Sunday, May 24, 2015

24Kasih

Tanggal 24.5.91 adalah tarikh paling bersejarah dalam hidup saya.Status bujang yang saya harungi selama 30 tahun secara rasmi dan sahnya dilupuskan pada hari Jumaat jam 9.45 malam di rumah No13 Kg Gudang Garam dengan renggutan tangan Imam Samad (Allahyarham) bersaksikan Pak Alang Yunos (Allahyarham), Hj Mohd Ali Bujang (Allahyarham), Hussin Tawil (Allhyarham) dan Hj Abd Aziz (Allahyarham).

Begitu juga status seorang dara milik gadis 24 tahun bernama Noorwati Muda larut sama dalam jalinan pernikahan kasih sayang bertaut erat restu keluarga tercinta. Perkenalan saya dengan isteri tercetus dari sebuah potret kelas milik adik yang kebetulan sahabat baiknya. Hati berkenan lalu bermulalah satu perjalanan dan peranan. Empat tahun hubungan terjalin bukan tanpa liku dan cabaran di depan.

Namun keserasian dan takdir serta jodoh menemukan dan menyatukan kami di majlis penuh bermakna 24 tahun yang silam. Tangan direnggut, cabaran disahut, tanggungjawab menuntut, bersama saat cincing disarung dengan dugaan diharung. Pahit manis, kelat masin dalam hidup berumahtangga adalah lumrah dan sentiasa menerjah lompang-lompang kealpaan yang kalau tidak bijak menyanggah bakal menjerumus kelembah padah. Yang ringan sama dijinjing, yang berat sama dipikul menjadi resepi paling utuh dalam menerajui teratakasih yang penuh pancaroba.

Hati kuman sama dicicah, hati gajah pula sama dilapah. Sikap enau dalam belukar kami buang jauh-jauh.


Pena Tumpul - Dugaan yang datang bukan kepalang

No comments:

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...