Thursday, September 22, 2011

Penting

Hafiz memiliki sebuah buku cerita baru yang dibelikan oleh ayahnya. Gembira betul dia. Pun begitu di usia empat tahun, dia cuma mampu menikmati gambar-gambar yang dipaparkan sahaja. Ayahnya menyuruhnya mendapatkan ibunya untuk membacakan cerita untuknya. Ibunya yang kelihatan agak letih nampak tidak begitu sangat bersedia untuk memenuhi permintaan anaknya itu. 

Saya lihat ibunya hampir mahu merebahkan badannnya di kerusi malas bila Hafiz kata, "Ibu, bacakan cerita"

Dalam nada suara yang tidak bermaya, saya dengar ibunya menjawab, " Piz, ibu penat ni. Lain kali ibu baca ok". Saya tahu Hafiz kecewa kerana ibunya tidak memenuhi permintaannya itu. Dia berlalu pergi dan membawa diri ke biliknya dan tidak keluar-keluar lagi sehinggalah saya balik. Dia merajuk barangkali. 
Namun, apakan daya ibunya memang letih dan perlu berihat. Pun begitu, sebagai seorang ibu saya melihat walau penat macam mana sekalipun kehendak anak tidaklah elok untuk dihampakan. Hati anak kecil bagaikan kristal. Rapuh dan mudah terguris. 

Saya ingin berkongsi cerita yang pernah saya baca yang ada kaitannya dengan apa yang saya paparkan tadi. Amat menarik dan wajar dijadikan iktibar. Kisah seorang budak perempuan yang meminta ibunya membacakan cerita namun dinafikan permintaan kerana ibunya penat dan perlu berihat. Namun anak ini terus mendesak ibunya. Untuk melekakan anaknya, ibu yang panjang akal ini mengoyak satu muka surat dari majalah yang sedang dibacanya. Muka surat ini mengandungi gambar peta dunia. Penuh satu muka surat. Dia kemudiannya mengoyaknya dalam cebisan-cebisan kecil. Kemudian dia menyuruh anaknya mencantumkan semula cebisan-cebisan itu semula sehingga peta dunia itu terbentuk semula. Ibu itu tahu anaknya akan mengambil masa untuk melakukannya dan sambil itu dia dapat merehatkan dirinya. 

"Bila sudah siap, tunjuk kat ibu dan lepas itu baru boleh ibu bacakan cerita", kata ibunya.
  
Memeranjatkan si ibu, dalam tempoh yang amat pantas, anak itu mendapatkannya dan menunjukkan apa yang telah dibuatnya. Ibunya hairan dan bertanya anaknya bagaimana dia boleh melakukannya. Anaknya menunjukkan pada ibunya sebelah belakang muka surat itu. Ada gambar seorang budak perempuan. 

"Ibu tengok bila saya cantumkan semula gambar budak perempuan itu, dunia pun turut bercantum semula", kata anaknya.

Semua orang penting dalam dunia ini walaupun seorang anak kecil. Dengarlah suara mereka!


Pena Tumpul - Tidak rasa penting dan tiada kepentingan

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...