Saturday, May 17, 2014

Berbalut

Tidak lengkap rasanya kalau ke JB tidak singgah sebentar di Badan Bookstore, gedung buku yang saya kira terbesar di kotaraya ini. Isteri sudah faham benar kemestian saya yang satu ini. Saya tidak mahu ketinggalan sebarang tajuk buku baru yang mungkin sudah terbit di pasaran khususnya terbitan PTS dan Telaga Biru. Sejak beberapa bulan lalu, tumpuan saya kini lebih kepada buku-buku Telaga Biru justeru judulnya yang menggamit minda selain persembahan kulit yang cukup memukau perhatian.

Sepanjang 45 minit saya sempat menelusuri beberapa judul buku yang khabarnya begitu laris di pasaran bak goreng pisang panas. Antara yang sempat dilayan sepintas lalu Pesan Hati Untuk Hati,  Cepatnya masa dirasa beredar. Keinginan untuk membaca keseluruhan buku-buku tersebut tidak dapat saya bendung. Saya perlu memiliki ketiga-tiga buku tersebut. Begitulah kuatnya tarikan buku-buku Telaga Biru sehinggakan saya tidak pernah keluar dengan tangan kosong sekurang-kurangnya satu judul buku.

Telaga Biru  memang hebat menawan hati pembaca justeru itu saya tidak pernah terserempak buku-buku terbitannya (saya harap saya tidak silap) dibalut kemas dengan plastik membiarkan pembaca berteka-teki dan melayan perasaan dengan judul-judulnya seperti mana yang pernah saya temui di gedung buku yang mempunyai rangkaian hampir di seluruh negara. Kedai buku tidak perlu wujud atas dasar menjual dan membuat untung semata-mata seperti mana perniagaan yang lain. Buku-buku bukan untuk dipamer tetapi untuk dibaca. Saya sendiri tidak pernah akan singgah lama di mana-mana gedung buku yang tidak mesra pembaca, malah tidak teruja pun untuk membeli walau satu judul pun! Saya selalu percaya peluang yang diberi untuk mengimbas dan mengutip maklumat/ilmu sekadar sempat buku-buku yang terdapat di gedung buku pastinya akan berakhir dengan keinginan untuk memiliki buku tersebut.

Bahawa buku-buku yang diulit silih berganti pengunjung yang keluar masuk mungkin akan "cedera" perlu dilihat tidak lebih penting daripada penjanaan minda pembaca hasil sumbangan peniaga buku yang tidak bercakap soal penjanaan keuntungan semata-mata.

Pena Tumpul - Kubuku buku

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...