Tuesday, May 27, 2014

Ajaib

Kisah tentang Israk Mikraj sudah berulang-ulang kali kita dengar dan baca. Banyak episod
ajaib dan aneh berlaku dalam peristiwa 27 Rejab ini. Namun pernahkah kita bertanya di mana sebenarnya kebesaran peristiwa Israk kepada kita umat Muhammad?  Menurut para ulama, perkara yang paling besar dan signifikan dalam peristiwa ini ialah penganugerahan solat.

Justeru, solat hakikatnya ialah mikraj orang mukmin. Ketika solat, roh kita "bertemu" Allah serta berinteraksi dan berkomunikasi denganNya melalui kalimah tasbih, tahmid, takbir dan ayat-ayat al-Quran yang suci. Ketika solat sebenarnya, kita hamba yang hina dina ini dan penuh segala kekurangan dimuliakan dengan diberi peluang dan kesempatan bertemu Allah yang Maha Mulia dan Maha Sempurna.

Sebab itu, solat adalah kepala ibadah, pemisah antara iman dan kufur serta amalan yang akan ditanya dulu di Masyar. Jika baik solat kita, baiklah yang lain-lain. Jika buruk solat kita, buruklah yang lain juga. Bukan setakat menunai solat tetapi solat perlu ditunai dengan betul dan sempurna dan bukan asal solat sahaja.

Seharusnya, peristiwa Israk Mikraj tidak hanya dilihat dari sudut keajaiban semata-mata untuk dikagumi dan dijadikan nostalgia semata-mata tanpa mengaitkannya dengan perjalanan hidup kita. sebagai seorang mukmin. Perjalanan langit ini perlu kita bumikan kerana memang itulah pun tujuan peristiwa itu dijadikan Allah.

Kita tahu Nabi Muhammad melihat sekumpulan orang yang memecahkan kepalanya kemudian setelah sembuh dihantuknya lagi kerana balasan tidak solat, namun apakah kita mengambil pengajaran darinya atau setakat cerita yang tinggal cerita nostalgik tanpa kesan. Inilah yang perlu kita perbetulkan.

Pena Tumpul - Peringatan untuk diri sendiri yang lupa

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...