Tuesday, September 27, 2011

Perhati

Anak kecil ini pastinya puas dengan apa yang dimilikinya.
Adakalanya kita tidak puas dan tidak juga rasa gembira dengan apa yang kita ada. Bila melihat orang lain memiliki sesuatu yang kita tidak ada, kita selalu mengimpikan alangkah baiknya kalau kita juga memiliki seperti apa yang mereka miliki. Kita mula membuat perbandingan. Ini memang biasa berlaku. Tanpa kita ketahui barangkali, mereka pula tidak puas dengan apa yang mereka ada dan juga turut mengimpikan alangkah baiknya kalau mereka memiliki apa yang kita miliki.

Seorang petani di tengah sawah memerhatikan sebuah kereta mewah yang dipandu oleh seorang lelaki yang gayanya seorang hartawan. Dia nampak seorang wanita cantik di sebelah lelaki itu pastinya isteri lelaki itu dan juga seorang budak perempuan di belakangnya. Dia mula membayangkan betapa beruntungnya lelaki itu yang memiliki kehidupan yang mewah begitu. Dia membandingkan dirinya dan diri lelaki itu. Dia melihat kekurangan dalam dirinya. Dia melihat kehidupannya yang serba susah. Membanting tulang empat kerat untuk menyara kehidupan lima orang anaknya. Isterinya pula turut sama bertungkus lumus di sawah di bakar panas matahari dan tidaklah cantik apatah lagi bergaya dengan baju yang mahal-mahal dan tubuh disalut emas permata. Isterinya cuma mampu memiliki bedak sejuk untuk ditempek di wajah, Dia menyoal dirinya kenapalah dia tidak berada di tempat lelaki yang sedang diperhatikannya itu.

Dalam masa yang sama juga lelaki dalam kereta itu turut memerhatikan lelaki di tengah sawah itu. Dia juga membandingkan dirinya dengan petani itu. Ketika petani itu melihat kelebihan yang ada pada dirinya dia sebaliknya melihat kekurangan dalam dirinya. Dia mengimpikan keluarga yang besar seperti petani itu agar tidak berasa sunyi bila kerap ditinggal isteri yang sebok dengan aktiviti berpersatuannya. Dia juga mendambakan untuk hidup dalam suasana kampung yang hijau dan jauh dari hiruk pikuk kota.

Kedua-duanya saling memerhatikan kelebihan dan kekurangan masing-masing. Ia tidak akan ada penyelesaiannya selagi kedua-duanya tidak memerhati sesuatu dengan perspektif yang betul!

Pena Tumpul- Memerhati dalam diri

Sunday, September 25, 2011

Kalau

Kalau Rasullulah bersama kami. Menarik. Radio Ikim membicarakannya pagi ini. Malah mendengar lagu Lau Kana Bainana juga cukup menghiris perasaan. 

Ada yang mempertikaikan bolehkah kata "kalau" itu digunakan lebih-lebih lagi dalam konteks membayangkan kalaulah Baginda bersama kita.

Ustaz menjelaskan perkataan ‘kalau’ ada kalanya baik (dibolehkan malahan digalakkan), dan adakalanya dilarang syarak. Penggunaan perkataan  "kalau" yang dilarang ialah apabila berlaku sesuatu yang buruk atau nasib malang bagi seseorang, lalu dia pun berkata: “Kalau aku tak buat, takkan jadi macam ni…”, dan seumpamanya. Tanpa sedar memang kita sering mengungkapkan "kalau" dalam setiap kejadian yang berlaku. Penggunaan kalau seperti ini adalah amalan syaitan dan dilarang keras kita menggunakannya. Kita bagai menolak ketentuanNya

Manakala penggunaan ‘kalau’ yang dibolehkan ialah menggunakannya untuk mengajarkan ilmu, atau kebaikan, atau untuk bercita-cita untuk mendapatkan suatu yang  baik selain daripada membayangkan sesuatu yang juga baik. seperti penyataan hasrat kita kalaulah  Rasulullah bersama kita sekarang. Kata Ustaz, ini tidaklah menjadi satu kesalahan.


