Tuesday, May 06, 2014

Buku

Buku masih lagi relevan.Pembaca dan pengikutnya masih ramai. Buktinya saya perlu berasak-asak di celah-celah ramainya orang yang mengunjung Pesta Buku Kuala Lumpur beberapa hari lalu. Saya agak pesimis bahawa jumlah mereka yang menguliti buku semakin kurang dewasa ini. Saya selalunya cenderung untuk beranggapan bahawa perkembangan amat pesat dalam media bentuk baru bakal  mengalih perhatian orang ramai kepada bahan bacaan yang fizikalnya bukan buku. Orang ramai akan lebih teruja untuk menelusuri maklumat di skrin komputer berjam-jam tanpa rasa jemu. Saya silap.Buku tidak akan dipinggirkan. Buku masih punya kekuatan tersendiri.

Lebih kurang tiga jam saya memanafaatkan masa di medan ilmu ini. Kalau tidak kerana keperluan untuk bersegera balik ke Segamat sebelum menjelang malam, mahu sahaja saya "berkampung" di sini. Tidak puas rasanya untuk menikmati sajian aneka buku yang memenuhi hampir setiap ruang pesta. Begitulah kuatnya penangan buku. Masa dirasakan amat cepat berlalu.

Seperti yang diduga dua gerai menjadi tumpuan orang ramai. PTS terus unggul sebagai peneraju buku-buku Melayu yang bermutu dan memenuhi citarasa pembaca. Setiap ruang penuh dengan orang ramai. Saya sempat berkunjung ke gerai DBP dan ingin menyatakan bahawa DBP semakin hilang taringnya. Tidak semeriah di PTS. DBP perlu melakukan suatu rombakan besar-besaran atau dikhuatiri akan tewas dan tumpas dalam kerancakan industri perbukuan negara masa kini.

Telaga Biru juga mencuri tumpuan. Telaga Biru juga amat arif memenuhi kehendak pembaca. Buku-buku agamanya tidak syak lagi memang amat bermutu. Rencam saya membelek satu demi satu buku baru yang dihasilkan oleh pengarang-pengarang hebatnya. Telaga Biru bagaikan memberi air kepada pembacanya yang benar-benar sedang kehausan!


Pena Tumpul - Sempat berbual dengan Syahrul Nizam Junaini penulis Seni Bahasa Badan

2 comments:

syahrulnizam said...

Terima kasih kerana sudi berbual-bual dengan saya. :)

Kamil said...

Saya juga menunggu peluang untuk berbual lagi. Saya semakin seronok mengunyah dan menghadam Seni Bahasa Badan. Menarik!

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...