Wednesday, January 04, 2017

Usir

Saya mengusir keluar seorang pelajar lelaki ketika saya menyampaikan kuliah  "Organizational Behaviour" awal pagi ini. Pelajar ini menangkurkan kepalanya di atas meja dan tidor. Saya amat sakit hati dengan perlakuan begini. Pada saya mesej yang disampaikan tanpa lisan lebih mengguris hati. Pelajar ini tidak menghormati saya yang sedang bercakap di depan. Ketika pelajar-pelajar lain nampaknya semacam tekun mendengar dia wewenang sahaja tidor.

"You, the boy who is sleeping, you get out of my class right now. I dont want to see you here.!" Dia bangun tersipu dan meninggalkan kelas. Kuliah saya yang sepatutnya tamat sekitar 9.50 pagi saya tamatkan 20 minit lebih awal. Saya beritahu para pelajar bahawa saya sudah hilang "mood" untuk meneruskan kuliah saya. Saya amat tersentuh. Saya sudah berdepan dengan keadaan begini banyak kali namun saya boleh bertahan. Tetapi pagi ini kesabaran saya bagaikan cuba dicabar.

Pertemuan kali pertama yang saya harapkan lebih daripada memuaskan sebaliknya amat mengecewakan. Kehadiran pelajar lelaki tidak sampai pun 10 orang! Dan yang datang bagaikan dipaksa untuk datang.

"Pelajar seperti kamu datang dan pergi silih berganti. Saya tetap disini. Kalau kamu fikir kamu sudah pandai dan tidak perlu datang ke kelas, terpulang. Saya tidak rugi apa-apa!" Kesabaran saya memang sudah tidak dapat dibendung lagi apabila letusan perkataan yang agak pedas saya hamburkan untuk hinggap ke telinga mereka. Pada saya kehadiran walau seorang pelajar yang murni niatnya dan sepenuh hati lebih baik daripada kehadiran ratusan pelajar tetapi hati bercelaru dan menerawang entah ke mana dan cuma menyakitkan hati sahaja.

Kesabaran saya tidak dapat dibendung lagi.

Pena Tumpul - Geram

2 comments:

DAMAI IMPIAN D'BANGI said...

Salam tuan,
Bukan mudah berdepan dgn para pelajar yg beraneka ragam. Benar2 mencabar kesabaran hingga mengganggu mood dan semangat mengajar. Mudah2an dia mendapat pengajaran dari peristiwa itu. Setinggi2 t.kasih kerana pernah mengajar anak saya semester lepas.

Kamil said...

Salam Puan,

Terima Kasih kerana sokongan yang diberikan. Ia menyuntik semangat saya. Siapa nama anak Puan tu?

Sambilan

S etelah dua hari bekerja, Haziq mengadu penat. Dia memang ada sebab untuk penat kerana sepanjang bekerja dia memang tidak ada peluang u...