Monday, December 09, 2013

Nilai

Seorang pakar motivasi yang kian popular dan mendapat tempat di hati orang ramai berpesan di corong radio pagi ini agar redha Allah yang kita cari dan bukan mencari penghargaan manusia. Mudah saja maksudnya, tidak kesahlah kalau kita tidak bernilai di mata orang asalkan dimataNya kita diterima dengan redha setiap apa yang kita lakukan. Memang ada benarnya. PenilaianNya itulah yang lebih penting daripada penilaian manusia.

Berbicara tentang nilai, ingin saya kongsikan cerita ini. Ia mungkin cerita rekaan namun mesejnya tentang nilai cukup dekat dengan kita. Kisah tiga tin Coca-cola yang dihasilkan dari satu kilang yang sama. Mereka diletakkan di tiga bakul yang berbeza. Bila sudah sampai masanya, ketiga-tiga tin coca-cola dinaikkan ke dalam lori yang sama dan dihantar ke destinasi masing-masing mengikut pesanan.

Tin yang pertama diturunkan di pasar mini  biasa dan dipamerkan di rak bersama tin coca-cola yang lain dan diletakkan pada harga RM1.50.Tin yang kedua pula diturunkan di sebuah pasaraya besar ternama dan di masukkan ke dalam peti sejuk dan diletakkan harga RM2.00. Tin yang ketiga dihantar ke sebuah hotel bertaraf lima bintang yang sangat mewah.Tin coca-cola ini ditempatkan di dalam rak atau dalam peti sejuk.Tin ini hanya akan dikeluarkan apabila ada pesanan dari pelanggan.

Jika ada pelanggan yang memesan coca-cola,air dari tin ini dimasukkan ke dalam gelas kristal yang bercampur dengan ketul-ketulan ais. Ia disediakan dengan cermat dan berhati-hati dan disajikan kepada pelanggan dengan sopan. Harganya ialah RM15.00

Tiga tin coco cola yang sama dari kilang yang sama namun dijual pada harga yang berbeza. Apa yang membezakan mereka? Jawapannya mudah. Persekitaranlah yang membezakan nilai mereka. Persekitaran mencerminkan harga diri kita. Apabila kita berada di persekitaran yang boleh mengeluarkan sesuatu yang terbaik dari diri kita ,maka kita akan jadi cemerlang. Namun sebaliknya jika kita berada di persekitaran yang "membangsatkan" diri kita , maka bangsatlah kita.

Tidak hairanlah mengapa kita lihat ada yang memilih untuk makan di hotel 5 bintang untuk sepinggan nasi lemak dan teh o untuk "meninggikan" nilai di mata orang lain, sedangkan sepinggannasi lemak itu rupanya di pesan daripada warong mamak di tepi longkang!

Pena Tumpul - Menilai diri sendiri guna mata sendiri 

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...