul - Tatap wajah emak sahaja pun dapat pahala

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...