Tuesday, December 03, 2013

Ujian



"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, pada hal ia amat baik bagimu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, pada hal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." (Al-Baqarah:216)
Mantoba yang datang berkunjung ke rumah malam tadi menyatakan rasa kecewa yang teramat sangat. Rumahnya terlibat dalam banjir yang berlaku baru-baru ini. Agak teruk juga. Saya simpati dengannya dan membantunya sekadar termampu.

Namun saya meilhat bantuan yang diberikan bukanlah pengubat kepada segala dukalara yang ditanggung. Kekuatan dan semangat yang mungkin sudah ranap ditelan air banjir perlu dibina semula untuk mendepani hari-hari berikutnya. Lebih penting kesediaan dan keredaan untuk menerimanya dengan hati yang amat terbuka. Saya mahu beliau melihat ujian yang baru dihadapinya bukan sebagai bencana tetapi sebagai sebahagian daripada masa lalu yang berharga dan istemewa. Ada beberapa pelajaran penting dan berharga dari ujian itu.

Umpama menaiki sebuah roller coaster, kita tidak akan merasakan debaran dan cabaran jika perjalanannya hanya lurus dan perlahan. Justeru itu roller coaster dicipta dengan rel yang mencabar, ada turun dan naiknya. Adakalanya kita diterbalikkan dan roller coaster dipandu dengan kelajuan yang maksimum agar kita dapat merasai nikmatnya permainan tersebut.

Begitu jugalah kehidupan kita diumbang ambing bagai roller coaster itu.

Pena Tumpul - Akui ujian meniti hidup memang berat dan mencabar

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...