Tuesday, May 12, 2015

Hukum

Seorang lelaki yang solat dan membaca Quran dipertikaikan amalannya itu hanya kerana kesilapan yang dilakukannya. Lelaki ini dituduh berlagak alim dan berlindung di balik topeng dan amalannya itu macam tidak berguna pun. Kasihan lelaki itu. Kita jangan lupa dalam diri insani boleh terkumpul dua unsur berlainan pada satu masa yang sama; kebaikan juga kejahatan. Bila kita berbicara soal jahatnya, janganlah sampai kita lupa unsur baiknya yang ada sehingga memadamkan baiknya dan menghukumnya seolah-olah dia memang sangat jahat.

Dalam hal ini pernah Rasulullah  pernah membantah terhadap perkataan sesetengah sahabat yang melaknat seorang peminum arak dalam kalangan mereka. Kisah ini diceritakan dalam sebuah hadis yang direkodkan oleh Bukhari. Dalam hadis itu dikisahkan seorang lelaki bernama Abdullah digelar keldai.Dia pernah menyebabkan Rasulullah ketawa. Juga pernah Nabi menyebatnya disebabkan kesalahannya meminum arak itu.Pada suatu hari dia ditangkap lagi (disebabkan kesalahan meminum arak),maka baginda pun menghukum lalu dia disebat. Seorang lelaki berkata: "Ya Allah..laknatilah dia,alangkah kerap dia ditangkap".Lantas Nabi pun bersabda: "Jangan kamu semua melaknatinya! Demi Allah apa yang aku tau dia mencintai Allah dan Rasulnya"

Walaupun kita tahu minum arak itu dosa besar,namun dalam masa yang sama Rasulullah tidak menafikan unsur cintakan Allah dan Rasul yang wujud dalam diri lelaki tersebut. Bahkan Nabi mempertahankan kelebihan yang ada padanya. Kita lebih wajar bersikap seperti Nabi. Jangan kerana melihat sesuatu dosa, sekalipun besar, kita menafikan unsur kebaikan lain yang ada pada diri seseorang.

Biarlah Allah yang menghukum kerana Dia lebih kenal hambanya!

Pena Tumpul - Siapa kita untuk mempertikaikan solat seseorang

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...