Saturday, January 14, 2017

Doa

Tidak ada orang yang tidak berdoa. Semua orang berdoa tidak kira baik atau pun tidak baik. Orang hendak mencuri pun masih sempat berdoa. Selepas solat kita berdoa dan itu sangat pasti. Doa adalah pengharapan kita kepada Pencipta. Kalau ada masalah kita berdoa kepadaNya. Ketika ditimpa susah padaNya jugalah kita selalunya berdoa.Kita meminta daripadanya dengan berdoa sesuai dengan sifatNya yang sentiasa mendengar rintihan hambaNya. Justeru itu doa dikira sebagai otak ibadah.

Ustaz Kazim merungkaikan tentang doa ini. Antara yang menarik perhatian ialah tentang cara kita bila berdoa. Cara kita menadah tangan. Kalau kita perhati di kalangan kita, pelbagai yang kita nampak. Ada yang meletak tangan di atas paha. Tidak kurang juga yang merapatkan tangan ke mulut. Ada juga ketika doa dipanjatkan dan diaminkan, sempat juga berbual tanda tidak sungguh-sungguh dalam berdoa. Sepatutnya kedua-dua tapak tangan perlu dirapatkan sehingga tercantum satu. Permohonan doa adalah pengharapan kita kepadaNya dan oleh itu tidaklah boleh dibuat sambil lewa sahaja. Kata Ustaz, doa yang dipohon kepadanya seeloknya difahami dan tidaklah perlu berjela panjangnya. Tuhan sangat tahu apa kita mahu. Doa juga tidak sampai didengar semacam mengarahNya.

Pun begitu ada yang lebih menarik lagi tentang doa ini yang saya dapat dari bicara ilmu ini. Dikhabarkan,kali pertama bumi diciptakan, bumi selalu bergoyang, bergoncang dan tidak berputar dengan stabil malah tidak berputar pada paksinya. Pekara ini merungsingkan para malaikat lalu para malaikat menghadap Allah.

“Wahai Rabb Yang Maha Mengetahui, mengapa bumi ini bergoyang?” tanya para malaikat.
“Kerana belum dipaku.”jawab Allah singkat.
“Lalu, bagaimana Engkau memaku bumi Wahai Rabb?” tanya malaikat lagi.
 “Aku akan menciptakan gunung-ganang.” Jawab Allah. Setelah itu, Allah terus menciptakan gunung-ganang di berbagai belahan bumi. Apa yang terjadi adalah sememangnya benar setelah diciptakannya gunung-ganang, bumi pun diam kemudian berputar sesuai paksinya. Maka kemudian gunung dikenali sebagai paku bumi yag diciptakan Allah SWT. Paku merupakan benda keras yang terbuat dari besi.

Setelah Allah menciptakan paku bumi iaitu gunung-ganang, kemudian para malaikat pun bertanya lagi;
Ya Rabb, adakah yang lebih kuat dari paku?
“Ada!” Jawab Allah. “Iaitu api, yang dengan panasnya dapat melelehkan besi.”
“Adakah yang lebih kuat lagi selain api, Ya Rabb?” tanya malaikat.
“Ada! Yakni air yang dapat memadamkan api.” jawab Allah lagi.
“Jadi Ya Rabb, adakah yang lebih kuat dari air?” sambung malaikat.
Ada! iaitu angin, yang kerananya dapat membawa air ke mana pun ia berhembus.” jawab Allah lagi.
Tapi Ya Rabb, adakah yang lebih kuat daripada semua itu (gunung, api, air dan angin)?” Malaikat bertanya lagi.
“Ada! iaitu nafas hambaKu yang berdoa kepadaKu. Kerana sesungguhnya doa itu mampu mengubah takdirKu.”

Marilah kita gunakan kehebatan doa untuk mengubah nasib kita!

Pena Tumpul - Berdoalah dan bukan membaca doa

No comments:

Menjerit

" Dan mereka menjerit-jerit di dalam Neraka itu (sambil merayu): Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan meng...