Dalam hubungan ini Rasulullah pernah bersabda:”Mukmin yang kuat lebih disukai oleh Allah daripada mukmin yang lemah. Namun pada kedua-duanya ada kebaikan. Berjaga-jagalah terhadap perkara yang boleh mendatangkan kebaikan kepada engkau, pintalah pertolongan daripada Allah. Sekiranya engkau ditimpa sesuatu musibah, maka jangan engkau berkata:”KALAULAH aku lakukan begini maka sudah pasti lain yang berlaku. Tetapi katakanlah:”Itu merupakan takdir Allah dan Dia melakukan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya ‘KALAU’ akan membukakan pintu amalan syaitan.”        (Di rekod oleh Muslim)

Pena Tumpul -  Kalau padi katakan padi, tidak hamba tertampi-tampi

Saturday, September 24, 2011

Ayam

Saat-saat menunggu Mak Utih menyajikan gulai ayam kampung
Sudah lama benar rasanya tidak makan ayam kampung. Nama sahaja duduk di kampung namun ayam di pasar juga yang menjadi pilihan. Lagi pun bukan mudah untuk mendapatkan ayam kampung sekarang. Macam sudah pupus. Tidak ramai yang membela ayam kampung sekarang. Ayam kampung perlu lepas bebas untuk mencari makannya sendiri. Ia tidak boleh dikurung seperti ayam bandar (?) Ada ke ayam bandar? Namun bila dibiarkan bebas pula, ayam-ayam ini akan menceroboh ke laman-laman rumah jiran dan ini bukanlah disukai. Ini adalah salah satu sebab mengapa ayam kampung tidak banyak dibela macam dulu.

Bila bercakap fasal ayam kampung, ingatan pastinya mengimbau sewaktu kecil-kecil dulu di zaman sekolah rendah. Kalau balik ke kampung atuk, gulai ayam kampung cili api masak lemak kuninglah menu paling istemewa dari arwah atok Senah. Gulai makin tambah sedap bila atok masak guna dapor kayu. Dimakan pula dengan pucuk ubi di celur air panas dan di cicah dengan sambal belacan. Memang sedap menikmatinya! Tetapi sebelum dapat makan gulai masakan atok, saya dan sepupu yang lain akan di "denda" dengan mengarak seluas laman rumah atok ayam kampung atok yang meliar. Sesekali bila ayam itu menyelinap di bawah rumah, saya tidak dapat menahan sakit bila kepala terhantuk gelegar. Sakitnya! Namun berbaloi kerana setelah dibasahi peluh, ayam itu dapat ditangkap juga!

Bila bertandang ke rumah Mak Utih di Lui Selatan hari ini, saya memang langkah kanan. Mak Utih menyajikan gulai masak ayam kampung cili api lemak kuning. Sangat sedap! 


Pena Tumpul- Ingin bela ayam kampung



Thursday, September 22, 2011

Penting

Hafiz memiliki sebuah buku cerita baru yang dibelikan oleh ayahnya. Gembira betul dia. Pun begitu di usia empat tahun, dia cuma mampu menikmati gambar-gambar yang dipaparkan sahaja. Ayahnya menyuruhnya mendapatkan ibunya untuk membacakan cerita untuknya. Ibunya yang kelihatan agak letih nampak tidak begitu sangat bersedia untuk memenuhi permintaan anaknya itu. 

Saya lihat ibunya hampir mahu merebahkan badannnya di kerusi malas bila Hafiz kata, "Ibu, bacakan cerita"

Dalam nada suara yang tidak bermaya, saya dengar ibunya menjawab, " Piz, ibu penat ni. Lain kali ibu baca ok". Saya tahu Hafiz kecewa kerana ibunya tidak memenuhi permintaannya itu. Dia berlalu pergi dan membawa diri ke biliknya dan tidak keluar-keluar lagi sehinggalah saya balik. Dia merajuk barangkali. 
Namun, apakan daya ibunya memang letih dan perlu berihat. Pun begitu, sebagai seorang ibu saya melihat walau penat macam mana sekalipun kehendak anak tidaklah elok untuk dihampakan. Hati anak kecil bagaikan kristal. Rapuh dan mudah terguris. 

