Saturday, December 21, 2013

Lelaki

 "Orang lelaki  miang, ego, dan buat tidak kesah"
Ini pandangan umum orang perempuan tentang lelaki. Betul ke begitu? Mungkin betul dan mungkin
tidak. Dr Fadzillah Kamsah yang didengar lewat corong radio pagi ini melihatnya dari sudut yang berbeza. Pandangan songsang ini perlu pembetulan. Sambil tidak menafikan bahawa lelaki memang miang, memiliki sifat yang memang tidak disenangi orang perempuan ini ada asas dan sebabnya.

Kata Dr Fadzilah, orang lelaki kalau tidak miang, bukan lelaki namanya. Sifat ini memang perlu ada pada lelaki kerana sifat inilah yang menyumbang kepada "kelelakian" itu sendiri. Lelaki yang tidak miang membawa isyarat bahawa ada yang tidak kena dengan keinginannya. Dan ini tentunya tidak baik dalam kerukunan dan hubungan suami isteri. Dan isteri tentunya tidak suka ini berlaku pada pasangannya. Cuma, kata Dr Fadzillah lagi, tahap kemiangan ini perlu dikawal dan disalurkan dengan betul.

Semua orang ego tidak kira lelaki dan perempuan. Ego ialah maruah dan harga diri dan tidak wajar dilihat sebagai sombong dan keras kepala. Itulah yang silapnya. Sebagai ketua keluarga, orang lelaki atau orang jantan perlu dilihat hebat dan dihormati justeru itu ia perlu mempertahankan egonya namun tidak sampai keterlaluan. Adalah tidak tepat untuk melihat lelaki sebagai tidak ambil peduli dan buat tidak kesah saja. Lelaki suami tidak perlu heboh-heboh dan bising-bising perkara yang memang dah jelas dan nyata. Tidak perlu juga banyak cakap. Yang perlu ialah tindakan dan perbuatan. Itulah yang betul dan perlu difahami tentang lelaki.

Dato' Masitah dalam program sembangnya lewat Oasis juga berbicara tentang lelaki tetapi dalam konteks poligami. Katanya semua lelaki memang ada keinginan untuk berkahwin lebih dari satu. Teringin tetapi takut. Bukan itu sahaja. Dia bercakap tentang Mahu, Mampu, Perlu. Ada yang mahu tapi tak mampu. Ada yang mampu, namun tidak mahu. Ada yang memang mampu tapi tak perlu. Menarik!

Kata Fadzilah lagi, dalam hidup bersuami isteri ini, orang "jantan:" ini sebenarnya merintih dalam diam.  Banyaknya yang terpendam dalam hati dan tidak terucapkan. Orang perempuan tidak tahu ini. Kalau pun tahu, mungkin buat-buat tidak tahu.

Antara yang kerap berlaku, tidak lah elok kalau suami dipesan berkali-kali untuk buat itu dan ini kerana suami jadi terhina, bosan dan dan akhirnya memberontak.Satu lagi, janganlah diperjelaskan apa yang suami memang sudah sedia faham. Suami memang tidak suka itu.

Bila suara suami keras janganlah fikir yang dia sedang marah. Suami juga memang tidak pandai minta maaf dan memujuk. Kalau dia diam , fahamilah jiwanya yang sebenarnya sedang meminta maaf!

Pena Tumpul - Tidak mahu, tidak mampu dan tidak juga perlu


No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...