Saya ingin berkongsi cerita yang pernah saya baca yang ada kaitannya dengan apa yang saya paparkan tadi. Amat menarik dan wajar dijadikan iktibar. Kisah seorang budak perempuan yang meminta ibunya membacakan cerita namun dinafikan permintaan kerana ibunya penat dan perlu berihat. Namun anak ini terus mendesak ibunya. Untuk melekakan anaknya, ibu yang panjang akal ini mengoyak satu muka surat dari majalah yang sedang dibacanya. Muka surat ini mengandungi gambar peta dunia. Penuh satu muka surat. Dia kemudiannya mengoyaknya dalam cebisan-cebisan kecil. Kemudian dia menyuruh anaknya mencantumkan semula cebisan-cebisan itu semula sehingga peta dunia itu terbentuk semula. Ibu itu tahu anaknya akan mengambil masa untuk melakukannya dan sambil itu dia dapat merehatkan dirinya. 

"Bila sudah siap, tunjuk kat ibu dan lepas itu baru boleh ibu bacakan cerita", kata ibunya.
  
Memeranjatkan si ibu, dalam tempoh yang amat pantas, anak itu mendapatkannya dan menunjukkan apa yang telah dibuatnya. Ibunya hairan dan bertanya anaknya bagaimana dia boleh melakukannya. Anaknya menunjukkan pada ibunya sebelah belakang muka surat itu. Ada gambar seorang budak perempuan. 

"Ibu tengok bila saya cantumkan semula gambar budak perempuan itu, dunia pun turut bercantum semula", kata anaknya.

Semua orang penting dalam dunia ini walaupun seorang anak kecil. Dengarlah suara mereka!


Pena Tumpul - Tidak rasa penting dan tiada kepentingan

Wednesday, September 21, 2011

Benam

Di corong radio pagi ini saya dengar seorang pakar motivasi berbicara tentang perlunya pasangan suami isteri merendahkan ego masing-masing. Malah lebih baik lagi dibenamkan dalam-dalam. Saling tegur menegur dan menerima pandangan secara terbuka. Kalau salah tidak teragak-agak untuk mengakuinya. 

Dia turut berkongsi cerita yang amat menarik untuk dijadikan iktibar. Kisah sepasang suami isteri warga emas yang singgah makan di sebuah restoren di pekan Ketoyong.. Seusai makan, mereka meneruskan perjalanan. Setelah 40 minit perjalanan,si isteri sedar yang dia telah teringgal kacamatanya di warong itu. Si isteri meminta suaminya agar berpatah balik. Permintaannya dipenuhi namun si suami tidak berhenti-henti merungut dengan muka masam mencuka. Mulutnya tidak berhenti mengomel sedang sang isteri hanya memetukan diri tanpa sepatah perkataan pun. Dia sedar kecuaian dan kesalahannya.



Sesampai semula di warong itu, si isteri terus meluru masuk ke restoran itu. Tiba-tiba dia dengar suaminya menjerit kepadanya, "Tanya  sekali topi dan kad kredit saya yang tertinggal dalam restoren itu".

Rupa-rupanya si suami juga tertinggal sesuatu, namun terlalu ego untuk mengakui kesilapan dan kecuaiannya!


Pena Tumpul -  Belajar sesuatu

Saturday, September 17, 2011

Nasi

Khabarnya jurufoto yang menangkap gambar ini membunuh diri 
kerana rasa bersalah tidak dapat membantu gadis malang ini!
Saya menghadiri majlis perkahwinan tengahari ini. Isteri saya senyum lebar. Dia tahu yang dia tidak perlu masak hari ini. Begitulah selalunya. Seperti lazimnya, jamuan perkahwinan begini memang mewah dengan makanan.

Namun ada sesuatu yang tidak suka sangat saya lihat bila makan kenduri kahwin. Pembaziran makanan kerana gagal merancang. Ada segelintir yang meninggalkan sisa-sisa makanan di dalam pinggan. Ia sepatutnya boleh dihabiskan kalau kita tahu kemampuan kita untuk menghabiskannya. Seeloknya kalau kita cuma mampu makan sedikit ambillah sedikit. Tidak perlulah teruja sangat dengan lauk yang tersaji di depan mata kalau perut berkata tidak.

Saya sengaja ke belakang rumah dan menyaksikan longgokan pinggan-pinggan yang masih sarat dengan saki-baki nasi dan lauk yang sebenarnya memang layak untuk di makan pun. Saya teringat kepada gambar yang memaparkan seorang gadis kecil yang hampir mati kelaparan, manakala di belakangnya kelihatan seekor burung pemakan bangkai yang menanti dengan sabar masa untuk memakan gadis kecil tadi. Semoga ini dapat mengubah cara pandangan kita dalam menggunakan nikmat yang dianugerahkan Allah kepada kita..

Hargailah walau sebutir nasi yang terbuang dari pinggan. Kita mungkin amat  memerlukannya nanti kerana kita tidak dapat menjangka secara pasti apa yang bakal berlaku esok!

Pena Tumpul - Ingin lihat kenduri kahwin tanpa ayam dan daging tetapi cuma sekadar sebungkus nasi lemak

Wednesday, September 14, 2011

Cicak

Ketika baring-baring bersama Hafiz, saya lihat perhatiannya bertumpu kepada dua ekor cicak di siling. Hafiz memang suka bertanya. Adakalanya soalan yang diajukan tidak dijangka pun. Dan, untuk itu saya perlu cukup ilmu untuk menjawabnya.

Dia tidak bertanya mengapa cicak mampu melekap di siling dan bergerak pantas seolah-olah ada gam yang melekat pada kakinya, walaupun sesekali cicak ini akan jatuh ke lantai juga. Dia cenderung hendak tahu apa yang cicak makan untuk hidup. Saya tidak perlu bersusah untuk menjawabnya kerana sekonyong-konyong dia nampak salah seekor cicak itu menyambar serangga kecil di depan matanya.

Hafiz hairan kenapa serangga itu yang menjadi makanan cicak. Memang aneh pun kalau difikirkan. Cicak menjadikan serangga yang boleh terbang. Lalat, kumbang kecil dan lain-lain yang mempunyai kepak. Kalau difikirkan secara logik, mana mungkin cicak yang hanya ada kaki yang melekap di dinding dan di syiling itu mampu ‘memburu’ mangsanya yang boleh terbang. Tentulah begitu sukar bukan? Bukankah lebih sesuai jika Allah kurniakan untuk cicak sepasang sayap yang juga mampu terbang  bagi memburu mangsanya? Barulah adil.

Tapi Allah SWT Maha Mengetahui, sungguhpun cicak tidak dikurniakan sayap tetapi Allah kurnikannya lidah yang panjang, mata yang tajam dan kecekapan yang luar biasa untuk mendapat rezekinya. Seolah-olah cicak tidak ‘mengeluh’ kerana tidak bersayap, sebaliknya menggunakan lidah, mata dan kakinya dengan penuh kesungguhan untuk mencari rezki. Secara mudah, bolehlah dikatakan cicak tidak fokus pada kekurangannya, sebaliknya berfokus pada kelebihannya. Hasilnya, cicak tetap dijamin rezekinya.

Saya mahu Hafiz belajar daripada kegigihan cicak ini. Sebagai manusia, kita juga ada kelebihan, dan kita juga ada kekurangan. Untuk berjaya kita perlu tumpukan pada kekuatan kita. Mungkin kita pelajar miskin, tapi itu bukan penghalang untuk berjaya. Tumpukan pada kerajinan kita. Mungkin fizikal kita agak lemah, tetapi pertajamkanlah fikiran kita.

Kekurangan itu ada kelebihan!

Pena Tumpul - Tuhan tidak mencipta manusia bodoh. DIA hanya mencipta manusia dengan kebijaksanaan berbeza.

Wednesday, September 07, 2011

Penipuan

Informasi ini singgah di kantung email saya. Ia amat menarik malah cukup berfaedah untuk dikongsi. Persoalan sama ada maklumat ini benar atau sebaliknya tidaklah penting sangat kerana hakikatnya memang itu pun yang berlaku. 

Dalam soal makanan misalnya bijak sungguh Yahudi memperdayakan kita umat Islam. Mereka suruh kita minum susu lembu buatan mereka, tetapi mereka minum susu kambing, mereka minum apa yang diminum oleh Nabi kita Muhammad SAW.Mengapa kita tidak ikut nabi kita, kita ikut orang Yahudi tapi ternyata mereka mengikut apa yg nabi kita makan dan minum.

Selain itu, kita diajar dalam buku biologi, buku pemakanan (kajian dan terbitan para kafir ni) bahawa kalau nak dapat vitamin B dan kalau nak tambah darah kita kena makan hati haiwan dan hati ayam tetapi sebenarnya Nabi kita tidak menggalakkan pemakanan organ dalaman.  Sebenarnya makan hati ayam dapat melembabkan otak kita sebab hati merupakan organ dimana semua toksin akan dikumpulkan dan dineutralkan, jadi kepekatan toksin adalah tinggi di hati ayam.Makanlah kita toksin tersebut serta bengaplah otak kita umat Islam sebab percaya buku sains keluaran kafir ini.

Kita diajar dalam sains bahawa kopi tidak bagus untuk kesihatan. Namun sebenarnya kopi adalah antara minuman kegemaran Nabi kita selain susu dan madu. Cuba tengok Yahudi, mereka minum kopi, Starbuck. Profesor di UK yang Yahudi semua ada segelas kopi di tangan mereka.

Kita diajar memakan kambing tinggi kolesterol, namun kambing juga adalah makanan Nabi kita. Seolah-olah buku sains ini ingin merendahkan pemakanan Nabi kita. Sebenarnya daging kambing adalah daging paling kurang kolesterol.
  
Para kafir ini juga menggalakkan kita minum dan makan makanan yang langsung tidak berkhasiat , Contohnya coke dan maggi . Coke itu sangatlah beracun,  tidak bagus untuk kesihatan kandungan gula tinggi, berasid, pH dalam lingkungan 3.5, dan ada racun tersembunyi.

Ada lagikah? 

Pena Tumpul -  Orang kita memang pantang bila sebut daging kambing

Tuesday, September 06, 2011

Dendam

Adakah bayi ini berdendam?
Di corong radio pagi ini, saya dengar seorang Ustaz berkisah tentang dendam. Menariknya Ustaz ini, pasti ada cerita menarik yang dikongsi bersama pendengar sebagai suntikan semangat. Memang sebagai insan, semangat kita bagai air sungai ada pasang dan surut.Perlu di jana selalu.

Dendam ini pelbagai dimensinya. Selalunya dendam itu konotasinya negatif. Dari dendam biasa-biasa menjalar kepada dendam kesumat yang membara. Selagi dendam tidak berbalas selagi itulah rasa dendam akan terus bersarang di dada. Perasaan akan kembali tenang dan sakit hati akan terubat andai dendam sudah dilangsai. Begitulah dendam dalam perspektif yang lazimnya berlaku. 

Pun begitu. dendam itu ada dimensi positifnya juga. Dendam begini tidak menjana dendam membara sehingga merosak diri dan rasa tetapi sebaliknya menjulang diri ke tahap tinggi. Ustaz bercerita satu kisah benar.   Bagaimana bila seseorang itu rasa amat terhina, lalu dia berazam mengubah kehidupannya dengan melanjutkan pelajaran, ke peringkat yang tertinggi, kemudian bekerja dan mengutip sebanyak pengalaman yang boleh, menyumbang kemahiran dalam semua skop tugasan, mendaki tangga kerjaya tahap demi tahap, mengumpul kekayaan sehingga dia sendiri akhirnya membeli syarikat yang pernah melakar pengalaman pahit dalam hidupnya. 
 
Segalanya bermula dengan kisah anak muda yang cuma pekerja biasa dinafikan keinginannya untuk segelas air di pejabatnya hanya kerana jawatan cabuknya itu. Di situlah dia mula berdendam bahawa dia perlu mengubah kedudukannya.  Dan akhirnya dia memegang jawatan tertinggi, sedang individu yang pernah memperlekehkannya masih di tahap lama, di jawatan yang sama. Dendamnya terlerai.

Sememangnya .pandangan dan hormat orang pada kita banyak bergantung pada pangkat, jawatan dan taraf keluarga kita  Melihat orang yang pernah diperlekehkannya sekarang muncul di depan mata sebagai individu yang sama tapi pangkat dan kedudukan yang berbeza, tahap hormat turut berbeza. Beginilah resam dunia.


Dendam sepatutnya buat kita bangkit dan bukan makin sakit!

Pena Tumpul - Rindu dendam apa ubatnya

















Thursday, September 01, 2011

Malang

Saya selalu mengimpikan bahawa tiada satu nyawa pun yang diragut sia-sia di musim perayaan. Saya sedar ia cuma impian kosong yang tidak akan menjadi  realiti pun. Khabarnya kadar kemalangan jalan raya tahun ini meningkat berbanding tahun lalu. Ia petanda bahawa sikap dan cara pemanduan rakyat Malaysia masih tidak berubah.

Sudah acapkali kita mendengar pandangan orang luar tentang sikap pemandu kita. Pemandu kita dikatakan tidak sangat ambil kisah tentang pengguna jalan raya yang lain malah tidak memikirkan akibatnya. Paling kerap ialah memotong sesuka hati bila saja ada peluang tidak kira dari sebelah kiri atau kanan, memotong barisan, memecut ketika hampir di lampu isyarat dan banyak lagi.

Ada pihak yang mempersoalkan bagaimana pemandu tidak bersopan begini boleh dikurniakan lesen dan seterusnya dibiarkan memandu di jalan raya. Ia tidaklah menghairankan pun kerana memperolehi lesen bukan pengiktirafan mutlak bahawa pemandu itu akan mempamerkan pemanduan berhemah di jalan raya. Jangan harap sangat kerana di atas jalan raya watak yang berbeza dari watak sebenar akan terserlah. Yang penyabar akan bertukar menjadi pemarah dan  yang berhati-hati berubah menjadi celaru tidak menentu.

Saya melihat petaka jalanraya yang dikatakan kemalangan jalan raya itu bukanlah kemalangan sebenarnya. Persepsi ini perlu diubah. Kemalangan tercetus tanpa kita jangka dan duga. Namun dalam banyak keadaan, kecelakaan di jalanraya kita berlaku kerana sikap pemandu yang sengaja cuai dan tahu bahawa tragedi boleh dielakkan jika langkah pemanduan berhemah diberikan keutamaan. Pemanduan yang dipamerkan semasa bertungkus lumus untuk dapat lesen memandu itulah yang sepatutnya dipamerkan secara konsisten setelah lesen dikurniakan. Namun ini tidak berlaku.

Jalanraya terus jadi pusara di hari raya!


Pena Tumpul - Sesekali lupa diri atas jalan raya

50sen

D ulu sekitar 70an, saya cuma dibekalkan 50 sen sahaja sebagai belanja sekolah. Waktu itu harga makanan dan minuman di kantin tidaklah sa...